Ablasio Retina: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

ablasio-retina-doktersehat

DokterSehat.Com– Ablasio retina adalah terpisahnya retina (lapisan tipis) dari jaringan pendukung di belakang mata. Jaringan saraf yang membentuk bagian peka cahaya pada retina membentuk suatu selaput tipis yang melekat erat pada jaringan pendukung di bawahnya. Jika kedua lapisan tersebut terpisah, maka retina tidak dapat berfungsi dan jika tidak kembali disatukan bisa terjadi kerusakan permanen.

Awal kemunculan ablasio retina adalah bermula di satu titik pada permukaan retina dan bila tidak diobati, seluruh retina bisa terlepas. Pada salah satu bentuk ablasio, retina betul-betul mengalami robekan. Bentuk ablasio retina ini biasanya terjadi pada penderita miopia tinggi atau penderita yang telah menjalani operasi katarak atau penderita cedera mata.

Penyebab Ablasio Retina

Penyebab ablasi retina seringkali dihubungkan dengan adanya robekan atau lubang pada retina, sehingga cairan di dalam mata merembes melalui robekan atau lubang tersebut dan menyebabkan terlepasnya retina dari jaringan di bawahnya.

Berikut ini adalah tiga kondisi yang menjadi penyebab ablasio retina yang paling umum terjadi, di antaranya:

1. Rhegmatogenous

Jenis retina ablasio yang paling umum adalah rhegmatogenous.

Ablasi rhegmatogenous disebabkan oleh lubang atau robekan pada retina yang memungkinkan cairan lewat dan terkumpul di bawah retina, menarik retina menjauh dari jaringan di bawahnya. Area di mana retina terlepas kehilangan suplai darah mereka dan berhenti bekerja, menyebabkan kehilangan penglihatan.

Penyebab paling umum dari ablasi rhegmatogenous adalah penuaan. Seiring bertambahnya usia, bahan seperti gel yang mengisi bagian dalam mata, yang dikenal sebagai vitreous, dapat berubah konsistensi dan menyusut atau menjadi lebih cair. Biasanya, vitreous terpisah dari permukaan retina tanpa komplikasi – kondisi umum yang disebut ablasi vitreous posterior (PVD). Salah satu komplikasi dari pemisahan ini adalah robekan.

Ketika vitreous memisahkan atau mengelupas retina, mungkin menarik retina dengan kekuatan yang cukup untuk membuat robekan retina. Jika tidak diobati, cairan vitreous dapat melewati sobekan ke dalam ruang di belakang retina, menyebabkan retina terlepas.

2. Traksional

Jenis ablasio retina ini dapat terjadi ketika jaringan parut tumbuh pada permukaan retina, menyebabkan retina menjauh dari bagian belakang mata. Pelepasan traksi biasanya terlihat pada orang yang memiliki diabetes yang tidak terkontrol atau kondisi lainnya.

3. Eksudatif

Dalam jenis ablasi retina ini, cairan menumpuk di bawah retina, tetapi tidak ada lubang atau robekan di retina. Ablasi eksudatif dapat disebabkan oleh degenerasi makula terkait usia, cedera pada mata, tumor atau gangguan inflamasi.

Faktor Risiko Ablasio Retina

Berikut ini faktor peningkat risiko penyebab ablasio retina adalah:

  • Penuaan – pelepasan retina lebih sering terjadi pada orang berusia di atas 50 tahun
  • Ablasi retina sebelumnya di satu mata
  • Riwayat keluarga ablasi retina
  • Rabun jauh ekstrem (miopia)
  • Operasi mata sebelumnya, seperti pengangkatan katarak
  • Cedera mata yang parah sebelumnya
  • Sebelumnya penyakit atau kelainan mata lainnya, termasuk retinoschisis, uveitis atau penipisan retina perifer (degenerasi kisi).

Gejala Ablasio Retina

Gejala ablasi retina tidak menimbulkan nyeri, tetapi bisa menyebabkan gambaran bentuk-bentuk ireguler seperti:

  • Kemunculan bintik kecil melayang-layang padapenglihatan Anda
  • Munculnya kilatan cahaya pada penglihatan (photopsia)
  • Penglihatan menjadi kabur
  • Penglihatan sisi (periferal) yang berkurang secara bertahap
  • Bayangan seperti tirai pada penglihatan Anda

Hilangnya fungsi penglihatan awalnya hanya terjadi pada salah satu bagian dari bidang pandang dan merupakan gejala ablasio retina yang pertama. Penyakit ini kemudian menyebar sejalan dengan perkembangan ablasi. Jika makula terlepas, akan segera terjadi gangguan penglihatan dan penglihatan menjadi kabur.

Diagnosis Ablasi Retina

Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala ablasio retina dan hasil pemeriksaan mata. Pemeriksaan-pemeriksaan lain yang dilakukan untuk mengetahui keutuhan retina, di antaranya:

  • Oftalmoskopi direk dan indirek
  • Ketajaman penglihatan
  • Tes refraksi
  • Respons refleks pupil
  • Gangguan pengenalan warna
  • Pemeriksaan dengan alat slit lamp atau lampu celah
  • Tekanan intraokuler
  • USG mata
  • Angiografi fluoresensi
  • Elektroretinogram.

Cara Mengobati Ablasio Retina

Pembedahan hampir selalu digunakan untuk memperbaiki robekan retina, lubang atau ablasi daripada obat ablasio retina. Berbagai teknik tersedia. Tanyakan pada dokter mata tentang risiko dan manfaat dari opsi perawatan Anda. Anda juga dapat menentukan prosedur atau kombinasi prosedur apa yang terbaik.

1. Operasi Laser (Photocoagulation)

Cara menyembuhkan ablasi retina yang satu ini menggunakan sorotan laser ke mata hingga pupil. Laser menyebabkan pembakaran di sekitar robekan, menghasilkan jaringan parut yang berfungsi mengelas bagian robek tersebut.

2. Pembekuan (Cryopexy)

Proses mengobati ablasi retina ini menggunakan obat bius pada bagian mata, dan tenaga medis menggunakan alat yang membekukan permukaan terluar dari mata hingga bagian robekan retina. Pembekuan menyebabkan bekas luka yang membantu mengamankan retina hingga ke dinding mata.

Pembedahan Ablasi Retina

Jika retina terlepas, Anda perlu pembedahan untuk memperbaikinya, terutama dalam beberapa hari setelah diagnosis. Jenis operasi yang disarankan oleh ahli bedah akan tergantung pada beberapa faktor, termasuk seberapa parah ablasinya.

1. Menyuntikkan udara atau gas ke mata

Dalam prosedur ini, yang disebut pneumatik retinopeksi, dokter bedah menyuntikkan gelembung udara atau gas ke bagian tengah mata (rongga vitreous). Jika diposisikan dengan benar, gelembung mendorong area retina yang mengandung lubang atau lubang pada dinding mata, menghentikan aliran cairan ke ruang di belakang retina. Dokter juga menggunakan cryopexy selama prosedur untuk memperbaiki retina.

Cairan yang terkumpul di bawah retina diserap dengan sendirinya, dan retina kemudian dapat menempel pada dinding mata. Anda mungkin perlu memegang kepala di posisi tertentu hingga beberapa hari untuk menjaga gelembung di posisi yang tepat. Gelembung akhirnya akan menyerap kembali dengan sendirinya.

2. Indentasi permukaan mata Anda

Prosedur ini, disebut scleral buckling, melibatkan ahli bedah menjahi dengan sepotong bahan silikon warna putih mata Anda (sclera) di atas area yang terkena. Prosedur ini indentasi dinding mata dan mengurangi beberapa kekuatan yang disebabkan oleh menarik vitreous di retina.

Jika Anda memiliki beberapa robekan atau lubang atau ablasi yang luas, dokter bedah Anda dapat membuat gesper scleral yang melingkari seluruh mata Anda seperti ikat pinggang. Gesper ditempatkan dengan cara yang tidak menghalangi penglihatan Anda, dan biasanya tetap pada tempatnya secara permanen.

3. Mengeringkan dan mengganti cairan di mata

Prosedur disebut vitrektomi, ahli bedah mengangkat vitreous bersama dengan jaringan yang menarik retina. Udara, gas atau minyak silikon kemudian disuntikkan ke dalam ruang vitreous untuk membantu meratakan retina.

Akhirnya udara, gas atau cairan akan diserap, dan ruang vitreous akan diisi ulang dengan cairan tubuh. Jika minyak silikon digunakan, mungkin akan diangkat secara operasi beberapa bulan kemudian. Vitrektomi dapat dikombinasikan dengan prosedur tekuk scleral.

Setelah operasi, penglihatan Anda mungkin perlu beberapa bulan untuk membaik. Anda mungkin memerlukan operasi kedua untuk perawatan yang berhasil. Beberapa orang tidak pernah memulihkan semua penglihatan mereka yang hilang.

Pencegahan Ablasi Retina

Diagnosis dini adalah kunci untuk mencegah kehilangan penglihatan yang terkait dengan ablasi retina. Penting untuk memeriksakan mata Anda setiap tahun, dan lebih sering jika Anda memiliki risiko penyakit mata yang lebih besar.

Gunakan kaca mata pelindung untuk mencegah terjadinya trauma pada mata. Penderita diabetes sebaiknya mengontrol kadar gula darahnya secara seksama. Jika Anda memiliki resiko menderita ablasio retina, periksakan mata minimal setahun sekali.

Jika tidak yakin dengan risiko Anda, bicarakan dengan dokter mata. Ia dapat memberi tahu seberapa sering mata Anda harus diperiksa. Bila melihat gejala kemungkinan pelepasan retina, seperti kilatan, bintik kecil melayang, atau penggelapan penglihatan tepi, segera hubungi dokter.