Vape Sebabkan Kanker! Ini Alasanya

doktersehat-vaping-rokok-elektronik

DokterSehat.Com– Sebuah studi baru memperingatkan bahwa vape atau rokok elektronik menyebabkan mutasi DNA yang menyebabkan kanker.

Periset membuat tiruan kantung kemih dan sel paru manusia dengan mengujicoba pada uap vaping yang dirancang untuk menghindari produk sampingan karsinogenik dari tembakau.

Mereka menemukan sel-sel bermutasi dan menjadi kanker pada tingkat yang jauh lebih tinggi dari perkiraan, dan tikus yang terpapar asap juga mengalami kerusakan DNA yang signifikan.

Tim Universitas New York memperingatkan temuan mereka, yang dipublikasikan 29 Januari 2018, mempertanyakan kepercayaan populer bahwa voting nikotin adalah alternatif yang aman untuk merokok di dalam rokok itu sendiri.

Muncul hanya beberapa hari setelah Food and Drug Administration (FDA) menolak produk vault elektronik iQOS Philip Morris yang sehat, dengan mengatakan bahwa hal itu tidak lebih sehat daripada tembakau.

E-cigarette smoke (ECS) memberikan nikotin melalui aerosol tanpa membakar tembakau.

Sementara asap tembakau mengandung nitrosamin dan banyak bahan kimia karsinogenik dari pembakaran, ECS mengandung nikotin dan beberapa pelarut organik yang relatif tidak berbahaya.

Akibatnya, vape yang biasa disebut bahasa sehari-hari, telah dipromosikan tidak bersifat karsinogenik; pengganti tembakau yang lebih aman.

Sebuah studi baru-baru ini, seperti dilansir dari Daily Mail, bahkan menemukan bahwa perokok elektronik memiliki karsinogen paru-paru 97 persen lebih sedikit dalam cairan tubuhnya dibandingkan dengan perokok tembakau.

Namun, para ahli memperingatkan bahwa tidak berarti aman dan tidak berisiko terkena kanker.

Studi baru oleh Moon-shong Tang, dari departemen kedokteran lingkungan, adalah penyelidikan atas keyakinan bahwa produk tembakau lainnya, bukan nikotin, adalah obat yang menyebabkan kanker dan merusak kesehatan lainnya.

Mereka menyimpulkan bahwa meskipun vape memberikan lebih sedikit karsinogen daripada asap tembakau, perokok elektronik mungkin memiliki risiko lebih tinggi daripada orang yang bukan perokok mengembangkan kanker paru-paru, kandung kemih dan penyakit jantung.

FDA memberikan suara menentang klaim Philip Morris International bahwa rokok elektronik dapat memprediksi tingkat penyakit dan kematian yang lebih rendah pada manusia.

Prangkat vape ini sudah terjual di lebih dari 30 negara dan Philip Morris bertujuan menjadikannya produk tembakau “pengurangan risiko” pertama yang telah disetujui oleh Amerika Serikat.

Pembukaan FDA akan menandai tonggak utama dalam upaya oleh pejabat industri dan pemerintah untuk menyediakan produk tembakau alternatif kepada perokok Amerika Serikat.

Tingkat merokok orang dewasa telah turun ke titik terendah sepanjang masa sebesar 15 persen, meskipun merokok tetap merupakan penyebab utama penyakit dan kematian yang dapat dicegah di negara ini.