Terbit: 23 Mei 2022
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Bintik putih pada bayi yang baru lahir sering kali disebut sebagai jerawat, padahal ini kondisi kulit bernama milia. sebenarnya apa itu milia? Yuk cari tahu lebih selengkapnya dalam penjelasan di bawah ini mulai dari gejala, pengobatan, hingga pencegahan!

Milia pada Bayi: Gejala, Penyebab, Cara Menghilangkan, dan Pencegahan

Apa itu Milia pada Bayi?

Milia pada bayi adalah kondisi kulit di mana beberapa benjolan putih kecil (kista) dapat muncul pada bayi baru lahir. Kondisi ini sangat umum dan biasanya bayi akan mengembangkan kista yang mengandung keratin.

Milia dialami hampir setengah dari bayi yang baru lahir. Benjolan kecil bisa muncul di wajah, kulit kepala, dan bagian atas batang tubuh. Benjolan ini biasanya akan sembuh dan menghilang secara spontan.

Milia diklasifikasikan menjadi 2 jenis: milia primer, yang terjadi pada kulit normal dan sehat; dan milia sekunder, yang biasanya ditemukan pada kulit yang terkena kondisi kulit lain. Milia yang ditemukan di langit-langit mulut pada bayi disebut mutiara Epstein dan normal pada bayi baru lahir.

Jenis Milia pada Bayi

Benjolan atau bintik memiliki ukuran sekitar 1-2 mm pada kulit bayi. Benjolan berwarna putih atau kuning, tetapi bisa berubah menjadi merah dan menyebabkan iritasi apabila terkena seprai atau pakaian kasar.

Terdapat beberapa jenis milia yang umum dialami,  antara lain:

  •  Milia neonatal. Kondisi milia neonatal atau milia primer ini ditemukan pada bayi baru lahir dan akan diobati dalam beberapa minggu.
  • Milia muda. Milia pada remaja dapat terlihat saat lahir atau lebih, dan bentuk milia sering kali dikaitkan dengan serangkaian genetik dan terkadang kondisi medis tertentu. Kondisi yang terkait dengan milia remaja, termasuk nevoid basal cell carcinoma syndrome dan gardner syndrome.

Tanda dan Gejala Milia pada Bayi

Gejala utama dari milia terlihat khas. Anda dapat mengenalinya pada kulit si Kecil. Berikut ini ciri-cirinya:

  • Benjolan berwarna putih berbentuk mutiara, terlihat pada kulit bayi yang baru lahir.
  • Benjolan paling sering muncul di hidung, pipi, dan dagu.
  • Benjolan juga dapat muncul di kulit kepala bayi, terutama apabila rambutnya jarang.
  • Dalam beberapa kasus, benjolan bisa menyebar ke tubuh bagian atas dan anggota badan atau bahkan muncul di mulut dan langit-langit mulut.

Milia akan hilang dengan sendirinya dalam waktu tiga bulan setelah bayi lahir. Apabila tidak sembuh dalam jangka waktu tersebut, segera periksakan bayi ke dokter untuk konsultasi untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Kapan Waktu yang Tepat Harus ke Dokter?

Milia tidak menular dan tidak terlalu mengganggu bayi. Namun, konsultasikan ke dokter jika memiliki ciri-ciri berikut:

  • Bintik-bintik menyebar.
  • Kulit di sekitar bintik-bintik meradang atau nyeri.
  • Bintik-bintik tidak hilang seiring waktu.

Milia adalah benjolan kecil yang jinak dan bisa hilang dengan sendirinya. Namun, jika tidak kunjung hilang, konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan pengobatan.

Baca Juga: Milia: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

Penyebab Milia pada Bayi

Milia muncul ketika sel-sel kulit mati dari epidermis terperangkap di dalam kantong-kantong kecil pada permukaan kulit. Kondisi ini menyebabkan benjolan kecil berwarna putih seperti mutiara di kulit bayi.

Benjolan tersebut sering kali disalahartikan sebagai jerawat bayi, padahal kondisinya tidaklah sama. Dokter anak dapat membedakan hanya dengan memeriksa kulit bayi.

Tidak ada tes diagnostik yang diperlukan untuk memastikan keberadaan milia. Benjolan atau bintik ini dapat terus memengaruhi kulit bayi selama beberapa tahun dalam beberapa kasus yang jarang terjadi.

Diagnosis Milia pada Bayi

Dokter dapat mendiagnosis milia hanya dengan melihatnya. Apabila tidak jelas apakah kista tersebut adalah milia atau jenis kondisi kulit lainnya, biopsi kulit mungkin diperlukan. Ini adalah tes di mana sedikit sampel kulit dikeluarkan dan diperiksa dengan mikroskop.

Cara Menghilangkan Milia pada Bayi

Milia biasanya akan hilang dengan sendirinya dalam beberapa minggu atau bulan. Oleh karena itu, tidak ada perawatan medis yang direkomendasikan. Adapun perawatannya dapat mencoba beberapa pengobatan rumahan yang lembut untuk kulit bayi.

Berikut ini cara menghilangkan milia pada bayi:

1. Kompres hangat

Bunda bisa menggunakan kompres hangat untuk menghilangkan milia di kulit si Kecil. Caranya, celupkan kain lembut ke dalam air panas dan kemudian memerasnya. Setelah itu, periksa kain untuk memastikan tidak terlalu panas sebelum menerapkannya ke kulit bayi.

Ulangi prosesnya sebanyak tiga kali sehari setiap hari selama seminggu. Bintik-bintik putih ini akan mengering dan mengelupas dengan sendirinya. Terkadang, mungkin butuh lebih dari satu minggu. Pastikan airnya tidak terlalu panas ya untuk menghindari kulit terbakar.

2. Menggunakan scrub

Bunda juga dapat mencoba untuk menggosokkan scrub buatan sendiri secara perlahan ke wajah bayi.

Untuk membuat lulur scrub, rendam almond dalam air selama tiga sampai empat jam dan giling setelah menambahkan sedikit susu agar menjadi pasta yang halus. Cobalah gosokkan pasta ini  dengan lembut di kulit yang terkena milia. Setelah selesai, mungkin Bunda akan melihat perbedaannya.

3. Perubahan gaya hidup

Cobalah kiat-kiat berikut ini untuk membantu menghilangkan milia pada kulit bayi:

  • Menjaga kebersihan wajah bayi. Cuci wajah bayi setiap hari dengan air hangat dan sabun bayi yang lembut.
  • Keringkan wajah bayi dengan lembut. Cukup tepuk-tepuk kulit bayi hingga kering.
  • Jangan mencubit atau menggosok benjolan pada kulit bayi. Hal tersebut dapat menyebabkan lebih banyak iritasi atau infeksi.
  • Hindari penggunaan losion atau minyak pada wajah bayi.

Baca Juga: 13 Cara Menghilangkan Milia secara Medis dan Alami

Apakah Milia pada Bayi Bisa Dicegah?

Beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk mengurangi terjadinya milia pada si Kecil, di antaranya:

  • Menjaga kebersihan wajah bayi. Cuci wajah bayi baru lahir sekali sehari dengan air hangat.
  • Keringkan wajah bayi yang baru lahir dengan lembut. Tepuk-tepuk kulit bayi daripada menggosoknya hingga kering.
  • Jangan memencet benjolan, karena tidak akan menyelesaikan masalah dan dapat menyebabkan bintik putih bertahan atau menyebabkan infeksi.
  • Hindari mengoleskan losion atau minyak ke wajah bayi yang baru lahir.

Rawatlah kulit bayi dengan bahan yang lembut seperti minyak khusus untuk bayi. Mengikuti saran dokter dapat memberi Bunda ketenangan pikiran dan membantu menjaga bayi agar sehat.

 

  1. Anonim. 2020. Milia. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/milia/symptoms-causes/syc-20375073. (Diakses pada 23 Mei 2022)
  2. Chatterjee, Tilottama. 2019. Milia in Newborn and Babies – Types, Causes & Treatment. https://parenting.firstcry.com/articles/milia-in-newborn-and-babies-types-causes-treatment/. (Diakses pada 23 Mei 2022)
  3. Krupa, Amanda. 2021. Milia in newborns. https://www.babycenter.com/health/conditions/milia-in-newborns_10894. (Diakses pada 23 Mei 2022)
  4. Lashkari, Cashmere. 2019. Milia in Babies. https://www.news-medical.net/health/Milia-In-Babies.aspx. (Diakses pada 23 Mei 2022)


DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi