Terbit: 12 November 2021
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Reaksi alergi makanan pada bayi dapat menimbulkan ciri-ciri atau gejala yang ringan hingga berat, seperti gatal, pembengkakan, hingga sesak napas. Gejala yang berat patut diwaspadai karena dapat mengancam nyawa! Bunda, yuk kenali gejala, penyebab, hingga cara mengatasinya berikut ini!

Alergi Makanan pada Bayi: Ciri-Ciri, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Apa Itu Alergi Makanan pada Bayi?

Alergi makanan pada bayi adalah kondisi ketika tubuh bayi atau anak mengalami reaksi kekebalan tubuh yang buruk terhadap makanan tertentu. Ketika antibodi imunoglobulin E (IgE) bereaksi dengan makanan, histamin dilepaskan, yang menyebabkan gejala gatal-gatal, asma, kesulitan bernapas, atau sakit perut.

Meskipun mungkin ada beberapa ciri atau gejala yang sama, reaksi alergi ini berbeda dengan intoleransi makanan yang tidak memengaruhi kekebalan tubuh.

Makanan yang Menyebabkan Alergi pada Bayi

Reaksi alergi yang paling berat terhadap makanan dapat terjadi segera setelah terpapar. Namun, beberapa reaksi yang muncul lebih ringan mungkin memerlukan waktu beberapa jam, biasanya sekitar 2 jam.

Alergi makanan mungkin lebih sering terjadi pada keluarga dengan riwayat alergi dan kondisi terkait, termasuk eksim, asma, atau bahkan demam.

Sebagian besar reaksi alergi makanan pada bayi terkait dengan alergen (pemicu alergi) yang disebabkan oleh salah satu dari makanan berikut ini:

  • Kacang (kacang pohon atau kacang tanah)
  • Telur
  • Ikan
  • Kerang
  • Susu
  • Kedelai
  • Gandum

Dari semua makanan tersebut, bayi paling mungkin alergi terhadap susu, telur, dan kacang-kacangan.

Meskipun jarang terjadi, beberapa bayi mungkin memiliki reaksi alergi dengan makanan berikut:

  • Buah-buahan tertentu
  • Sayuran
  • Kacang-kacangan (kacang polong, kacang polong, lentil, dan lainnya)

Ciri-Ciri Alergi Makanan pada Bayi

Tanda dan gejala alergi bisa muncaul dalam beberapa menit hingga satu jam setelah makan makanan tertentu. Gejala yang terjadi mungkin sedikit berbeda pada setiap anak, dari yang umum hingga jarang terjadi.

Berikut ini ciri-ciri alergi makanan pada bayi yang umum terjadi:

  • Mual atau muntah.
  • Diare.
  • Kram perut atau sakit perut.
  • Ruam merah dan gatal (gatal-gatal) pada kulit.
  • Eksim.
  • Pembengkakan di wajah.
  • Gatal atau pembengkakan pada bibir, lidah, atau mulut.
  • Gatal atau sesak di tenggorokan.
  • Pusing yang disertai penurunan tekanan darah.
  • Gejala asma, seperti batuk, pilek atau hidung tersumbat, mengi, atau kesulitan bernapas.

Tidak perlu porsi makanan yang banyak untuk menyebabkan reaksi buruk pada anak-anak yang sangat alergi. Faktanya, bahkan sepotong kecil kacang tanah atau sedikit susu bisa menyebabkan reaksi parah pada anak yang sangat alergi.

Beberapa bayi mungkin memiliki alergi makanan secara tidak langsung terjadi alias tertunda yang tidak mengancam jiwa, ini terhadap susu, kedelai, atau alergen lainnya. Ciri alergi makanan pada anak biasanya tidak seperti ciri alergi lainnya.

Berikut ini ciri-ciri alergi makanan pada bayi yang tertunda.

  • Kolik atau rewel.
  • Bercak darah pada feses bayi.
  • Eksim berat yang tidak hilang.
  • Pertumbuhan yang buruk.

Reaksi alergi yang tidak mengancam jiwa ini mungkin tampak seperti gangguan kesehatan lainnya dan biasanya sulit didiagnosis dengan tes alergi. Untuk itu, pastikan membawa serta bayi atau anak ke dokter untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Baca Juga: Alergi Makanan: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, dll

Ciri-Ciri Alergi Makanan yang Parah pada Bayi

Anafilaksis adalah reaksi alergi yang berat. Karena mengancam jiwa, ini adalah kondisi darurat medis. Jika orang tua menduga bayi atau anak Anda mengalami gejala reaksi anafilaksis, segera hubungi dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Berikut ini gejala anafilaksis pada bayi yang perlu diwaspadai:

  • Kesulitan bernapas, sesak napas, atau mengi.
  • Merasa seakan-akan tenggorokan menutup.
  • Suara serak atau kesulitan berbicara.
  • Pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, dan tenggorokan.
  • Kulit terasa dingin, lembap, atau kebiruan.
  • Merasa akan pingsan, pusing, atau bingung.
  • Detak jantung cepat dan lemah.
  • Mual, muntah, atau diare.
  • Bingung dan linglung.
  • Merasa pusing, yang disertai penurunan tekanan darah secara tiba-tiba.
  • Hilang kesadaran.

Baca Juga: 15 Cara Mengobati Alergi yang Efektif (Alami dan Medis)

Cara Mengatasi Alergi Makanan pada Bayi

Langkah-langkah yang harus dilakukan jika terjadi reaksi alergi pada bayi bergantung pada tingkat keparahan reaksi alergi. Orang tua harus bertindak cepat untuk mendapatkan bantuan, terutama jika pertama kali mengalami alergi.

Segera dapatkan bantuan darurat medis jika bayi memiliki ciri-ciri berikut ini:

  • Sesak napas.
  • Kesulitan menelan.
  • Batuk.
  • Nadi lemah.

Kombinasi gejala lainnya juga penting untuk diperhatikan, seperti ruam atau pembengkakan disertai dengan feses encer dan muntah.

Berikut beberapa langkah cara mengatasi alergi makanan pada bayi:

  • Epinefrin. Jika Bunda pernah menangani reaksi alergi sebelumnya, dokter mungkin akan meresepkan epinephrine pen (EpiPen)—alat penyuntik epinefrin otomatis—digunakan untuk reaksi alergi yang berat. Gunakanlah obat ini sesuai petunjuk
  • Hubungi ambulans. Setelah memberikan epinefrin, kemudian hubungi ambulans atau segera ke unit gawat darurat (UGD).
  • CPR. Selama menunggu ambulans, bersiaplah untuk melakukan cardiopulmonary resuscitation (CPR) alias bantuan napas jika bayi berhenti bernapas.
  • Setelah tenaga medis tiba, beri tahu mereka jika bayi telah diberikan epinefrin.
  • Pastikan mengawasi kondisi bayi. Jika bayi mengalami reaksi alergi yang berat, penting untuk mengawasinya selama 6 hingga 8 jam setelah perawatan. Hal ini karena ada risiko anafilaksis berulang, biasanya dalam 8 jam dari reaksi awal hingga 20 persen kasus.
  • Hubungi dokter. Jika si kecil mengalami reaksi alergi yang ringan, sebaiknya hubungi dokter atau pergi ke rumah sakit terdekat.

Dokter dapat memberi tahu jika ada langkah-langkah yang harus dilakukan, atau melakukan tes alergi untuk menemukan alergen lain yang mungkin harus dihindari.

 

  1. Anonim. Tanpa Tahun. Food Allergies in Children. https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions—pediatrics/f/food-allergies-in-children.html (Diakses pada 12 November 2021)
  2. Anonim. Tanpa Tahun. Food Allergies in Children. https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/food-allergies-in-children
  3. Anonim. Tanpa Tahun. Food allergies in babies. https://www.babycentre.co.uk/a555826/food-allergies-in-babies. (Diakses pada 12 November 2021)
  4. Marcin, Ashley. 2021. What to Do If Your Baby Has an Allergic Reaction to Food. https://www.healthline.com/health/baby/baby-allergic-reaction-to-food (Diakses pada 12 November 2021)


DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi