Terbit: 29 Januari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Setelah melakukan tinjauan baru terhadap penelitian yang dipublikasikan, para periset mendesak agar perokok berhenti sama sekali daripada mengurangi jika mereka ingin mengurangi risiko penyakit kardiovaskular secara signifikan.

Hanya Satu Batang Rokok Setiap Hari Berisiko Penyakit Mematikan!

Meskipun Anda merokok sekitar satu batang rokok per hari, ternyata berisiko stroke dan penyakit jantung koroner yang jauh lebih besar. Risiko merokok sekitar satu batang rokok per hari adalah sekitar setengahnya untuk orang yang merokok 20 rokok per hari.

Temuan ini menantang pandangan yang dipegang luas bahwa merokok hanya beberapa batang per hari adalah ‘relatif aman.’

Seperti dilansir dari Medical News Today, laporan tersebut menyimpulkan bahwa, tidak ada tingkat merokok yang aman untuk penyakit kardiovaskular.

Penyebab kematian dini yang paling bisa dicegah
Tembakau, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), adalah satu-satunya obat legal yang membunuh banyak penggunanya bila digunakan persis seperti yang dimaksudkan oleh produsen.

Perkiraan WHO terbaru mengungkapkan bahwa lebih dari 7 juta orang di seluruh dunia meninggal setiap tahun dari penggunaan tembakau. Angka ini mencakup sekitar 890.000 kematian akibat paparan asap rokok bekas.

Di Amerika Serikat, merokok adalah penyebab kematian dini yang paling bisa dicegah, menurut American Heart Association, yang menyatakan bahwa merokok mengurangi toleransi terhadap aktivitas fisik dan meningkatkan kecenderungan darah menggumpal.

Merokok meningkatkan risiko pengembangan banyak masalah kesehatan yang terus-menerus, termasuk aterosklerosis, suatu kondisi dimana timbunan lemak terbentuk di dalam arteri, sehingga meningkatkan risiko stroke dan penyakit jantung koroner. Akibatnya, risiko penyakit jantung pada perokok adalah dua kali lipat dari non-perokok.

Risiko tinggi untuk pria, bahkan lebih tinggi untuk wanita
Prof Hackshaw dan rekan-rekannya diminta untuk melakukan review mereka dengan studi tunggal sesekali dan sebuah kajian terhadap lima penelitian yang dilaporkan 20 tahun yang lalu yang menemukan bahwa risiko penyakit jantung koroner dari merokok kurang dari lima batang rokok per hari lebih tinggi dari perkiraan.

Jadi, untuk tinjauan dan meta analisis sistematis, mereka menggunakan data dari 141 studi yang dipublikasikan untuk menghitung risiko penyakit jantung koroner dan stroke bagi mereka yang merokok satu batang, lima, dan 20 batang rokok per hari dibandingkan dengan yang tidak merokok.

Dengan menggunakan data dari semua penelitian, mereka menghitung bahwa merokok sekitar satu batang rokok per hari dikaitkan dengan 48 persen risiko penyakit jantung koroner dan 25 persen meningkatkan risiko stroke pada pria.

Namun, ketika mereka hanya menggunakan data dari penelitian yang telah menyesuaikan hasilnya untuk memperhitungkan pengaruh faktor lain yang dapat meningkatkan risiko ini, mereka menemukan bahwa masing-masing naik menjadi 74 persen dan 30 persen.

Analisis untuk wanita mengungkapkan perkiraan risiko yang lebih tinggi terkait merokok sekitar satu batang rokok per hari. Sementara 57 persen untuk penyakit jantung koroner dan 31 persen untuk stroke.

Sekali lagi, ketika menganalisis hanya penelitian yang memperhitungkan faktor pembaur, angka-angka ini masing-masing mencapai 119 persen dan 46 persen.

Merokok satu atau dua hari membawa risiko besar
Para peneliti juga membandingkan antara merokok beberapa batang dan merokok 20 batang per hari.

Mereka menemukan bahwa dibandingkan dengan orang yang tidak pernah bersentuhan dengan tembakau, merokok sekitar satu batang rokok per hari membawa 40-50 persen risiko penyakit jantung koroner, dan stroke yang dikaitkan dengan merokok 20 per hari.

Periset menyarankan agar banyak orang terkejut dengan temuan ini. Tapi ada juga mekanisme biologis yang membantu menjelaskan risiko tinggi yang tak terduga terkait dengan tingkat merokok yang rendah.

Hanya penghentian total yang protektif
Menurut periset, asumsi bahwa merokok kurang melindungi terhadap penyakit jantung atau stroke telah dihilangkan.

Dalam sebuah editorial yang terkait dengan peninjauan tersebut, periset membahas kepentingannya terhadap kesehatan masyarakat dan menyimpulkan; Penghentian yang lengkap sepenuhnya bersifat protektif dan harus ditekankan oleh semua tindakan pencegahan dan kebijakan.

Periset mendesak regulator yang menangani produk tembakau “pengurangan risiko” yang baru untuk dicatat karena setiap saran untuk mengurangi penyakit jantung koroner dan stroke dengan serius dari penggunaan produk ini terlalu dini.

Pesan yang bisa diambil dar artikel ini untuk perokok adalah bahwa paparan asap rokok terlalu banyak.


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi