Terbit: 8 September 2020
Ditulis oleh: Gerardus Septian Kalis | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Xeroftalmia adalah penyakit mata progresif yang disebabkan oleh kekurangan vitamin A. Kurangnya asupan vitamin tersebut bisa menyebabkan mata kering. Padahal, air mata memiliki peran yang sangat penting dalam menjaga kesehatan mata. Simak gejala, penyebab, hingga cara mengatasinya di bawah ini.

Xeroftalmia: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Pengobatan

Apa Itu Xeroftalmia?

Xeroftalmia adalah kondisi medis di mana terjadi kekeringan ekstrem pada konjungtiva dan kornea. Kondisi ini terjadi ketika terdapat gangguan dengan kelenjar lakrimal. Penyakit yang banyak ditemukan di negara berkembang ini bukanlah kondisi bawaan, akan tetapi berkembang selama beberapa bulan karena karena kelenjar lakrimal gagal menghasilkan air mata.

Gejala Xeroftalmia

Gejala penyakit ini pada awalnya ringan, lalu semakin memburuk jika kekurangan vitamin A tidak diobati. Jika Anda mengalami kondisi ini, konjungtiva bisa mengering, menebal, dan mulai berkerut. Mata kering dan kerutan bisa menyebabkan berbagai gejala, antara lain:

  • Kebutaan malam (rabun senja/rabun ayam). Ini adalah gejala pertama dari kekurangan vitamin A. Kondisi ini membuat seseorang tidak bisa melihat objek di malam hari atau dalam cahaya redup.
  • Xerosis konjungtiva. Keringnya kornea mata dan konjungtiva akibat kekurangan vitamin A.
  • Bintik Bitot. Ini adalah bintik- bintik warna kelabu terang/kuning dan berbusa yang terdapat di konjungtiva.
  • Xerosis kornea. Ini adalah bentuk serius dari kekurangan vitamin A karena kornea menjadi kering, buram, kusam, dan tidak dapat dibasahi.
  • Keratomalacia. Ini adalah kondisi di mana kornea menjadi kering dan keruh. Selain itu, keratomalacia adalah penyebab utama kebutaan.
  • Terasa seperti ada di pasir mata terus-menerus.
  • Penglihatan kabur yang membaik dengan berkedip.
  • Gejala meningkat setelah membaca, menonton TV, atau bekerja di depan komputer.
  • Kesulitan menggunakan lensa kontak.
  • Iritasi.
  • Kemerahan.
  • Iritasi mata yang intens karena asap atau angin.

Kapan Waktu yang Tepat untuk ke Dokter?

Jika Anda merasa sulit untuk melihat objek dengan jelas terutama pada malam hari atau dalam pencahayaan yang redup, sebaiknya segera periksakan mata ke dokter. Perlu diketahui juga, penyakit ini adalah kondisi yang rentan dialami oleh anak-anak, oleh karena itu orang tua harus memenuhi kebutuhan vitamin A.

Penyebab Xeroftalmia

Penyebab penyakit xeroftalmia adalah kurangnya asupan vitamin A. Vitamin A menjadi sangat penting untuk penglihatan karena merupakan elemen protein yang menyerap cahaya di reseptor retina. Karena tubuh tidak memproduksi vitamin A, Anda harus mendapatkannya dari makanan.

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku Family Fest - Advertisement

Di negara maju penyakit ini jarang terjadi, namun kondisi ini masih bisa terlihat di negara berkembang terutama yang masyarakatnya masih terbatas untuk mendapatkan produk hewani dan sayuran berdaun hijau.

Faktor Risiko Xeroftalmia

Risiko utama penyakit ini adalah kemiskinan dan kurangnya makanan yang memadai, terutama produk hewani. Bayi dan anak-anak berisiko lebih besar mengalami kondisi ini, semakin muda anak, semakin parah efek kekurangan vitamin A.

Anak-anak membutuhkan banyak vitamin A untuk bisa tumbuh. Kekurangan vitamin A juga memengaruhi kemampuan melawan infeksi dan penyakit umum pada masa anak-anak, seperti diare, campak, dan infeksi saluran pernapasan.

Berikut ini adalah faktor risiko lain yang memengaruhi kemampuan seseorang dalam menyerap vitamin A, antara lain:

  • Kecanduan alkohol
  • Fibrosis kistik
  • Penyakit celiac
  • Penyakit hati, seperti sirosis
  • Diare kronis
  • Pengobatan radioiodine untuk kanker tiroid, ternyata dapat menghasilkan mata kering yang tidak permanen

Diagnosis Xeroftalmia

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan bertanya tentang gejala yang dialami dan diet yang dilakukan.

Jika Anda mengalami kebutaan malam (rabun senja), dokter mungkin akan memulai terapi vitamin A, bahkan sebelum melakukan tes darah. Tes darah dapat membantu memeriksa jumlah vitamin A dalam darah.

Sementara itu, pemeriksaan dengan slit lamp dapat menunjukkan atrofi dan kekeringan pada konjungtiva.

Dalam beberapa kasus, ulkus kornea yang muncul karena kondisi ini telah dikaitkan dengan infeksi bakteri, di mana hal ini mungkin membuat dokter meresepkan antibiotik.

Pengobatan Xeroftalmia

Suplementasi vitamin A adalah pengobatan langsung yang bisa diberikan. Vitamin A bisa diminum atau disuntikkan. Dosisnya bervariasi sesuai dengan usia dan kondisi kesehatan.

Dalam kasus yang lebih parah di mana kornea rusak, Anda mungkin menerima antibiotik untuk mencegah infeksi sekunder. Pelindung mata mungkin dibutuhkan untuk menutupi lesi sampai sembuh.

Selain vitamin A, perawatan lain yang bisa digunakan untuk meredakan kondisi ini adalah:

  • Obat tetes mata yang mengandung air mata buatan, membantu memperbaiki lapisan air mata dan mencegah mata kering.
  • Pelembap udara, menjaga kelembapan udara di dalam ruangan akan membantu mencegah mata kering.
  • Dalam kasus ulkus kornea, perawatan yang paling direkomendasikan adalah intervensi bedah.
  • Suntikan retinol diindikasikan, terutama pada pasien yang mengalami diare parah atau muntah terus menerus.
  • Jika Anda mengalami rabun senja atau bintik Bitot, Anda harus mendapat dosis harian 10.000 IU vitamin A secara oral selama 2 minggu.

Baca Juga: 12 Vitamin untuk Mata agar Tetap Sehat

Komplikasi Xeroftalmia

Meski penyakit ini dapat membaik dengan cepat dengan pemberian suplemen vitamin A, dalam kasus yang parah, jaringan parut dapat tetap ada dan mengganggu penglihatan. Kondisi terburuknya kebutaan permanen dapat terjadi.

Pencegahan Xeroftalmia

Berikut ini adalah beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk mencegah penyakit ini, di antaranya:

  • Pendidikan gizi diperlukan untuk mendorong pemberian ASI, karena kolostrum dan ASI mengandung vitamin A.
  • Makanan sapihan harus kaya vitamin A, misalnya mangga atau pepaya. Sementara sayuran berdaun hijau tua dapat diberikan pada usia satu tahun atau lebih.
  • Jangan memasak sayuran terlalu lama karena bisa mengurangi kandungan vitamin A.
  • Kapsul vitamin A 200.000 IU dapat diberikan setiap 3 hingga 6 bulan untuk anak-anak berusia 1 hingga 6 tahun yang berisiko tinggi. Kapsul vitamin A diberikan gratis oleh Puskesmas sebagai program pemerintah di bulan Februari dan Agustus.
  • Mendapatkan imunisasi campak.
  • Konsumsi makanan yang diperkaya dengan vitamin A, misalnya daging, susu, telur, sayuran berdaun hijau,
    buah dan sayuran berwarna kuning/oranye.

Jika Anda atau anak berisiko mengalami kekurangan vitamin A, konsultasi dengan dokter diperlukan tentang mengonsumsi suplemen vitamin A. Selain itu, variasikan diet sebanyak mungkin untuk memasukkan produk hewani, sayuran, dan buah-buahan dengan beta karoten.

 

  1. Anonim. Xerophthalmia: Definition, Risk factors and Treatments. https://diseasesdic.com/xerophthalmia-definition-risk-factors-treatments/. (Diakses pada 8 September 2020).
  2. Hecht, Marjorie. 2017. Everything You Should Know About Xerophthalmia. https://www.healthline.com/health/eye-health/xerophthalmia. (Diakses pada 8 September 2020).


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi