Terbit: 1 July 2022 | Diperbarui: 10 August 2022
Ditulis oleh: Wulan Anugrah | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Ganja termasuk obat-obatan terlarang yang keberadaannya memicu kontroversi. Kendati demikian, tanaman ini telah digunakan sebagai obat herbal dan memiliki sejumlah potensi manfaat untuk kesehatan. Apa saja manfaat ganja untuk medis? Simak di sini.

Ganja Medis: Manfaat dan Efek Sampingnya bagi Tubuh

Apa itu Ganja?

Sebelum membedakan ganja biasa dengan ganja medis, Anda perlu tahu jika ‘ganja’ dalam bahasa Inggris bisa mengacu pada dua hal berbeda, yaitu Cannabis dan marijuana.

Meski sama-sama mendeskripsikan tumbuhan ganja, arti dari dua istilah tersebut tidaklah sama.

Melansir National Center for Complementary and Integrative Health, Cannabis mengacu pada sejumlah produk yang berasal dari tanaman Cannabis sativa.

Sementara itu, marijuana mengacu pada suatu bagian atau produk dari tanaman Cannabis sativa yang memiliki kandungan tetrahydrocannabinol (THC) dalam jumlah besar.

Cannabis adalah bagian dari tanaman Cannabis sativa. Tumbuhan ini kaya akan tetrahydrocannabinol (THC). Nah, THC inilah yang bisa memicu efek ganja pada kondisi mental seseorang.

Selain THC yang bersifat psikoaktif, terdapat kandungan lain di dalam tanaman, yaitu cannabidiol (CBD) selaku senyawa yang tidak memiliki sifat psikoaktif. Kandungan ini memberikan efek antikejang.

THC dan CBD merupakan dua cannabinoid utama. Substansi Cannabinoid sendiri merupakan sekelompok zat yang terkandung dalam tanaman ganja.

Jadi, ganja medis adalah pengobatan dengan memanfaatkan cannabinoid. Bentuk yang digunakan sama dengan ganja pada umumnya, bedanya ganja medis digunakan untuk tujuan medis.

Baca Juga15 Bahaya Mengisap Ganja, Merusak Otak hingga Ganggu Kesuburan

Apakah Penggunaannya Diperbolehkan?

Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) telah menyetujui bahwa substansi tertentu pada ganja dapat digunakan dalam pengobatan beberapa jenis epilepsi. Kendati begitu, FDA tidak menganggap pengobatan dengan ganja aman dan efektif.

Melansir National Center for Complementary and Integrative Health, FDA belum menyetujui penggunaan tanaman Cannabis untuk keperluan medis. Mereka baru menyetujui penggunaan beberapa obat dengan kandungan cannabinoid, seperti epidiolex, marinol, dan syndros.

Terkait penggunaannya di Indonesia, ganja untuk kepentingan medis masih ilegal menurut UU Narkotika. Pada 2019 lalu, pernah ada kasus penangkapan pada seorang pria yang membuat ekstrak ganja untuk mengobati nyeri neuropatik kronis akibat kecelakaan.

Kasus serupa juga terjadi di tahun 2017. Seorang PNS mendapatkan vonis 8 bulan penjara akibat menanam ganja untuk keperluan pengobatan istrinya yang menderita Syringomyelia.

Kasus ganja medis kembali viral karena aksi seorang ibu di acara car free day Bundaran HI pada Hari Minggu, 26 Juni 2020. Perempuan bernama Santi Warastuti tersebut berusaha mendapatkan minyak CBD (cannabidiol) untuk pengobatan anaknya yang menderita cerebral palsy.

Menanggapi hal itu, Komisi III DPR RI menggelar Rapat Dengar Pendapat mengenai legalisasi ganja medis pada Kamis, 30 Juni 2022. Hasil rapat tersebut mengungkap jika penggunaan ganja medis akan dipertimbangkan kembali.

Sementara itu, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI) menyatakan bahwa pihaknya akan segera memberikan regulasi untuk mengatur penelitian terkait ganja medis.

Manfaat Ganja untuk Medis

Menurut sejumlah penelitian, terdapat potensi khasiat ganja untuk kesehatan, di antaranya:

1. Nyeri Kronis

Telaah besar-besaran yang dilakukan oleh National Academies of Sciences, Engineering, and Medicine melaporkan bahwa ada lebih dari 10,000 penelitian ilmiah yang membuktikan manfaat medis Cannabis.

Para peneliti menemukan jika laporan mengenai manfaat tanaman ini untuk nyeri kronis cukup menjanjikan.

Menurut tinjauan tersebut, ganja atau produk dengan kandungan cannabinoid efektif untuk menghilangkan nyeri kronis.

2. Kecanduan Alkohol dan Narkoba

Khasiat ganja untuk mengatasi kecanduan alkohol dan narkoba telah dibuktikan oleh sebuah tinjauan komprehensif dalam jurnal Clinical Psychology Review. Menurut tinjauan ini, Cannabis terbukti memiliki potensi untuk membantu orang yang kecanduan alkohol atau opioid.

Sayangnya, temuan ini bertentangan dengan tinjauan di National Academies of Sciences. Menurut review ini, penggunaan ganja malah akan meningkatkan risiko penyalahgunaan obat dan menyebabkan ketergantungan.

Baca Juga5 Efek Tembakau Gorila yang Berbahaya bagi Kesehatan (Fisik dan Mental)

3. Gangguan Kesehatan Mental

Kegunaan ganja medis untuk gangguan mental telah terbukti dalam sebuah tinjauan penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Psychology Review.

Menurut tinjauan tersebut, penggunaan Cannabis dapat menjadi alternatif pengobatan pada orang dengan gangguan kecemasan.

Selain itu, hasil telaah tersebut juga menemukan bukti bahwa tumbuhan Cannabis bisa meredakan depresi dan post-traumatic stress disorder (PTSD).

Sayangnya, temuan tersebut masih kontroversial karena di sisi lain, sebuah tinjauan pada the National Academies of Sciences, Engineering, and Medicine menemukan bahwa penggunaan ganja berisiko tinggi terhadap kejadian gangguan kecemasan sosial.

4. Multiple Sclerosis

Salah satu manfaat ganja medis bisa diperoleh lewat penggunaan oral. Melansir Medical News Today, penggunaan cannabinoid oral jangka pendek dapat memperbaiki gejala spastisitas pada orang dengan multiple sclerosis.

Kendati demikian, penelitian lain masih dibutuhkan untuk membuktikan khasiat ganja yang satu ini.

5. Kanker

Penggunaan cannabinoid dapat membantu pasien kanker yang tengah menjalani kemoterapi. Terdapat bukti yang menunjukkan jika cannabinoid oral efektif untuk mengatasi mual dan muntah.

Selain itu, merokok ganja juga dapat membantu mengurangi gejala-gejala yang muncul setelah kemoterapi.

Para ahli yang melakukan studi di laboratorium juga melaporkan bahwa THC dan cannabinoid lain dapat menghambat pertumbuhan sel kanker tertentu.

Tak hanya itu, penelitian lain pada hewan menunjukkan jika cannabinoid dapat mengurangi penyebaran beberapa jenis kanker.

Namun, perlu penelitian lebih jauh terhadap manusia. Sebab, studi awal yang mengkaji khasiat ini menemukan bahwa ganja obat tidak efektif dalam mengendalikan ataupun menyembuhkan kanker.

6. Epilepsi

FDA telah menyetujui penggunaan obat dengan kandungan cannabidiol (CBD) untuk mengobati epilepsi tertentu pada Juni 2018 lalu.

Secara lebih spesifik, epilepsi yang dimaksud di sini, yaitu sindrom Lennox-Gastaut dan sindrom Dravet. Dua jenis epilepsi ini termasuk penyakit parah dan langka.

CBD bukan merupakan bahan psikoaktif pada ganja. Obat dengan kandungan ini juga telah melalui proses tertentu sampai mendapatkan persetujuan medis.

Sekaitan dengan hal tersebut, terdapat penelitian yang mendukung penggunaan ganja obat. Penelitian tahun 2017 menemukan jika CBD dapat meredakan gejala kejang pada penderita sindrom Dravet. Bahkan, efek antikejangnya lebih baik daripada plasebo.

7. Kondisi Medis Lain

Penggunaan ganja medis berpotensi sebagai obat untuk mengatasi sejumlah kondisi berikut:

  • Alzheimer.
  • Penyakit Crohn.
  • Kehilangan nafsu makan.
  • Penyakit yang berhubungan dengan sistem imun tubuh, misalnya HIV/AIDS.
  • Gangguan makan, misalnya anoreksia.
  • Glaukoma.
  • Muscle spasms (kejang).
  • Mual.
  • Rasa sakit.
  • Sindrom wasting.

Meski cukup menjanjikan, masih perlu penelitian lanjutan terkait manfaat ganja medis untuk mengatasi berbagai kondisi di atas.

Baca JugaPotensi Manfaat Qusthul Hindi Sebagai Obat Herbal

Efek Samping Ganja Medis

Penggunaan ganja untuk obat juga bisa memicu kondisi berikut:

  • Mengganggu koordinasi sehingga berpotensi menyebabkan kecelakaan dan cedera.
  • Memengaruhi IQ dan fungsi mental jika digunakan oleh remaja.
  • Memiliki potensi dapat mengganggu paru-paru karena ganja mengandung beberapa bahan yang serupa dengan bahan pada tembakau.
  • CBD dalam cannabis berpotensi menyebabkan muntah, kelelahan, dan demam.
  • Memperburuk kondisi gangguan bipolar. Namun, efek tersebut baru terbukti jika seseorang telah lebih dahulu mengidap gangguan mental tersebut. Sementara itu, jika tidak memiliki riwayat kondisi ini, belum ada cukup penelitian yang membuktikan efeknya.
  • The National Academies of Sciences menemukan beberapa bukti jika penggunaan Cannabis terus-menerus dapat menyebabkan kanker testis.
  • Ganja yang digunakan dengan cara dihirup layaknya merokok berkaitan dengan risiko batuk kronis. Namun, masih belum jelas jika hal ini bisa meningkatkan risiko penyakit paru obstruktif kronis atau asma.

Secara umum, berikut ini adalah beberapa efek samping penggunaan ganja:

  • Mata merah.
  • Pusing.
  • Jantung berdebar.
  • Tekanan darah rendah.
  • Depresi.
  • Halusinasi.

Ganja medis memiliki manfaat dan efek samping terkait penggunaannya, tetapi hal ini masih bersifat kontroversial. Penggunaan ganja juga masih dilarang di beberapa negara.

Kendati demikian, karena teknologi terus berkembang, penelitian terkait penggunaan ganja untuk pengobatan harus dilakukan, mengingat potensi manfaatnya yang cukup menjanjikan.

 

  1. Anonim. 2017. The Health Effects Of Cannabis And Cannabinoids. https://nap.nationalacademies.org/resource/24625/Cannabis_chapter_highlights.pdf. (Diakses pada 1 Juli 2022).
  2. Anonim. 2022. Kemenkes Segera Terbitkan Regulasi Ganja Medis di Indonesia. https://www.detik.com/bali/berita/d-6156199/kemenkes-segera-terbitkan-regulasi-ganja-medis-di-indonesia. (Diakses pada 1 Juli 2022).
  3. Anonim. Cannabis (Marijuana) and Cannabinoids: What You Need To Know. https://www.nccih.nih.gov/health/cannabis-marijuana-and-cannabinoids-what-you-need-to-know. (Diakses pada 1 Juli 2022).
  4. Anonim. Marijuana and Cancer. https://www.cancer.org/treatment/treatments-and-side-effects/treatment-types/complementary-and-integrative-medicine/marijuana-and-cancer.html.(Diakses pada 1 Juli 2022).
  5. Anugerah, Pijar. 2022.Ganja Medis: Perjuangan Santi Warastuti Demi Mencari Pengobatan untuk Anaknya. https://www.bbc.com/indonesia/indonesia-61956811. (Diakses pada 1 Juli 2022).
  6. Railton, David. 2022. Marijuana (cannabis): Good or bad https://www.medicalnewstoday.com/articles/320984#What-are-the-medical-benefits-of-cannabis? (Diakses pada 1 Juli 2022).
  7. Ramadhanty, Razdkanya. 2022. Pakar UGM Jelaskan Kaitan Ganja Medis dengan Kasus Viral Anak Lumpuh Otak di CFD. https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-6155847/pakar-ugm-jelaskan-kaitan-ganja-medis-dengan-kasus-viral-anak-lumpuh-otak-di-cfd. (Diakses pada 1 Juli 2022).
  8. Wirawan, Jerome., & Budhi, Oki. ‘Ganja untuk Obat,’ Terbukti Atau Sekadar Akal-Akalan https://www.bbc.com/indonesia/indonesia-39780294. (Diakses pada 1 Juli 2022).

DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi