Terbit: 9 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com- Orang sering mengaitkan napas berbau kuat dengan makanan yang dikonsumsi seseorang atau kebersihan gigi yang buruk. Tapi mungkin bisa mengungkapkan lebih dari itu.

Napas Wangi Buah Pertanda Anda Mengidap Penyakit Ini

Jika napas seseorang berbau seperti aseton atau cat kuku, itu bisa mengindikasikan kondisi kesehatan, termasuk diabetes. Aseton merupakan cairan tidak berwarna dan sangat mudah terbakar, yang memiliki aroma buah yang sangat khas.

Bau napas seseorang bisa menjadi indikator kesehatan mereka secara keseluruhan. Mengapa napas seseorang berbau seperti aseton dan apa artinya ini tentang kesehatan mereka, akan dijelaskan dalam artikel ini.

Bagaimana diabetes dapat mempengaruhi napas
Diabetes dapat mempengaruhi cara napas seseorang berbau dan bisa menyebabkan bau mulut atau halitosis. Dalam sebuah penelitian di tahun 2009, para periset menemukan bahwa menganalisis napas seseorang membantu mengidentifikasi pradiabetes saat diabetes pada tahap awal.

Ada dua kondisi yang berhubungan dengan diabetes yang bisa menyebabkan bau mulut: penyakit gusi dan kadar keton tinggi. Nama yang tepat untuk penyakit gusi pada penyakit periodontal, dan bentuknya meliputi:

  • Radang gusi
  • Periodontitis ringan
  • Periodontitis lanjut

Diabetes dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit gusi, yang dapat menyebabkan napas seseorang menjadi bau yang tidak baik. Namun, penyakit gusi tidak menyebabkan napas seseorang berbau seperti aseton.

Jika seseorang menderita diabetes dan napasnya berbau seperti aseton, ini biasanya disebabkan oleh kadar keton dalam darah.

Diabetes dan napas aseton
Bila diabetes tidak terkelola dengan baik, tubuh tidak cukup membuat insulin untuk memecah glukosa dalam darah. Ini berarti sel tubuh tidak mendapat cukup glukosa untuk digunakan sebagai energi.

Bila tubuh tidak bisa mendapatkan energinya dari gula, maka tubuh beralih ke pembakaran lemak untuk tenaga Proses pemecahan lemak untuk digunakan sebagai energi melepaskan produk sampingan yang disebut keton.

Tubuh keton meliputi aseton. Aseton adalah zat yang sama yang digunakan pada penghilang pernis kuku dan dibedakan dengan bau buahnya. Bila penderita diabetes memiliki napas yang berbau aseton, itu karena ada kadar keton yang tinggi dalam darahnya.

Memahami keton dan aseton
Aseton adalah salah satu badan keton yang terkandung dalam keton. Ini dilepaskan saat hati memecah asam lemak untuk energi, dalam proses yang dikenal sebagai ketosis.

Keton yang dilepaskan ke dalam darah digunakan oleh tubuh untuk tenaga. Keton yang tidak digunakan untuk tenaga dilewatkan keluar dari tubuh, terutama melalui urine. Aseton dikeluarkan saat seseorang bernapas, karena itulah bisa menyebabkan bau harum.

Serta terjadi secara alami di tubuh manusia, aseton ditemukan pada:

  • Pengencer cat
  • Cat kuku
  • Proses pembuatan plastik

Ketosis Vs ketoasidosis diabetik
Ketosis biasanya tidak berbahaya, asalkan kadar keton dalam darah tidak menjadi terlalu tinggi. Namun, bila seseorang menderita diabetes yang tidak terkelola dengan baik, kadar keton bisa naik terlalu banyak.

Ketoasidosis diabetik atau DKA adalah ketika tingkat keton mencapai tingkat yang tidak sehat. Kondisi ini berbahaya karena darah bisa menjadi asam dan mempengaruhi bagaimana organ tubuh lainnya berfungsi.

DKA dapat berkembang dalam waktu kurang dari 24 jam dan paling sering terjadi pada penderita diabetes tipe 1. Hal ini juga dapat mempengaruhi orang dengan diabetes tipe 2 jika mereka melewatkan dosis insulin atau tidak sehat.

Ketosis dan DKA dapat menyebabkan bau napas seperti aseton, namun baunya cenderung kurang terlihat dengan ketosis.

Jika napas seseorang sangat berbau aseton atau sangat harum seperti wangi buah, ini bisa mengindikasikan DKA. Gejala lain dari DKA meliputi:

  • Buang air kecil lebih sering dari biasanya
  • Mual
  • Muntah
  • Sakit perut
  • Kadar gula darah tinggi
  • Kesulitan bernapas
  • Merasa bingung

Seseorang yang mengalami gejala DKA harus segera mencari bantuan medis.

Penyebab lain dari napas aseton
Diabetes bukan satu-satunya kondisi yang terkait dengan napas yang berbau aseton. Dua penyebab lainnya adalah:

Diet ketogenik
Ketosis adalah keadaan metabolik yang dapat diobati seseorang dengan mengikuti diet ketogenik jika mereka mencoba menurunkan berat badan. Hal ini dapat menyebabkan orang memiliki bau aseton.

Diet ketogenik melibatkan diet tinggi lemak, jumlah protein sedang, dan dengan sedikit karbohidrat. Dengan melakukan hal itu memaksa tubuh untuk memecah lemak untuk energi, bukan karbohidrat.

Sebuah penelitian di tahun 2002 menemukan bahwa bau aseton pada napas adalah indikator yang jelas bahwa tubuh seseorang yang mengikuti diet ketogenik dalam keadaan ketosis.

Sementara diet ketogenik mungkin menarik sebagai cara untuk menurunkan berat badan, penting untuk menyadari efek sampingnya. Ini termasuk:

  • Kehilangan garam
  • Gejala seperti flu
  • Kelelahan
  • Perubahan dalam gerakan usus
  • bau mulut
  • Kram di kaki
  • Alkoholisme

Salah satu kemungkinan komplikasi alkohol adalah seseorang mungkin tidak cukup makan. Penyalahgunaan alkohol jangka panjang dan kelaparan diketahui menyebabkan ketoasidosis alkohol.

Seperti halnya DKA, ketoasidosis alkohol dapat menyebabkan napas seseorang bau aseton. Gejala lain ketoasidosis alkohol meliputi:

  • Mual
  • Muntah
  • Sakit perut

Kapan harus ke dokter
Ketika seseorang dengan diabetes mendeteksi bau aseton samar pada napas, mereka harus memastikan mengikuti rencana asuhan dengan seksama. Biasanya, ini melibatkan pengambilan insulin untuk mengatur gula darah dan membawa tubuh keluar dari ketosis.

Jika seseorang dengan diabetes memperhatikan napas mereka sangat berbau aseton atau mereka mengalami gejala DKA lainnya, mereka harus segera menemui dokter.

Jika seseorang memperhatikan bau aseton yang kuat dan tidak memiliki diagnosis diabetes, mereka juga harus berkonsultasi dengan dokter. Mereka dapat membantu menentukan penyebab bau dan cara mengatasinya.


DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi