Terbit: 5 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com- Semua orang tahu bahwa kerja lembur, nonton film, dan main game hingga larut malam atau begadang, berdampak buruk pada kesehatan. Sebuah studi mengungkapkan bahwa ketika seseorang kurang tidur ternyata berdampak pada daya ingat, dan efek ini lebih buruk pada wanita daripada pria.

Begadang Menurunkan Daya Ingat Perempuan daripada Pria

Daya ingat mengacu pada kemampuan kita untuk menyimpan informasi untuk jangka waktu yang singkat, pada saat yang sama seperti menggunakannya untuk membuat keputusan atau menyelesaikan tugas.

Salah satu contoh dari daya ingat adalah menambahkan kontak ke ponsel Anda, sementara Anda menyimpan sejumlah nomor dalam pikiran sekaligus menekan tombol layar ponel Anda.

Para peneliti yang dipimpin oleh Frida Rångtell, Ph.D. mahasiswa di Departemen Neuroscience di Uppsala University di Swedia, berusaha mengetahui lebih dalam tentang bagaimana dampak kurang tidur malam terhadap daya ingat.

Salah satu tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan apakah kurang tidur mempengaruhi daya ingat dari pria dan wanita berbeda?

“Mengingat bahwa regulasi tidur hingga bangun dan dampaknya pada kinerja kognitif berbeda antara pria dan wanita,” catatan peneliti.

Rångtell dan rekan baru-baru ini melaporkan temuan mereka dalam Journal of Sleep Research.

Penelitian ini melibatkan total 24 orang dewasa muda, di antaranya 12 adalah laki-laki dan 12 adalah perempuan. Setiap subjek menyelesaikan dua tes memori satu minggu terpisah.

Tes pertama diambil pagi hari setelah tidur malam penuh — didefinisikan sekitar 8 jam — sedangkan tes kedua diambil pagi hari setelah seluruh responden yang mengalami kurang tidur.

Tes daya ingat yang dibutuhkan peserta untuk mengingat urutan delapan digit angka. Setiap subjek mengulangi tes 16 kali, dan tim menggunakan nilai rata-rata mereka untuk memperkirakan kinerja daya ingat mereka.

Hal yang mengejutkan bagi para peneliti, hasil mengungkapkan bahwa kurang tidur tampaknya tidak memiliki dampak pada daya ingat laki-laki.

Wanita yang begadang, bagaimanapun, menunjukkan penurunan daya ingat, meskipun mereka tampaknya tidak melihat penurunan ini.

Rångtell dan rekan mengatakan bahwa hasil ini mungkin menjadi perhatian bagi perempuan. “Daya ingat secara keseluruhan dalam fungsi kognitif dan kunci untuk melakukan, efisien dan efektif dalam pengaturan akademik, profesional, dan sosial,” tulis peneliti dalam dalam sebuah makalah.

Dengan pemikiran tersebut, mereka menambahkan, ini bisa dibayangkan bahwa penurunan kinerja daya ingat karena kurang tidur akut merupakan faktor risiko untuk kecelakaan dan kesalahan yang berbahaya.

Menurut Rångtell, wanita mungkin perlu ekstra hati-hati dalam kegiatan sehari-hari mereka setelah tidur malam yang buruk.

“Studi kami menunjukkan bahwa perhatian khusus harus diberikan kepada perempuan muda menghadapi tantangan di mana mereka harus menghadapi kedua beban daya ingat yang tinggi dan kurang tidur.”

Berbicara tentang keterbatasan studi, Rångtell mencatat bahwa tidak jelas apakah kurang tidur mempengaruhi daya ingat perempuan sepanjang hari, karena mereka hanya diuji selama jam pagi.

Selain itu, ia mencatat bahwa mereka tidak dapat menyimpulkan apakah efek dari begadang pada area lain dari aktivitas mental bervariasi berdasarkan jenis kelamin.


DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi