Terbit: 4 November 2021 | Diperbarui: 5 November 2021
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Distorsi kognitif adalah kecenderungan berpikir secara berlebihan atau tidak rasional terhadap sesuatu. Pemikiran seperti ini seiring waktu menyebabkan kecemasan hingga depresi. Ada banyak jenis pola pikir ini yang mungkin Anda miliki salah satunya. Yuk, simak penjelasan dan contoh distorsi kognitif selengkapnya berikut ini!    

10 Jenis Distorsi Kognitif yang Mungkin Anda Alami

Apa Itu Distorsi Kognitif?

Distorsi kognitif adalah pola pemikiran berlebihan yang meyakinkan Anda untuk memercayai hal-hal negatif tentang diri sendiri dan dunianya, orang lain, dan lingkungan yang belum tentu benar. Jika pemikiran ini terjadi secara terus-menerus, kemungkinan menyebabkan seseorang melihat hal-hal lebih negatif daripada yang sebenarnya.

Jadi, distorsi kognitif adalah gejala psikologis yang dapat mengganggu kehidupan dan hubungan sosial dengan orang lain. Dalam kasus ini, pemikiran yang menyimpang dapat menyebabkan kecemasan kronis, depresi, dan masalah perilaku seperti penyalahgunaan zat.

Macam-Macam Distorsi Kognitif

Distorsi kognitif berdampak serius pada kesehatan mental seseorang, yang menyebabkan peningkatan stres, depresi, dan kecemasan. Jika dibiarkan, pola pikir otomatis ini bisa melekat dan memengaruhi cara rasional dan logis orang dalam mengambil keputusan. Jika ingin meningkatkan kesehatan mental, penting untuk mengenali beragam jenisnya yang mengganggu.

Berikut ini macam-macam distorsi kognitif yang perlu diketahui:

1. Pemikiran terpolarisasi

Kadang-kadang disebut pemikiran hitam dan putih, distorsi ini terjadi ketika seseorang terbiasa berpikir secara ekstrem. Ketika meyakini bahwa diri Anda ditakdirkan untuk sukses atau gagal, bahwa orang-orang di sekitar adalah malaikat atau jahat, ini menandakan terlibat dalam pemikiran yang terpolarisasi.

2. Over generalisasi

Ketika orang menggeneralisasi alias menyamaratakan, mereka mencapai kesimpulan tentang satu peristiwa dan kemudian salah menerapkan kesimpulannya.

Contohnya, ketika seseorang mendapat nilai rendah pada ujian matematika dan menyimpulkan bahwa ia putus asa dalam matematika secara umum. Dia memiliki pengalaman negatif dalam satu hubungan dan mengembangkan keyakinan bahwa ia sama sekali tidak pandai dalam hubungan.

Generalisasi yang berlebihan terkait dengan gangguan stres pasca-trauma dan gangguan kecemasan lainnya.

3. Catastrophizing (pemikiran bencana)

Jenis ini membuat seseorang takut atau menganggap yang terburuk ketika dihadapkan dengan hal yang tidak diketahui. Ketika orang mengalami bencana, kekhawatiran biasa bisa dengan cepat meningkat.

Contoh dari jenis distorsi kognitif ini, cek yang ditunggu-tunggu tidak dikirim melalui pos. Seseorang dengan catastrophizing mungkin mulai takut cek ini tidak akan tiba, dan akibatnya tidak dapat membayar kontrakan dan seluruh keluarga akan diusir.

4. Membaca pikiran

Seseorang dengan jenis distorsi kognitif ini menganggap dirinya tahu apa yang dipikirkan orang lain meskipun tidak ada penegasan bahwa asumsinya benar. Mungkin sulit membedakan antara membaca pikiran dan empati— kemampuan untuk merasakan dan memahami apa yang mungkin dirasakan orang lain.

Setidaknya satu penelitian menemukan bahwa membaca pikiran lebih umum di kalangan anak-anak daripada di remaja atau orang dewasa dan dikaitkan dengan kecemasan.

5. Personalisasi

Salah satu kesalahan paling umum dalam berpikir adalah mengambil sesuatu secara pribadi ketika mereka tidak terhubung atau tidak disebabkan oleh Anda sama sekali.

Contoh jenis distorsi kognitif ini, Anda mungkin terlibat dalam personalisasi ketika menyalahkan diri sendiri atas keadaan yang bukan salah Anda, atau di luar kendali Anda. Personalisasi terkait dengan kecemasan dan depresi yang meningkat.

Baca Juga: 10 Cara Menghilangkan Pikiran Negatif yang Mudah dan Efektif

6. Mental filtering

Pola pikir terdistorsi lainnya adalah kecenderungan untuk mengesampingkan hal-hal positif dan berfokus pada hal-hal negatif. Mengartikan keadaan menggunakan mental filtering negatif tidak hanya tidak akurat, tetapi juga bisa memperburuk gejala kecemasan dan depresi.

Peneliti telah menemukan bahwa memiliki perspektif negatif tentang diri sendiri dan masa depannya dapat menyebabkan perasaan putus asa. Pikiran ini mungkin menjadi ekstrem untuk memicu pikiran bunuh diri.

7. Mengabaikan hal yang positif

Seperti mental filtering, mengesampingkan hal positif melibatkan bias negatif dalam berpikir. Orang yang cenderung mengabaikan hal positif tidak mengabaikan sesuatu yang positif. Sebaliknya, mereka mengartikan sebagai kebetulan atau keberuntungan belaka.

Alih-alih mengakui bahwa hasil yang baik adalah hasil dari keterampilan, pilihan cerdas, atau tekad, tetapi mereka berasumsi bahwa itu karena kecelakaan atau semacam ketidaknormalan.

8. Penalaran emosional

Penalaran emosional adalah keyakinan yang salah bahwa emosi diri sendiri adalah kebenaran—bahwa perasaan tentang situasi adalah indikator realitas yang bisa diandalkan.

Meskipun penting untuk mendengarkan, memastikan, dan mengekspresikan emosi, sama pentingnya untuk menilai realitas berdasarkan bukti rasional.

Para peneliti telah menemukan bahwa penalaran emosional adalah distorsi kognitif yang sering terjadi. Ini adalah pola berpikir yang digunakan oleh orang-orang dengan dan tanpa kecemasan atau depresi.

9. Labeling

Labeling atau pelabelan, adalah pola pemikiran di mana orang seseorang melabeli orang lain atau sesuatu berdasarkan satu pengalaman atau peristiwa. Alih-alih percaya bahwa dia melakukan kesalahan, orang-orang yang terlibat dalam jenis pemikiran ini mungkin secara otomatis menyebut diri mereka gagal.

Pelabelan dapat menyebabkan orang mencaci maki dirinya sendiri. Hal ini juga dapat menyebabkan si pemikir salah paham atau meremehkan orang lain.

10. Magnifying

Dengan jenis distorsi kognitif ini, segala sesuatunya dibesar-besarkan atau dilebih-lebihkan di luar proporsi, meskipun tidak cukup parah.

Mirip dengan mental filtering dan mengabaikan hal yang positif, magnifying adalah gejala psikologis dimana seseorang memperbesar hal negatif dirinya sendiri sambil meminimalkan kualitas positifnya.

Ketika hal buruk terjadi, seseorang melihatnya sebagai bukti kegagalan dirinya sendiri. Tetapi ketika hal baik terjadi, ia meminimalkan kepentingannya. Misalnya, orang yang kecanduan obat pereda nyeri mungkin membesar-besarkan pentingnya menghilangkan semua rasa sakit, dan membesar-besarkan rasa sakitnya yang tak tertahankan.

Baca Juga: 8 Tips Memilih Psikolog yang Terbaik dan Terpercaya

Itu dia macam-macam distorsi kognitif yang memberikan dampak negatif. Oleh karenanya, penting untuk dikenali sebagai langkah penanganan dan pencegahan. Semoga informasi ini bermanfaat ya, Teman Sehat!

 

  1. Anonim. 2015. 20 Cognitive Distortions and How They Affect Your Life. https://www.goodtherapy.org/blog/20-cognitive-distortions-and-how-they-affect-your-life-0407154 (Diakses pada 4 November 2021)
  2. Anonim. 2021. What Are Cognitive Distortions? (With 10 Examples). https://share.upmc.com/2021/05/cognitive-distortions/ (Diakses pada 4 November 2021)
  3. Hartney, Elizabeth. 2021. 10 Cognitive Distortions Identified in CBT. https://www.verywellmind.com/ten-cognitive-distortions-identified-in-cbt-22412 (Diakses pada 4 November 2021)
  4. Stanborough, Rebecca J. 2021. What Are Cognitive Distortions and How Can You Change These Thinking Patterns?. https://www.healthline.com/health/cognitive-distortions (Diakses pada 4 November 2021)


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi