Terbit: 15 Juni 2021 | Diperbarui: 8 Oktober 2021
Ditulis oleh: Gerardus Septian Kalis | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Kecerdasan emosional (EQ) mengacu pada kemampuan untuk mengidentifikasi dan mengelola emosi diri sendiri serta emosi orang lain. Simak penjelasan lengkap mengenai pengaruhnya dalam kehidupan sehari-hari dan cara meningkatkannya.

Pentingnya Kecerdasan Emosional dan Cara Melatihnya

Apa Itu Kecerdasan Emosional?

Kecerdasan emosional adalah kemampuan untuk memahami, menggunakan, dan mengelola emosi dengan cara yang positif. Hal ini diperlukan untuk menghilangkan stres, berkomunikasi secara efektif, berempati dengan orang lain, mengatasi tantangan, dan meredakan konflik.

Selain itu, EQ juga dapat membantu Anda membangun hubungan yang lebih kuat, berhasil di sekolah, pekerjaan, dan mencapai tujuan yang diinginkan.

Kecerdasan emosional umumnya didefinisikan oleh empat ciri, di antaranya:

  • Manajemen diri. Anda dapat mengendalikan perasaan dan perilaku impulsif, mengelola emosi dengan cara yang sehat, mengambil inisiatif, menindaklanjuti komitmen, dan beradaptasi dengan keadaan yang berubah.
  • Kesadaran diri. Anda memahami bagaimana emosi memengaruhi pikiran dan perilaku. Selain itu, Anda juga mengenali kekuatan dan kelemahan yang dimiliki.
  • Kesadaran sosial. Anda dapat memahami emosi, kekhawatiran orang lain, menangkap isyarat emosional, dan mengenali dinamika kekuatan dalam kelompok/organisasi.
  • Manajemen hubungan. Anda tahu bagaimana mengembangkan dan memelihara hubungan yang baik, berkomunikasi dengan jelas, menginspirasi dan memengaruhi orang lain, bekerja dengan baik dalam tim, dan mengelola konflik.

Pentingnya Kecerdasan Emosional

Terdapat orang-orang yang secara akademis brilian namun tidak kompeten secara sosial dan tidak berhasil di tempat kerja atau dalam hubungan pribadinya. Hal ini membuktikan bahwa kemampuan intelektual atau intelligence quotient (IQ) saja tidak cukup untuk mencapai kesuksesan dalam hidup.

Jika IQ berperan penting dalam kemampuan akademis, EQ berperan dalam mengelola stres dan emosi saat menghadapi tantangan akademis. IQ dan EQ yang seimbang dapat membuat hidup Anda lebih baik.

Perlu diketahui juga, dikarenakan manusia adalah makhluk sosial, semakin Anda memiliki hubungan positif dengan orang lain semakin mudah untuk mendapatkan kebahagiaan. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa ada korelasi antara EQ yang lebih tinggi dan kebahagiaan.

Dalam lingkungan akademik, siswa yang menunjukkan kecerdasan emosional yang tinggi, terutama di bidang regulasi emosi dan empati, kemungkinan kecil mengalami intimidasi.

Sementara itu penelitian lain mengungkapkan, bahwa EQ yang dikembangkan dengan baik dapat membantu mencapai tujuan organisasi dan meningkatkan kepuasan kerja. Salah satu hal yang mendukung hal ini adalah hubungan positif yang tercipta di tempat kerja.

Bahkan, menurut penelitian yang sama, EQ yang tinggi dapat membantu orang lain di sekitar Anda mencapai kesuksesan, terutama dalam proyek kelompok. Saat Anda berhasil mengelola emosi, ternyata hal ini memengaruhi orang-orang di sekitar untuk melakukan hal yang sama.

Baca Juga: Macam-Macam Emosi pada Manusia dan Pengaruhnya pada Kesehatan

Pengaruh Kecerdasan Emosional dalam Hidup

Dalam hal kebahagiaan dan kesuksesan, EQ sama pentingnya dengan IQ. Berikut adalah berbagai hal yang bisa terpengaruh oleh EQ, di antaranya:

  • Meningkatkan Kemampuan

Kecerdasan emosional yang tinggi dapat membantu Anda unggul dalam karier, menavigasi kompleksitas sosial di tempat kerja, memimpin, dan memotivasi orang lain.  Faktanya, saat ini banyak perusahaan menilai kecerdasan emosional sama pentingnya dengan kemampuan teknis dan menggunakan pengujian EQ sebelum merekrut karyawan.

  • Kesehatan Fisik

Jika Anda tidak dapat mengelola emosi, Anda mungkin juga tidak mampu mengelola stres dengan baik. Jika tidak diatasi, hal ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Stres yang tidak terkontrol meningkatkan tekanan darah, menekan sistem kekebalan, meningkatkan risiko serangan jantung, stroke, berkontribusi pada infertilitas, dan mempercepat proses penuaan. Langkah pertama untuk meningkatkan kecerdasan emosional adalah belajar bagaimana mengelola stres.

  • Kesehatan Mental

Emosi dan stres yang tidak terkendali juga dapat memengaruhi kesehatan mental, serta membuat Anda rentan terhadap kecemasan dan depresi. Jika Anda tidak dapat memahami, merasa nyaman, atau mengelola emosi, Anda akan berjuang untuk membentuk hubungan yang kuat.

Hal ini pada gilirannya dapat membuat Anda merasa kesepian dan terisolasi, sehingga semakin memperburuk masalah kesehatan mental.

  • Kualitas Hubungan

Jika Anda berhasil memahami emosi dan tahu cara mengendalikannya, Anda lebih mampu mengungkapkan perasaan dan memahami perasaan orang lain. Hal ini memungkinkan Anda untuk berkomunikasi lebih efektif dan menjalin hubungan yang lebih kuat, baik di tempat kerja maupun dalam kehidupan pribadi.

  • Kecerdasan Sosial

Kecerdasan emosional ternyata berkaitan dengan kecerdasan sosial karena sama-sama menghubungkan Anda dengan orang lain. Hal ini memungkinkan Anda untuk mengenali teman yang sesungguhnya, mengukur minat orang lain pada Anda, dan menyeimbangkan sistem saraf melalui komunikasi sosial.

Cara Meningkatkan Kecerdasan Emosional

Berikut ini adalah beberapa langkah yang dapat membantu Anda mengembangkan atau memperkuat EQ, di antaranya:

  • Kesadaran Diri

Pertimbangkan untuk menetapkan waktu membuat jurnal. Hal ini dapat memungkinkan Anda untuk merenungkan perilaku dalam interaksi dan mencatat hal-hal yang mengganggu. Menulis jurnal dapat membantu Anda untuk membaca perilaku dari waktu ke waktu.

  • Mengatur Diri

Latihan pernapasan dalam secara teratur mungkin dapat membantu meredakan emosi, terutama saat terjadi konflik. Anda dapat belajar untuk membingkai ulang tantangan sebagai peluang dan pengalaman belajar. Cobalah untuk menerima setiap emosi yang muncul dan ungkapkan apa yang Anda rasakan.

  • Motivasi

Seseorang yang memiliki kecerdasan emosional akan termotivasi untuk mengelola tugas dan memecahkan masalah. Penghargaan terhadap hidup yang tinggi merupakan dasar yang baik untuk mencapai sasaran yang diinginkan. Motivasi juga penting untuk mengetahui apa yang penting dilakukan untuk mendukung produktivitas.

  • Empati

Cara membangun empati adalah dengan memperhatikan dengan seksama kondisi lingkungan yang ada di sekitar Anda. Misalnya, jika Anda terjebak macet, pertimbangkan untuk melihat-lihat orang-orang yang duduk di mobil atau motor dan lihat apa yang dapat Anda ambil tentang keadaannya. Selain itu, Anda juga dapat menjadi sukarelawan untuk isu-isu yang Anda minati.

  • Keterampilan Sosial

Keterampilan ini bertujuan untuk menempatkan diri Anda dalam situasi baru. Ketika Anda melakukannya, cobalah untuk memperhatikan bahasa tubuh dan menjaga kontak mata. Berlatih mendengarkan secara aktif juga bisa bermanfaat.

 

  1. Cherry, Kendra. 2020. What Is Emotional Intelligence?. https://www.verywellmind.com/what-is-emotional-intelligence-2795423. (Diakses pada 15 Juni 2021).
  2. Lebow, Hilary. 2021. How Can I Improve Emotional Intelligence (EQ)?. https://psychcentral.com/lib/what-is-emotional-intelligence-eq#how-to-improve-eq. (Diakses pada 15 Juni 2021).
  3. Segal, Jeanne, Melinda Smith, Lawrence Robinson, dan Jennifer Shubin. 2020. Improving Emotional Intelligence (EQ). https://www.helpguide.org/articles/mental-health/emotional-intelligence-eq.htm. (Diakses pada 15 Juni 2021).


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi