Terbit: 28 Januari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Misophonia adalah gangguan di mana orang memiliki reaksi kuat dan negatif yang abnormal terhadap suara biasa yang dibuat manusia, seperti mengunyah atau bernapas.

Takut Suara Mengunyah? Bisa Jadi Anda Mengidap Misophonia

Hal ini tidak biasa bagi orang yang kadang-kadang merasa terganggu oleh suara sehari-hari. Tapi bagi individu dengan misophonia, suara seseorang yang menampar bibir mereka atau mengklik pulpen bisa membuat mereka ingin menjerit atau memukul.

Reaksi fisik dan emosional terhadap suara tidak berdosa dan setiap hari serupa dengan respons “fight or flight” dan dapat menyebabkan perasaan cemas, panik, dan marah.

Fakta tentang misophonia
Reaksi seseorang bisa begitu kuat sehingga mengganggu kemampuan hidup mereka secara normal. Karena misophonia adalah gangguan kesehatan yang baru diidentifikasi, pilihan pengobatannya masih terbatas. Istilah itu berarti “kebencian akan suara,” tapi tidak semua suara menjadi masalah bagi orang dengan sensitivitas suara.

Bagaimana Anda memperlakukannya?
Tidak ada obat atau pengobatan khusus untuk misophonia yang ditemukan. Meniru suara yang menyinggung adalah respons yang tidak disadari beberapa orang menyukai suara yang memicu kondisi mereka.

Peniruan ini memungkinkan mereka menangani situasi tidak nyaman yang mereka hadapi dengan lebih baik.

Individu dengan misophonia juga telah mengembangkan mekanisme penanganan lainnya untuk memberi kelegaan tersendiri. Individu dengan misophonia juga telah mengembangkan mekanisme penanganan lainnya untuk memberi kelegaan tersendiri.

Tip untuk mengelola sensitivitas suara meliputi:

  • Menggunakan headphone dan musik untuk menenggelamkan suara pemicu
  • Mengenakan penutup telinga untuk membatasi gangguan suara
  • Memilih tempat duduk di bus dan di restoran yang memicu jarak suara
  • Lakukan perawatan diri dengan istirahat, relaksasi, dan meditasi untuk mengurangi stres
  • Bila memungkinkan, tinggalkan situasi dimana ada suara pemicu
  • Carilah seorang dokter atau terapis yang mendukung

Berbicaralah dengan tenang dan terus terang dengan teman dan orang yang dicintai untuk menjelaskan misophonia

Mencoba untuk memberi tahu seseorang dengan misophonia untuk “mengabaikan” suara memicu mereka mirip dengan menceritakan kepada seseorang dengan depresi untuk “melepaskan diri dari itu,” dan tidak mungkin bisa membantu.

Gejala
Karakteristik utama misophonia adalah reaksi ekstrem, seperti kemarahan atau perolaku pada orang yang membuat suara tertentu. Kekuatan reaksi, dan bagaimana seseorang dengan kondisi meresponsnya, sangat bervariasi. Beberapa orang mungkin mengalami gangguan, sementara yang lain bisa pergi dalam kemarahan penuh.

Baik pria maupun wanita dapat mengembangkan misophonia pada usia berapapun, walaupun orang biasanya mulai menunjukkan gejala pada masa anak-anak mereka atau usia remaja awal.

Bagi banyak orang, waktu pertama misophonia dipicu oleh satu suara tertentu, namun suara tambahan dapat menimbulkan respons dari waktu ke waktu.

Orang dengan misophonia menyadari bahwa reaksi mereka terhadap suara berlebihan, dan intensitas perasaan mereka dapat membuat mereka berpikir bahwa mereka kehilangan kendali.

Studi telah mengidentifikasi tanggapan berikut sebagai gejala misophonia:

  • Gangguan berubah menjadi marah
  • Jijik berubah menjadi marah
  • Menjadi agresif secara verbal kepada orang yang membuat kebisingan
  • Menjadi agresif secara fisik dengan benda-benda, karena kebisingannya
  • Secara fisik memukul orang yang membuat kebisingan
  • Mengambil tindakan mengelak di sekitar orang membuat suara pemicu
  • Beberapa orang dengan sensitivitas suara semacam ini mungkin mulai
    meniru suara yang memicu reaksi agresif dan marah mereka.

Cukup berpikir tentang menemui suara yang memicu misophonia mereka bisa membuat orang dengan kondisi merasa stres dan tidak nyaman. Secara umum, mereka mungkin memiliki lebih banyak gejala kecemasan, depresi, dan neurosis daripada yang lain.

Selain respons emosional, penelitian telah menemukan bahwa individu dengan misophonia biasanya mengalami sejumlah reaksi fisik, termasuk:

  • Tekanan ke seluruh tubuh, terutama di dada
  • Sesak otot
  • Peningkatan tekanan darah
  • Detak jantung lebih cepat
  • Peningkatan suhu tubuh

Satu studi menemukan bahwa 52,4 persen partisipannya dengan misophonia juga dapat didiagnosis dengan gangguan kepribadian obsesif-kompulsif (OCPD).

Apa pemicu yang paling umum?
Beberapa suara lebih mungkin terjadi daripada yang lain untuk memicu respons salah tanggap. Periset di Amsterdam mengidentifikasi hal berikut sebagai pemicu paling umum untuk misophonia:

  • Makan bersuara, mempengaruhi 81 persen dari mereka yang diteliti
  • Suara bernapas keras atau hidung, mempengaruhi 64,3 persen
  • Jari tangan atau tangan, mempengaruhi 59,5 persen
  • Sekitar 11,9 persen peserta memiliki respons yang sama marah dan agresif terhadap
  • Penglihatan seseorang yang mengulangi tindakan fisik tertentu, seperti menggoyang lutut mereka.

Menariknya, manusia membuat sebagian besar suara dan pemandangan yang memicu misophonia. Seekor anjing yang menghirup semangkuk makanan atau sejenisnya biasanya tidak menimbulkan reaksi salah tafsir.

Brthubungan pada autisme?
Karena beberapa anak autis dapat mengalami masa sulit dengan stimulasi sensorik, dan terutama suara keras, ada spekulasi bahwa misophonia dan autisme mungkin terkait.

Pada titik ini, terlalu dini untuk mengetahui apakah ada hubungan langsung, karena para ilmuwan tidak cukup tahu tentang apa yang menyebabkan orang dengan kondisi baik bereaksi begitu kuat terhadap suara.

Klasifikasi
Misophonia pertama kali dianggap sebagai kelainan yang relatif baru dengan istilah misophonia yang pertama kali digunakan pada tahun 2000.

Misophonia dianggap sebagai kondisi kronis dan gangguan primer, artinya tidak berkembang dalam kaitannya dengan kondisi lain.

Namun, misophonia saat ini tidak terdaftar dalam DSM-5, sumber utama untuk mengklasifikasikan penyakit kesehatan mental di Amerika Serikat.

Beberapa peneliti menyarankan bahwa reaksi misophonik adalah respon sadar atau otonom dari sistem saraf. Kesimpulan ini dibuat karena reaksi fisik orang dengan pengalaman sensitifitas suara, dan fakta bahwa zat, seperti kafein atau alkohol, bisa membuat kondisinya memburuk atau lebih baik.

Bagaimana kerja kimia otak?
Ada kesamaan antara misophonia dan tinnitus, sensasi dering di telinga. Akibatnya, beberapa peneliti menyarankan bahwa misophonia terkait dengan hiperkonektivitas antara sistem otak pendengaran dan limbik.

Hyperconnectivity ini berarti ada, terlalu banyak koneksi antara neuron di otak yang mengatur pendengaran dan emosi.

Sebuah studi yang menggunakan pencitraan MRI untuk menganalisis otak individu dengan misophonia menemukan bahwa suara pemicu menghasilkan respons yang “sangat dilebih-lebihkan” di korteks insular anterior (AIC), bagian otak yang bertanggung jawab untuk memproses emosi.

Studi ini menemukan konektivitas yang lebih besar antara AIC dan mode default network (DMN), yang bisa memicu kenangan dan asosiasi.

Di bagian otak yang spesifik, sel saraf orang dengan misofonia memiliki mielitas yang lebih tinggi daripada rata-rata orang, yang dapat menyebabkan tingkat konektivitas yang lebih tinggi.

Para periset menyarankan agar tingkat aktivitas yang tinggi terlihat di AIC, yang terlibat dalam interosi atau persepsi fungsi internal tubuh, berkontribusi pada persepsi miring orang dengan misophonia.

Diagnosa
Sumber utama untuk mendiagnosis gangguan kesehatan mental di Amerika Serikat adalah DSM-5, dan tidak menyebutkan misophonia. Secara teknis, ini berarti seseorang tidak dapat didiagnosis dengan kondisinya.

Meskipun demikian, Jaringan Misofania Internasional telah mengembangkan Jaringan Penyedia Misofonia, mencantumkan spesialis, termasuk audiolog, dokter medis, dan psikiater dengan pengetahuan tentang misofonia dan minat untuk membantu orang-orang dengan kondisi ini.

Bagaimana cara kerjanya?
Individu dengan misophonia sering mencoba menghindari situasi, seperti pertemuan sosial, di mana mereka cenderung menghadapi pemicu mereka.

Beberapa orang juga memakai earphone atau mencoba menemukan cara lain untuk menenggelamkan suara yang menyinggung perasaan. Beberapa menirukan suara pemicu mereka.

Ini dapat membantu untuk menemukan dukungan untuk kondisi yang menantang. Misophonia International, sebuah organisasi advokasi dan jaringan, berusaha memberikan informasi yang berguna dan menjembatani kesenjangan antara penelitian dan mereka yang terkena dampak kondisi tersebut.


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi