Terbit: 26 Januari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.ComKopi selama ini menjadi minuman favorit di semua negara, yang diangkap bisa membuat orang semangat, anti-ngantuk, dan memuaskan citarasa. Namun ada kabar terbaru dari minuman berwarna hitam legam ini. Seorang hakim di negara bagian California siap untuk mendeklarasikan kanker kopi dalam beberapa bulan mendatang.

California Nyatakan Kopi Berisiko Kanker, Benarkah?

Undang-undang yang disahkan di negara bagian pada tahun 1986, mewajibkan tempat bisnis dan publik untuk memasang tanda peringatan jika ada sesuatu di tempat tersebut yang berpotensi membahayakan.

Temuan penelitian tentang kopi dari sepenuhnya mendukung efek pencegahan untuk benar-benar menentangnya.

Tuntutan hukum atas minuman tersebut juga telah memisahkan orang-orang California, beberapa di antaranya mengatakan bahwa peringatan tersebut adalah bagian dari transparansi yang sadar akan keadaan negara, sementara yang lain mengatakan bahwa tanda dan label sangat beragam sehingga mereka kehilangan maknanya.

California melewati proposisi 65, Air Minum Aman dan Uandang-Undang Penegakan Beracun pada tahun 1986, setelah dikampanyekan keras oleh warga negara, termasuk Jane Fonda.

Di bawah ukuran tersebut, negara harus menerbitkan dan memperbarui setidaknya setahun sekali, daftar bahan kimia yang telah ditemukan menyebabkan kanker, cacat lahir atau membahayakan kesehatan reproduksi.

Dalam 30 tahun terakhir, daftar tersebut telah berkembang menjadi 900 bahan kimia, termasuk akrilamida.

Akrilamida adalah produk sampingan dari beberapa makanan saat dimasak dengan metode yang memerlukan suhu sangat tinggi, seperti menggoreng dan memanggang, menurut Food and Drug Administration AS.

Penelitian telah menemukan kadar akrilamida tinggi pada produk kentang goreng dan keripik kentang.

Seperti dilansir dari Daily Mail, akrilamida juga terbentuk saat biji kopi dipanggang, menyebabkan American Cancer Society menyarankan orang untuk mengurangi asupan kopi, serta biji-bijian dan produk kentang.

Akrilamida berkontribusi pada klasifikasi kopi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai karsinogen lebih dari 25 tahun yang lalu.

Pada tahun 2016, bagaimanapun, badan internasional tersebut meredakan peringatannya terhadap minuman tersebut, alih-alih menasihati bahwa semua minuman ‘sangat panas’ bersifat karsinogenik.

Sekarang, sebuah pengadilan dan bukan organisasi kesehatan diatur untuk menentukan risiko kopi.

“Fakta bahwa pengadilan mencoba untuk membangun hubungan sebab-akibat antara kopi dan penyakit adalah hal yang sulit dilakukan,” kata Dr Robert Shmerling, yang telah mengulas literatur tentang kopi.

Dia menambahkan, bahwa beberapa penelitian yang telah menemukan risiko kanker terhadap kopi kemudian didiskreditkan.

“Jika Anda melihat kemungkinan yang cukup, Anda mungkin akan menemukannya walaupun tidak ada kebenaran karena cara statistik disiapkan, untuk menemukan kemungkinan 95 persen bahwa sesuatu tidak akan terjadi secara kebetulan. Dalam beberapa penelitian tentang kanker dan kopi, ini adalah lima persen kebetulan,” sambungnya.

Tapi itu belum menghentikan Dewan Pendidikan dan Penelitian Racun (CERT) untuk membawa kasusnya melawan puluhan perusahaan kopi, termasuk Starbucks dan Keurig, keduanya tidak membalas permintaan komentar.

Kelompok ini diwakili oleh pengacara Long Beach Raphael Metzger dan mendapat perhatian nasional pada tahun 2011 karena menggugat McDonald’s dan Burger King karena klaim bahwa kentang goreng Prancis mereka memiliki tingkat kimiawi yang berbahaya seperti akrilamida.

Akrilamida berubah menjadi senyawa yang dapat merusak dan menyebabkan mutasi pada DNA, meningkatkan risiko kanker pada penelitian hewan, menurut National Cancer Institute.

“Namun, sejumlah besar studi epidemiologi, pada manusia tidak menemukan bukti yang konsisten bahwa paparan akrilamida terkait dengan jenis kanker apa pun,” kata situs lembaga tersebut.

Hal itu tidak menghentikan peringatan di hampir seluruh California, yang mengecewakan beberapa warga, seperti pengguna Twitter Jake NotTapper, yang mengatakan “segala sesuatu diketahui di Negara Bagian CA menyebabkan kanker: perawatan, kopi, kemo dan obat kanker lainnya.

Standar baru untuk Proposition 65 peringatan akan mulai berlaku pada bulan Agustus dan mengharuskan perusahaan untuk melampirkan label khusus untuk produk mereka dan substansi apa pun di dalamnya terkait dengan kanker.

Kopi dapat disertakan, tergantung pada hasil dari tuntutan hukum saat ini, namun segala sesuatu mulai dari garasi parkir hingga kayu mentah sekarang harus dilengkapi dengan penjelasan tentang karsinogen —zat penyebab kanker.

Hingga saat ini masih tidak jelas seberapa efektif peringatan ini untuk mengkomunikasikan risiko, apalagi mengubah perilaku.

Pada tahun 2014, para ilmuwan di Carnegie Mellon University dan Harvard University melakukan tinjauan luas terhadap penelitian tentang efektivitas pengungkapan tentang psikologi, dan dengan tegas mereka menyimpulkan bahwa persyaratan pengungkapan tampaknya kurang efektif dalam mengubah perilaku orang daripada yang diharapkan oleh para pendukungnya.


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi