Terbit: 26 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com- Obat repurposing adalah salah satu jalan tercepat dan paling efektif untuk perawatan medis baru. Periset mengungkapkan bagaimana strategi semacam itu bisa menghasilkan pengobatan baru untuk gagal jantung.

Obat Asam Urat Juga Bisa Mengobati Gagal Jantung?

Dalam sebuah penelitian baru, seperti melansir Medical News Today, tim menemukan bahwa probenesid yang merupakan obat untuk menyembuhkan asam urat, juga bisa meningkatkan fungsi jantung pada sejumlah kecil individu dengan gagal jantung.

Gagal jantung adalah suatu kondisi yang timbul saat jantung tidak mampu memompa darah kaya oksigen cukup baik untuk menopang organ tubuh lainnya.

Diperkirakan bahwa gagal jantung memengaruhi sekitar 5,7 juta orang dewasa, misalnya di Amerika Serikat, dan sekitar 50 persen orang yang memiliki kondisi tersebut meninggal dalam waktu 5 tahun karena didiagnosis.

Meski tidak ada obat untuk gagal jantung, perawatan ada yang membantu dalam mengelola kondisinya. Beberapa perawatan ini, seperti left ventricular assist device (LVAD) atau alat bantu ventrikel kiri, berkonsentrasi memperbaiki fungsi jantung.

LVAD adalah perangkat bertenaga baterai yang ditanamkan ke jantung pasien. Ia menarik darah dari ventrikel kiri jantung, sebelum membawanya ke aorta, atau arteri yang mendistribusikan darah ke bagian tubuh lainnya.

Dalam studi baru, periset mengungkapkan bagaimana probenesid (obat asam urat) mungkin menawarkan alternatif non-invasif untuk perawatan semacam itu, setelah menemukan bahwa obat asam urat memperbaiki tindakan pemompaan jantung orang-orang dengan gagal jantung.

Para periset menguji probenecid pada 20 orang berusia rata-rata 57 tahun, semuanya mengalami gagal jantung.

Sebagai bagian dari penelitian double-blind, randomized, placebo-controlled, semua peserta mengambil probenesid atau plasebo selama periode 4 minggu antara Juni 2013 dan April 2015.

Fraksi ejeksi atau kemampuan jantung untuk memompa darah, diukur dengan echocardiogram. Pengukuran fungsi jantung lainnya termasuk elektrokardiogram dan uji coba 6 menit.

Dibandingkan dengan plasebo (obat kosong), para peneliti menemukan bahwa probenecid menyebabkan perbaikan pada fraksi ejeksi.

“Ini adalah pertama kalinya, probenesid telah digunakan pada pasien gagal jantung dan kami menunjukkan bahwa hal itu meningkatkan fraksi ejeksi pada pasien dengan gagal jantung. Sangat menyenangkan untuk dapat melihat obat ini bekerja dari bangku cadangan ke tempat tidur,” jelas periset.

“Kami terkejut dan gembira sehingga memperbaiki dua cara utama bagaimana fungsi jantung. Ini memperbaiki bagaimana jantung berkontraksi dan bagaimana rileks,” sambungnya.

Yang penting, obat tersebut ternyata tidak menyebabkan efek samping yang signifikan pada subjek.

Menurut periset, probenecid ini sangat mungkin aman karena obat telah dikonsumsi oleh orang-orang dari segala umur selama beberapa dekade. Ini memiliki keamanan yang sangat kuat.

Cara Baru Mengobati Gagal Jantung
Ketika para peneliti menguji obat pada sel jantung yang diambil dari tikus, mereka menemukan bahwa hal itu meningkatkan penggunaan kalsium dalam hati, yang merupakan pemain kunci dalam kontraksi otot jantung.

Sementara uji klinis yang lebih besar diperlukan untuk menentukan khasiat probenesid untuk gagal jantung, para periset percaya bahwa hasilnya menunjukkan harapan.

“Khasiatnya berpotensi signifikan, jika kita dapat mengkonfirmasi percobaan ini dalam penelitian yang lebih besar dengan tindak lanjut jangka panjang, ini bisa menghadirkan cara baru untuk mengobati gagal jantung yang hanya ada terapi medis terbatas yang tersedia,” kata Dr. Jack Rubinstein.

Menurut dia, alat bantu ventrikel kiri, alat pacu jantung, transplantasi jantung, dan obat-obatan tersedia untuk mengobati pasien gagal jantung, namun hasil untuk pasien dengan gagal jantung masih lebih buruk daripada pasien mayor.


DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi