Terbit: 7 February 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com- Sarapan sepotong pizza di pagi hari mungkin lebih sehat daripada semangkuk sereal, menurut ahli gizi.

Sarapan Pizza Lebih Sehat daripada Sereal, Benarkah?

Chelsey Amer, seorang ahli diet mengatakan bahwa sepotong pizza bisa menjadi pilihan sarapan yang lebih seimbang daripada sereal, karena memiliki lebih banyak protein, lebih banyak bahan segar, dan sedikit gula daripada sereal.

Meski menjadi makanan pokok, kebanyakan sereal umumnya tidak memiliki nilai gizi, dan tidak mengandung cukup protein atau lemak sehat.

Amer mengatakan, seperti dikutip dari Daily Mail, pizza akan memberikan keseimbangan yang kuat dari karbohidrat dan lemak protein yang tidak seperti kebanyakan sereal populer yang mengandung kalori dalam jumlah yang sama di dalam permen.

“Anda mungkin terkejut saat mengetahui bahwa rata-rata potongan pizza dan semangkuk sereal dengan susu utuh mengandung kalori dalam jumlah yang hampir sama,” kata Amer.

“Namun, satu loyang pizza mengandung protein jauh lebih besar, yang akan membuat Anda kenyang sepanjang pagi,” tambahanya.

Satu porsi sereal mengandung 110 kalori, 0 gram lemak, dan 10 gram gula pasir. Sementara 111 kalori per porsi sepertinya tidak banyak, namun kebanyakan orang tidak hanya mengonsumsi pada satu porsi.

Sebuah studi 2014 oleh Consumer Report menemukan bahwa, tergantung pada ukuran mangkuk, kebanyakan orang mengkonsumsi hingga 132 persen lebih banyak dari satu porsi.

Sementara itu sepotong pizza keju mengandung sekitar 272 kalori, 12 gram protein, 10 gram lemak, dan 4 gram gula pasir. Dengan jumlah ini, makan pizza daripada sereal mungkin bukan pilihan yang buruk karena memiliki lemak dan protein yang jauh lebih penting dan lebih sedikit gula.

Selain itu, pizza memiliki semua bahan makanan utamam, seperti biji-bijian, buah, sayuran, dan daging.

Amer mengatakan ada beberapa keuntungan untuk mengurangi potongan keju di pagi hari. Banyak sereal tidak boleh dianggap sebagai sarapan pagi yang seimbang karena mengandung banyak gula.

Penelitian menemukan bahwa gula mengandung lebih dari 35 persen bahan pada beberapa merek sereal populer.

“Kecuali Anda memilih keseluruhan pilihan gandum, sereal dapat menyebabkan lonjakan gula darah, yang melepaskan insulin dan yang diulang setiap hari tidak baik untuk tubuh Anda,” kata ahli gizi Tammy Lakatos Shames, dari si Kembar Nutrisi, yang sebelumnya mengatakan kepada Daily Mail Online.

Jumlah kalori bertambah sangat cepat dan Anda lapar sebelum Anda menyadarinya. Anda bisa mendapatkan satu porsi sereal dan menambahkan 400 kalori ke hari Anda.

Namun, beberapa ahli bahkan mengatakan pizza bukanlah makanan sehat dan orang tidak boleh makan pizza untuk sarapan pagi

Nutrisi yang ditemukan di pizza tidak melebihi karbohidrat olahan yang buruk, lemak jenuh dan sodium.

Kalori dan lemak dalam pizza juga bervariasi tergantung bahan-bahan yang digunakan, jadi orang tidak yakin berapa banyak garam yang mereka konsumsi.

Jka orang memilih membuat pizza sendiri dengan menggunakan gandum dan mencampurnya dengan sayuran, ini bisa menjadi pilihan sarapan yang lebih sehat.

Jika ide menjadikan pizza makanan pokok tidak baik, ada pilihan sereal yang lebih sehat yang bisa mereka coba.

Para ahli mengatakan bahwa sajian sereal sarapan harus mengandung setidaknya 6 gram serat, yang dapat membantu menurunkan kolesterol, gula darah dan membantu membuat orang lebih kenyang lagi, dan seharusnya mengandung tidak lebih dari 3 gram gula.


DokterSehat | © 2022 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi