Penyebab Sariawan di Vagina dan Cara Mengatasinya

vagina-sariawan-doktersehat

DokterSehat.Com – Pada umumnya sakit sariawan terjadi pada rongga mulut dan sekitarnya, akan tetapi ada yang namanya sariawan vagina. Kenapa sariawan di vagina bisa terjadi?

Perlu diketahui, sariawan atau stomatitis adalah reaksi radang berupa bercak atau luka terbuka pada lapisan epitel kulit. Selain muncul di rongga mulut, penyakit ini juga bisa hinggap di usus dan di organ genital wanita.

Penyebab Sariawan Vagina yang Perlu Diwaspadai

Faktanya, sariawan di vagina atau sariawan di saluran rahim menimbulkan risiko infertilitas pada wanita hingga 17 %, sementara 11 % nya perempuan usia 15-45 terjangkit vagina sariawan. Jadi, kenalilan penyebab sariawan vagina agar Anda bisa mencegahnya, seperti berikut ini:

1. Munculnya jamur Candida

Pada umumnya, penyebab sariawan di vagina ini 80-90% karena jamur Candida. Kadang-kadang jamur ini dapat berkembang biak untuk menyebabkan infeksi. Pelakunya yang paling umum adalah spesies Candida albicans.

Sebenarnya jamur yang ada di dalam vagina tidak berbahaya, namun jika jumlahnya  banyak hal itu akan menyebabkan masalah. Penyakit datang saat jumlah candida bertambah banyak dan tubuh tidak mampu mengontrolnya. Hal tersebut biasanya terjadi saat wanita jatuh sakit atau mengalami stres berat.

2. Mengonsumsi antibiotik

Kemungkinan seorang wanita terkena sariawan di vagina ini meningkat ketika mereka mengonsumsi antibiotik atau menggunakan pil kontrasepsi yang mengandung estrogen,

3. Menggunakan alat kontrasepsi

Memakai alat kontrasepsi, seperti diaphragms juga bisa meningkatkan risiko terkena penyakit sariawan vagina.

4. Hamil dan diabetes

Sedangkan wanita yang sedang hamil dan punya penyakit diabetes termasuk dalam deretan mereka yang berisiko tinggi mengalami sariawan vagina atau miss V luka seperti sariawan.

5. Penyebab sariawan vagina lainnya

Selain penyebab yang telah dijelaskan di atas, berikut ini juga menjadi penyebab sariawan di vagina:

  • Sistem kekebalan tubuh lemah
  • Kebiasaan makan yang buruk, termasuk banyak makanan manis
  • Ketidakseimbangan hormon di dekat siklus menstruasi Anda
  • Stres
  • Kurang tidur
  • Herpes genitalis – infeksi virus yang menular, umumnya penularan penyakit ini diakibatkan oleh kegiatan hubungan seksual.
  • Sifilis
  • Kanker
  • Lichen sclerosus
  • Gesekan atau cedera fisik pada area kewanitaan

Jika Anda mengalami infeksi ragi berulang atau masalah menyingkirkan infeksi ragi dengan pengobatan konvensional, maka versi yang berbeda dari Candida mungkin menjadi penyebabnya. Tes laboratorium dapat mengidentifikasi jenis Candida yang Anda miliki.

Selain beberapa hal di atas, sariawan di vagina juga mungkin disebabkan oleh hal-hal lain antara lain:

Gejala Sariawan di Vagina

Pada beberapa kasus, sariawan vagina bukanlah penyakit seks yang menular. Menurut dr. Marie, gejala wanita yang mengalami sariawan di vagina ini adalah merasakan:

  • Gatal di area intim
  • Vagina terasa terbakar saat kencing atau saat berhubungan intim
  • Vagina kemerahan
  • Bengkak di sekitar vagina
  • Munculnya ruam

Keputihan keputihan dan lendir keputihan adalah gejala lain. Beberapa orang mengatakan pelepasan ini terlihat seperti keju cottage. Kadang-kadang juga bisa berair.

Biasanya lamanya waktu infeksi ragi Anda tidak diobati memiliki dampak langsung pada seberapa parah gejala sariawan vagina.

Mengobati Sariawan Vagina secara Alami

Anda dapat mencoba mengobati sariawan vagina atau infeksi ragi vagina dengan cara alami jika ingin menghindari penggunaan obat resep, tetapi ini tidak seefektif atau dapat diandalkan seperti obat yang diindikasikan. Beberapa cara alami yang populer meliputi:

  • Minyak kelapa
  • Krim tea tree oil
  • Bawang putih
  • Boric acid vaginal suppositories
  • Konsumsi yogurt murni atau diaplikasikan langsung pada vagina sariawan

Ingat! Selalu pastikan tangan Anda bersih sebelum mengoleskan krim atau minyak ke vagina Anda.

Anda mungkin juga ingin berkonsultasi dengan dokter sebelum mencoba pengobatan alami. Ini penting karena:

  • Jika gejala sariawan di vagina disebabkan oleh sesuatu selain infeksi ragi sederhana, dokter dapat membantu mendiagnosis kondisi Anda.
  • Beberapa obat herbal dapat berinteraksi dengan obat yang mungkin Anda konsumsi atau dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan.

Sementara itu, dr. Marie menyarankan segera periksakan diri ke dokter, karena dokter akan memberikan resep krim atau salep yang bisa mengatasi penyakit jamur tersebut.

Saat salep atau krim digunakan, hal itu bisa membuat miss V terasa seperti terbakar atau iritasi. Selain itu, ada juga obat oral yang bisa dikonsumsi. Apapun pilihannya, semuanya harus dengan rekomendasi dokter.

Cara Mengobati Infeksi Jamur Vagina

Setiap infeksi ragi berbeda, jadi dokter akan menyarankan perawatan yang terbaik. Perawatan umumnya ditentukan berdasarkan tingkat keparahan gejala infeksi jamur pada vagina.

1. Infeksi sederhana

Untuk infeksi ragi sederhana, dokter biasanya akan meresepkan krim, salep, tablet, atau supositoria satu hingga tiga hari. Obat-obatan ini dapat berupa resep atau obat bebas.

Obat-obatan umum meliputi:

  • Butoconazole (Gynazole)
  • Clotrimazole (Lotrimin)
  • Miconazole (Monistat)
  • Terconazole (Terazol)
  • Flukonazol (Diflucan)

Penderita infeksi ragi pada vagina harus menindaklanjuti dengan dokter untuk memastikan obatnya berhasil atau tidak. Anda juga perlu kunjungan tindak lanjut jika gejalanya kembali dalam dua bulan.

Jika mengenali bahwa Anda mengalami infeksi ragi, Anda juga dapat merawat diri sendiri di rumah dengan obat bebas.

2. Komplikasi infeksi

Dokter kemungkinan besar akan mengatasi infeksi ragi Anda seolah-olah itu adalah kasus yang parah atau komplikasi, jika Anda:

  • Vagina kemerahan yang parah, bengkak, dan gatal yang menyebabkan luka atau robekan di jaringan vagina Anda
  • Telah mengalami lebih dari empat infeksi ragi dalam setahun
  • Memiliki infeksi yang disebabkan oleh Candida selain Candida albicans
  • Hamil
  • Menderita diabetes yang tidak terkontrol atau sistem kekebalan tubuh yang lemah dari pengobatan
  • Positif HIV

Perawatan yang mungkin untuk infeksi jamur atau ragi yang parah atau komplikasi termasuk:

  • Krim 14 hari, salep, tablet, atau perawatan vagina supositoria
  • Dua atau tiga dosis flukonazol (Diflucan)
  • Resep flukonazol jangka panjang (Diflucan) digunakan sekali seminggu selama enam minggu atau penggunaan jangka panjang dari obat antijamur topikal

Jika infeksi berulang, Anda mungkin juga ingin melihat apakah pasangan seksual Anda memiliki infeksi jamur. Ingatlah untuk menggunakan kondom saat berhubungan seks jika Anda mencurigai salah satu dari Anda memiliki infeksi ragi.

Cara Mencegah Sariawan Vagina

Bagi wanita yang belum terkena sariawan di vagina, mencegah selalu lebih baik daripada mengobati. Agar tidak terkena sariawan vagina, berikut pencegahan yang bisa dilakukan di antaranya:

1. Gunakan celana dalam berbahan katun

Gunakan celana dalam berbahan katun atau sutra karena bisa menyerap keringat. Hindari penggunaan bahan nylon dan satin yang tidak mudah menyerap keringat sehingga bisa menyebabkan vagina iritasi.

2. Rutin mengganti celana dalam

Cuci dan keringkan celana dalam dengan benar. Jika celana dalam sudah tidak terasa nyaman saat digunakan karena basah oleh keringat atau cairan lainnya, sebaiknya segera ganti untuk mencegah munculnya jamur.

3. Hindari deodoran spray 

Hindari menggunakan deodorant spray untuk miss V atau produk lainnya yang bisa meningkatkan risiko munculnya infeksi jamur di vagina. Hentikan pemakaian produk apabila dicurigai dapat memicu reaksi alergi atau iritasi pada area tersebut. Bersihkan vagina searah dari arah depan (muara saluran kemih) ke belakang (anus).

Iritasi pada vagina biasanya akan sembuh sendiri tanpa pertolongan medis, namun jika keluhan sariawan vagina yang Anda rasakan tidak mereda dan bertambah parah sebaiknya segera ke dokter agar dapat dilihat langsung seperti apa karakteristik lesi tersebut dan dicari penyebabnya untuk kemudian diobati dengan tepat.