Terbit: 7 Desember 2021 | Diperbarui: 8 Desember 2021
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Gejala Omicron varian baru COVID-19 yang ditemukan di Afrika Selatan dilaporkan ringan dan tidak biasa, serta diduga lebih menular dari varian lainnya. Lantas seberapa parah gejalanya? Untuk informasi lebih lengkap tentang gejala Omicron COVID-19, simak penjelasannya berikut ini!

Gejala Omicron Varian Baru COVID-19, Ringan tapi Tidak Biasa!

Gejala Omicron Varian Baru COVID-19

Setelah kemunculan varian Delta yang lebih menular, baru-baru ini muncul varian baru bernama Omicron di Afrika Selatan yang dilaporkan pada 24 November 2021. Varian baru ini memiliki potensi untuk menjadi yang paling menular dari semua varian virus Corona.

Sejauh ini, Omicron telah menyebar ke sekitar 38 negara. Namun, belum ada laporan kematian yang disebabkan varian Omicron.

Bukti awal penelitian telah menunjukkan bahwa gejala dari varian Omicron mirip dengan varian lain dari virus Corona, dan bahkan bisa lebih ringan daripada varian Delta (ditemukan di India) yang sekarang dominan.

Menurut Angelique Coetzee, dokter Afrika Selatan yang pertama kali melaporkan varian Omicron, pasien dengan varian ini memiliki gejala sangat tidak biasa yang berbeda dari varian Delta.

Namun, Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) mengatakan saat ini tidak ada informasi yang menunjukkan bahwa gejala yang terkait dengan Omicron berbeda dari varian lain. Untuk itu masih memerlukan penelitian lebih lanjut.

Gejala Omicron yang bisa Anda kenali, termasuk:

  • Sakit kepala.
  • Kelelahan ekstrem.
  • Demam.
  • Pilek.
  • Tenggorokan gatal.
  • Nyeri otot di banyak bagian tubuh.
  • Detak jantung cepat.
  • Berkeringat di malam hari.

Karena ciri-ciri Omicron tidak biasa, para pasien yang terinfeksi varian baru ini tidak mengalami gejala seperti yang dialami varian COVID-19 lainnya, termasuk:

  • Demam tinggi.
  • Batuk.
  • Sakit tenggorokan.
  • Kehilangan indera perasa dan penciuman.

Baca Juga: Omicron, Varian Baru Virus Corona yang Harus Diwaspadai

Seberapa Mudah Penularan Omicron?

Varian Omicron mungkin akan menyebar lebih mudah daripada virus SARS-CoV-2 aslinya dan seberapa mudah Omicron menyebar dibandingkan Delta masih belum diketahui secara pasti.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau Centers for Disease Control (CDC) menyebutkan bahwa siapa pun yang terinfeksi Omicron dapat menyebarkan virus ke orang lain.

Meskipun menyebar lebih mudah tetapi Omicron menyebabkan gejala yang lebih ringan daripada varian virus Corona lainnya.

Jika memang memiliki gejala yang lebih ringan, yang harus dipertanyakan adalah berapa banyak orang yang akan menjalani tes? Sementara virus COVID-19 varian baru akan menyebar dengan mengincar inang untuk menginfeksi.

Jika orang-orang yang terinfeksi varian Omicron merasa tidak sakit, virus mungkin akan menyebar lebih cepat karena mereka dengan bebas berada di luar.

Apakah Vaksin Bekerja Melawan Omicron?

Sejauh ini, vaksin COVID-19 diharapkan mampu melindungi terhadap penyakit parah, rawat inap, dan kematian akibat infeksi varian Omicron. Namun, infeksi pada orang yang divaksinasi lengkap kemungkinan akan terjadi.

Dengan varian lainnya seperti Delta, vaksinasi masih tetap efektif mencegah penyakit parah, rawat inap, dan kematian. Oleh karena itu, semakin penting mendapatkan vaksinasi COVID-19 dan booster setelah kemunculan Omicron baru-baru ini.

Cara Mencegah Varian Omicron?

Varian Omicron memiliki jumlah mutasi yang besar, itulah sebabnya varian ini ditakuti seluruh dunia. Oleh karenanya, semakin penting untuk menjalani protokol kesehatan guna mencegah COVID-19 varian baru.

Berdasarkan imbauan dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes), masyarakat harus menjalani protokol kesehatan 5 M untuk pencegahan COVID-19, seperti berikut ini:

  • Memakai masker.
  • Mencuci tangan.
  • Menjaga jarak.
  • Menjauhi kerumunan.
  • Mengurangi mobilitas.

Selain itu, konsumsi makanan sehat, rajin olahraga, dan dapatkan vaksinasi sesegera mungkin jika  belum mendapatkan kedua dosis tersebut.

Mengingat virus Corona dapat menyebar dan menginfeksi seseorang dengan cepat, pastikan untuk selalu menerapkan protokol 5M ke mana pun Anda pergi.

Baca Juga: 10 Varian Baru Virus Corona (COVID-19) yang Patut Diwaspadai!

Itulah gejala Omicron varian baru COVID-19 yang perlu Anda kenali agar semakin membantu dalam pencegahan penularan virus ini. Semoga informasi ini bermanfaat ya, Teman Sehat!

 

Alfarizi, Thafsin. Tanpa Tahun. 5M Dimasa Pandemi Covid 19 di Indonesia. http://www.padk.kemkes.go.id/article/read/2021/02/01/46/5-m-dimasa-pandemi-covid-19-di-indonesia.html (Diakses pada 7 Desember 2021)

  1. Anonim. 2021. Omicron Variant: What You Need to Know. https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/variants/omicron-variant.html (Diakses pada 7 Desember 2021)
  2. ABP News Bureau. 2021. Omicron Symptoms: Here Are The Signs That You Should Read For The New Covid Strain. https://news.abplive.com/health/omicron-symptoms-here-are-the-signs-that-you-should-read-for-the-new-covid-strain-1497619 (Diakses pada 7 Desember 2021)
  3. Curley, Bob. 2021. Omicron Symptoms: How They Compare with Other Coronavirus Variants. https://www.healthline.com/health-news/omicron-symptoms-how-they-compare-with-other-coronavirus-variants (Diakses pada 7 Desember 2021)
  4. Knibbs, Jessica. 2021. Omicron symptoms: Seven early symptoms to spot and why they differ from the Delta variant. https://www.express.co.uk/life-style/health/1529036/Omicron-symptoms-fatigue-fever-body-aches-night-sweats-runny-nose-scratchy-throat (Diakses pada 7 Desember 2021)


DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi