Terbit: 21 January 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Setiap orang yang pernah menderita demam buruk, ini adalah pengalaman yang menyedihkan, bukan? Namun menurut sebuah penelitian baru-baru ini yang dipublikasikan di jurnal Scientific Reports, itulah alasan astronot yang berpengalaman di ruang angkasa selama berolahraga, dan fenomena tersebut dapat menjadi hambatan utama untuk mengirim manusia ke planet Mars.

Faktor Kesehatan Astronot Jadi Hambatan Utama Perjalanan ke Planet Mars

Photo Credit: newsweek.com

Pengiriman manusia ke planet Mars, selain menghindari human error, faktor kesehatan astronot juga menjadi pertimbangan yang sangat penting.

“Ini berpotensi berbahaya,” kata rekan penulis Oliver Opatz, yang mempelajari bagaimana tubuh berperilaku dalam kondisi ekstrim di Center for Space Medicine Berlin di Charité Medical University Berlin.

“Sistem dalam tubuh, seperti darah, enzim dan pemancar, tidak berfungsi seperti suhu tubuh normal. Bila Anda demam, Anda tidak merasa sehat, otak Anda tidak Bekerja seperti biasa,” sambungnya.

Olahraga, kata Oliver Opatz, sangat penting untuk tetap sehat saat berada dalam pesawat luar angkasa, jadi memikirkan seputar masalah ini akan sangat penting bagi agenda eksplorasi NASA, termasuk misi ke Mars.

Sebelumnya tim bahkan mulai mengumpulkan data, mereka harus merancang sistem pemantauan suhu baru yang akan memberi mereka pengukuran yang andal dalam jangka waktu yang lama dan tidak mengganggu astronot, bahkan di luar angkasa.

Mereka datang dengan tipe sensor baru yang terletak di dahi. Kemudian mereka melengkapi 11 astronot dengan sensor sebelum, selama dan setelah penerbangan.

Studi tersebut menemukan bahwa bahkan ketika para astronot tidak melakukan sesuatu yang berat, suhu tubuh mereka secara bertahap selama mereka tinggal di luar angkasa, sampai 100,4 derajat Fahrenheit atau hampir dua derajat lebih hangat dari biasanya setelah 10 minggu. Itu bisa menyebabkan sakit kepala, kram, pusing dan masalah pencernaan.

Tim tersebut berpikir beberapa faktor berkontribusi terhadap demam rendah kelas konstan, termasuk jam tubuh astronot yang mengalami 16 siklus matahari terbit atau terbenam penuh selama periode 24 jam saat mereka mengorbit Bumi.

Faktor lain mungkin termasuk tersumbatnya stasiun luar angkasa, yang dapat membuat tubuh lebih sulit didinginkan, dan kekuatan mikro tersebut mengalihkan darah ke seluruh tubuh.

Tapi para periset paling peduli dengan apa yang terjadi selama sesi olahraga panjang astronot. Kondisi mikrogravitasi yang dialami astronot di stasiun luar angkasa dapat menyebabkan keropos otot dan tulang, yang dapat ditangkal dengan berolahraga sekitar dua jam sehari.

Mereka berharap rejimen dapat disesuaikan agar suhu tetap rendah tanpa kehilangan manfaat olahraga.

Itu hanya akan menjadi lebih penting, karena kunjungan stasiun luar angkasa jauh lebih pendek daripada perjalanan yang paling ingin dilakukan NASA dalam jangka panjang ke Mars.

Stasiun ruang angkasa terlama yang pernah ada sampai sekarang adalah 340 hari. Astronot yang paling lama dalam banyak kunjungan adalah 667 hari.

NASA sedang mempertimbangkan misi awak kapal Mars yang akan memakan waktu sekitar satu tahun, ini memberi manusia hanya beberapa minggu di permukaan atau sekitar tiga tahun total, lebih lama dari pelayaran manusia sebelumnya.


DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi