Terbit: 7 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com- Banyak dari kita berusaha menurunkan berat badan karena ingin menjalani kehidupan yang lebih sehat atau ingin mendapatkan bentuk tubuh yang ideal. Tapi bisakah usaha kita benar-benar membawa manfaat kesehatan bagi orang yang kita cintai juga?

Usaha Menurunkan Berat Badan Bisa Menular pada Pasangan Anda, Lho!

Berniat menurunan berat badan atau menerapkan diet yang lebih seimbang adalah sesuatu yang mungkin ingin kita lakukan bukan hanya untuk kepentingan kita sendiri, tapi juga untuk kepentingan pasangan kita.

Itu bukan hanya karena orang penting lainnya yang akan senang bergaul dengan pasangan yang bugar.

Ternyata kita mungkin adalah influencer (pengaruh) alami, setidaknya ketika bersama orang-orang saat Anda menjalankan diet sehat, pasangan atau orang di sekitar kita mungkin akan merasa terdorong untuk mengikuti jejak kita.

Hal ini terbukti berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Prof. Amy Gorin dan koleganya, dari University of Connecticut di Mansfield, yang mengamati sebuah studi yang baru-baru ini pada beberapa pasangan di mana salah satu rekannya berkomitmen untuk melakukan inisiatif penurunan berat badan.

“Ketika seseorang mengubah tingkah lakunya, orang-orang di sekitar mereka berubah,” catat Prof. Gorin.

“Apakah pasien melakukananya dengan penyedia layanan kesehatan mereka, bergabung dengan pendekatan gaya hidup berbasis masyarakat seperti pengamat berat badan, atau mencoba menurunkan berat badan dengan sendirinya. Perilaku sehat mereka yang baru dapat menguntungkan orang lain dalam kehidupan mereka,” Gorin menambahkan.

Prof Gorin dan temuan tim baru-baru ini diterbitkan di jurnal Obesity. Mereka adalah percobaan terkontrol acak pertama untuk menyelidiki pengaruh saling menguntungkan pasangan terhadap penurunan berat badan.

Salah satu pilihan penyebab “efek riak”
Para peneliti menegmati 130 pasangan yang didefinisikan sebagai pasangan yang tinggal bersama, selama 6 bulan, di mana satu orang di setiap hubungan mengikuti serangkaian penurunan berat badan. Para mitra dinilai secara rinci dua kali selama periode tersebut: sekali pada 3 bulan dan sekali 6 bulan.

Prof. Gorin dan rekan-rekannya membagi pasangan menjadi dua kelompok. Pada kelompok pertama, satu pasangan di setiap pasangan mengikuti program penurunan berat badan yang terorganisir, dengan akses ke konseling yang ditargetkan dan alat online yang digunakan.

Di sisi lain, satu orang di setiap pasangan diberi selebaran yang menawarkan saran tentang makanan sehat, olahraga, dan beberapa strategi untuk manajemen berat badan, seperti menghindari makanan kaya kalori dan makan porsi lebih kecil. Kelompok yang dipandu sendiri ini tidak mendapat bimbingan lebih lanjut.

Ditemukan bahwa para mitra yang tidak berpartisipasi secara langsung dalam program penurunan berat badan atau diberi pegangan pengelolaan berat badan juga telah menurunkan berat badan.

Kecenderungan ini diamati secara konsisten, pada saat 3 bulan dan 6 bulan. Gorin dan tim mencatat bahwa pasangan cenderung menurunkan berat badan sekitar tingkat yang sama, dan jika seseorang berjuang dalam perjalanan penurunan berat badan mereka, demikian juga yang lainnya.

Gorin berharap bahwa pengetahuan ini akan mendorong program penurunan berat badan nasional dan penyedia layanan kesehatan untuk memperhitungkan “efek riak” yang diciptakan oleh inisiatif seseorang.

“Bagaimana kita mengubah kebiasaan makan dan olahraga kita dapat mempengaruhi orang lain dengan cara positif dan negatif. Sisi positifnya, pasangan suami istri dapat meniru perilaku pasangan mereka dan bergabung dengan mereka dalam menghitung kalori, menimbang lebih sering, dan mengonsumsi makanan rendah lemak” ungkas Gorun

Namun, belum jelas apakah inisiatif penurunan berat badan seseorang dapat memiliki dampak yang lebih besar, yang mempengaruhi anggota keluarga lain seperti anak-anak, saudara kandung, atau orangtua. Gorin dan timnya bertujuan untuk mengatasi kesenjangan tersebut dalam sebuah studi yang akan datang.


DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi