Terbit: 16 Januari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Tahun baru ini, banyak dari kita telah memperhatikan bahwa berat badan yang bertambah membuat celana mereka sedikit lebih ketat daripada tahun kemarin. Lalu, bagaimana kita bisa mengurangi berat badan ekstra, tapi tanpa melakukan olahraga atau gym? menurut studi baru-baru ini, orang bisa menyingkirkan lemak hanya dengan menambah tidur selama satu jam ekstra. Apakah cara ini ampuh?

Menambah Waktu Tidur Bisa Mengurangi Berat Badan?

Ilmuwan yang berbasis di King’s College London di Inggris baru-baru ini melakukan studi percontohan untuk menyelidiki tidur dan diet. Temuan mereka mungkin kabar baik bagi kita yang merasa lelah dengan kondisi badan gemuk saat ini.

Tidur adalah kebutuhan manusia untuk istirahat. Sebagian besar dari kita tahu bahwa merasa tidak enak jika tidak cukup tidur.

Sebenarnya, menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), 1 dari 3 orang Amerika tidak mendapatkan jumlah jam yang tepat untuk tidur.

Ini adalah statistik yang cukup mengkhawatirkan, seperti kurang tidur dianggap sebagai faktor risiko untuk obesitas dan kondisi kardiometabolik, seperti toleransi glukosa terganggu dan tekanan darah tinggi.

Jika kurang tidur dapat memiliki dampak yang begitu besar, tampaknya masuk akal untuk mencari cara untuk memperpanjang tidur pada individu yang mungkin berisiko.

Memperpanjang waktu tidur
Dr. Wendy Hall, dari Department of Nutritional Sciences di King’s College London, dan timnya baru saja menyelesaikan sebuah studi percontohan di mana mereka menguji apakah intervensi sederhana dapat meningkatkan durasi tidur pada sekelompok orang dewasa.

Secara keseluruhan, 21 orang sehat tidur dengan durasi pendek melakukan konsultasi tidur selama 45 menit. Selama sesi ini, kelompok penyuluhan tidur diberi setidaknya empat petunjuk bermanfaat untuk memperpanjang waktu tidur mereka, termasuk informasi tentang mengurangi asupan kafein —minum kopi sebelum tidur membuat orang sulit untuk memejamkan mata, untuk itu lakukan relaksasi seperti mandi air hangat.

Selama 7 hari berikutnya, para peserta menyimpan catatan harian di tempat tidur. Mereka juga memakai sensor gerak yang bisa mendeteksi dengan pasti berapa lama peserta tidur dan membutuhkan berapa lama hingga bisa tertidur.

Di samping upaya para peneliti untuk memperpanjang durasi tidur, mereka juga memantau asupan nutrisi selama masa studi.

Secara keseluruhan, 86 persen kelompok penyegar tidur meningkatkan waktu mereka di tempat tidur, dan sekitar setengahnya meningkatkan durasi tidur mereka sekitar 52-90 menit. Tiga anggota kelompok tersebut rata-rata merekomendasikan tidur 7-9 jam per malam.

Namun, para periset percaya bahwa tidur ekstra yang didapat peserta mungkin tidak terlalu berkualitas. Mereka menyimpulkan bahwa mungkin perlu sedikit waktu untuk melakukan rutinitas tidur yang baru.

Perubahan diet yang mengasyikkan
Mungkin Anda sangat ingin membaca tentang aspek diet dari penelitian ini, dan buku harian diet membuang beberapa temuan menarik. Misalnya, individu yang berhasil mencapai pola tidur diperpanjang melaporkan mengkonsumsi 10 gram gula lebih sedikit dan juga lebih sedikit karbohidrat per hari.

“Fakta bahwa memperpanjang tidur menyebabkan penurunan asupan gula, yang kita maksud gula yang ditambahkan ke makanan oleh produsen atau memasak di rumah serta gula dalam madu, sirup, dan jus buah, menunjukkan bahwa sederhana perubahan gaya hidup dapat benar-benar membantu orang untuk mengkonsumsi diet sehat,” Dr. Wendy Hall menjelaskan.

Penting untuk dicatat bahwa penelitian ini hanyalah sebuah pengendalian. Ini melibatkan 21 orang, hanya 18 di antaranya yang memperpanjang waktunya di tempat tidur, dan butuh waktu lebih dari 1 minggu untuk menyelesaikannya.

Karena itu, tidur merupakan faktor risiko yang diketahui banyak penyakit, penting untuk membangun fondasi terbatas ini. Penelitian lebih lanjut perlu mengidentifikasi apakah atau tidak memungkinkan untuk membuat perubahan berarti terhadap kebiasaan tidur dengan cara ini.

Sebagai peneliti utama Haya Al Khatib mengatakan, “Kami telah menunjukkan bahwa kebiasaan tidur dapat diubah dengan relatif mudah pada orang dewasa sehat dengan menggunakan pendekatan personal.”

Hasil kami, kata Haya, juga menyarankan bahwa peningkatan waktu tidur selama satu atau beberapa jam lebih lama dapat menyebabkan pola maka yang lebih sehat. Hal ini semakin memperkuat hubungan antara tidur singkat dan makanan berkualitas buruk yang telah diamati oleh penelitian sebelumnya.

Ada beberapa bukti bahwa tidur terlalu lama meningkatkan risiko kematian. Seperti biasa, peninjauan lebih lanjut mengenai fakta ini adalah kunci.


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi