USG Payudara: Tujuan, Prosedur, Hasil

USG-payudara-doktersehat

DokterSehat.Com – Pemeriksaan USG atau ultrasonografi umumnya dikenal sebagai pemeriksaan untuk kehamilan. Padahal pemeriksaan menggunakan gelombang suara ini juga bisa dilakukan untuk memeriksa bagian tubuh lain selain rahim. Contohnya seperti USG payudara atau USG mammae yang biasanya dilakukan untuk mengenali benjolan mencurigakan di payudara.

Ketahui selengkapnya tentang USG payudara mulai dari tujuan, prosedur, persiapan, dan hasilnya berikut ini!

Apa Itu USG Payudara?

USG payudara adalah prosedur pemeriksaan non-invasif menggunakan gelombang suara yang dilakukan untuk menghasilkan gambaran struktur internal payudara.

USG payudara dikenal juga dengan istilah USG mammae. Prosedur ini menggunakan alat kecil yang disebut dengan transduser dan gel khusus yang diaplikasikan langsung di atas kulit. Gelombang suara akan memantul dari permukaan tubuh dan gemanya direkam dan diubah menjadi bentuk video atau foto.

Tidak seperti prosedur rontgen, ultrasonografi tidak menggunakan radiasi. Gambar juga ditangkap secara real-time sehingga dapat memperlihatkan struktur dan pergerakan organ-organ internal tubuh.

USG juga dapat menunjukkan aliran darah yang melalui pembuluh darah. Jenis USG ini disebut dengan USG doppler.

Tujuan USG Payudara

USG payudara biasanya dilakukan apabila dokter menemukan benjolan mencurigakan di payudara. Prosedur ini dapat membantu dokter untuk menentukan apakah benjolan tersebut adalah kista berisi cairan atau tumor padat.

USG payudara juga dapat membantu dokter untuk mengidentifikasi lokasi dan ukuran dari benjolan. Meskipun begitu, prosedur ini tidak dapat menentukan apakah benjolan bersifat kanker. Dibutuhkan pemeriksaan tambahan salah satunya adalah biopsi, yaitu pemeriksaan laboratorium dari jaringan atau cairan benjolan tersebut.

Dokter mungkin akan melakukan USG untuk mengarahkan jarum biopsi yang digunakan untuk mengambil sampel jaringan. Prosedur ini disebut dengan biopsi dengan panduan USG.

Selain untuk memeriksa benjolan pada payudara, dokter juga bisa menyarankan pemeriksaan USG payudara untuk:

  • Mengidentifikasi keluarnya cairan tidak biasa dari puting
  • Mengevaluasi mastitis (peradangan pada jaringan susu)
  • Memonitor implan payudara
  • Memeriksa gejala seperti nyeri, kemerahan, hingga pembengkakan pada payudara.
  • Memastikan hasil tes pencitraan lain seperti MRI dan mammogram.

Siapa yang Membutuhkan USG Payudara?

Setiap wanita yang memiliki kondisi seperti yang disebutkan di atas mungkin membutuhkan pemeriksaan USG. Namun terdapat beberapa alasan mengapa pemeriksaan USG lebih dipilih dibandingkan dengan pemeriksaan lain.

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, bahwa USG payudara tidak melibatkan radiasi. Hal ini membuat USG payudara biasanya direkomendasikan untuk para wanita dengan kondisi tertentu yang mengharuskannya menghindari radiasi seperti:

  • Hamil
  • Menyusui
  • Berusia di bawah 25 tahun
  • Memiliki implan payudara

Persiapan USG Payudara

Sebelum melakukan prosedur USG payudara, terdapat beberapa hal yang harus dipersiapkan dan diperhatikan seperti:

  • Tidak menggunakan lotion, bubuk, atau jenis skin care lainnya pada bagian payudara agar tidak mengurangi akurasi gambar hasil USG.
  • Tidak menggunakan perhiasan atau aksesoris selama tes. Berbagai benda logam yang menempel di tubuh berpotensi untuk mengurangi akurasi tes.
  • Memilih pakaian yang lebih memudahkan tes. Menggunakan dua potong pakaian atasan dan bawahan akan lebih memudahkan ketika tes karena Anda hanya perlu melepas pakaian bagian atas saja. Hindari menggunakan dress atau baju yang sulit dibuka bagian depannya.

Prosedur USG Payudara

Prosedur USG payudara dilakukan dalam beberapa langkah meliputi:

  • Anda akan diminta untuk berganti pakaian dengan pakaian rumah sakit.
  • Anda akan diminta berbaring di meja periksa.
  • Dokter akan mengoleskan gel khusus di bagian kulit yang akan diperiksa. Gel ini membantu gelombang suara untuk menembus kulit Anda.
  • Alat USG akan diaplikasikan lembut pada kulit Anda.
  • Dokter mungkin akan meminta Anda untuk menahan napas sebentar beberapa kali.
  • Monitor akan menunjukkan gambaran langsung kondisi payudara Anda, dokter akan merekam gambar apabila menemukan sesuatu yang mencurigakan.
  • Setelah gambar direkam dan prosedur selesai, gel akan dibersihkan dan Anda dipersilakan untuk berpakaian kembali.

Prosedur USG payudara umumnya dilakukan selama 10-30 menit.

Hasil USG Payudara

Hasil USG payudara dapat muncul di hari yang sama atau beberapa hari kemudian, bergantung tempat di mana Anda melakukan prosedur ini.

USG payudara menghasilkan gambar berwarna hitam putih. Kista, tumor, atau jaringan lain yang tumbuh akan terlihat sebagai area gelap dalam hasil gambar.

Keberadaan area gelap tidak selalu menunjukkan bahwa Anda memiliki kanker. Faktanya, kebanyakan benjolan pada payudara bersifat jinak.

Berikut adalah beberapa kondisi yang dapat memicu munculnya benjolan jinak di payudara:

  • Adenofibroma. Tumor jinak yang tumbuh di jaringan payudara.
  • Fibrokistik payudara. Benjolan pada payudara yang nyeri yang muncul akibat perubahan hormon.
  • Papilloma intraductal. Tumor kecil jinak yang berkembang di saluran susu.
  • Nekrosis lemak. Jaringan lemak yang memar, mati, dan terluka sehingga menyebabkan benjolan.

Apabila dokter menemukan benjolan yang membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut, dokter mungkin akan merekomendasikan pemeriksaan MRI dan melakukan biopsi. Setelah mengetahui hasil pemeriksaan dengan jelas, baru lah dokter akan merekomendasikan langkah selanjutnya yang harus dilakukan.

Kekurangan USG Payudara

Cara mendeteksi benjolan di payudara dengan USG payudara sebenarnya tidak menimbulkan risiko apapun. Namun prosedur ini memiliki kekurangan dibandingkan pemeriksaan lain.

USG payudara umumnya tidak dapat mendeteksi benjolan kecil atau tumor pada yang bisa dideteksi dengan pemeriksaan mamografi. USG payudara juga bisa jadi kurang akurat pada orang yang kelebihan berat badan atau memiliki ukuran payudara sangat besar.

Biaya USG Payudara

Biaya USG payudara dapat berbeda-beda, bergantung pada rumah sakit yang Anda pilih. Besaran biaya USG biasanya menyesuaikan dengan fasilitas yang dimiliki setiap rumah sakit.

 

Informasi kesehatan ini telah ditinjau oleh dr. Jati Satriyo.

 

Sumber:

  1. Huizen, Jennifer. 2019. What to expect during a breast ultrasound. https://www.medicalnewstoday.com/articles/319202.php. (Diakses 6 September 2019).
  2. Johns Hopkins Medicine. Breast Ultrasound. https://www.hopkinsmedicine.org/health/treatment-tests-and-therapies/breast-ultrasound. (Diakses 6 September 2019).
  3. Krans, Brian. 2016. Breast Ultrasound. https://www.healthline.com/health/breast-ultrasound. (Diakses 6 September 2019).
  4. RadiologyInfo.org. 2018. Ultrasound – Breast. https://www.radiologyinfo.org/en/info.cfm?pg=breastus. (Diakses 6 September 2019).
  5. WebMD. 2017. Breast Cancer and Breast Ultrasound. https://www.webmd.com/breast-cancer/breast-ultrasound. (Diakses 6 September 2019).