Mengenal Apa Itu Ultrasonografi (USG)

ultrasonografi-doktersehat

DokterSehat.Com– Apa itu ultrasonografi (USG)? Ultrasonografi adalah teknik pencitraan non-invasiv yang menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi (lebih besar dari 20 kilohertz/ kHz). Pada USG terdapat sebuah alat yang disebut dengan tranduser yang berfungsi untuk mengirimkan dan menerima kembali gelombang suara yang bervariasi dari berbagai jaringan di dalam tubuh.

Transduser ini diletakan di kulit pasien dengan lapisan tipis dari gel. Ketika gelombang suara dikirimkan maka sebagian gelombang akan diteruskan dan sebagian akan dipantulkan kembali. Gelombang suara yang dipantulkan inilah yang akan ditangkap kembali oleh tranduser yang kemudian diubah menjadi gelombang listrik dan diterjemahkan.

Besar gelombang kemudian menghasilkan gambarannya masing-masing, dengan echo/ gelombang yang kuat akan menghasilkan gambaran putih pada monitor, sedangan echo yang lemah akan menghasilkan gambaran mendekati hitam. Untuk jarak pun dapat diperhitungkan oleh ultrasonografi ini dengan waktu penjalaran gelombang tersebut.

Jenis Ultrasound

Beberapa jenis ultrasound ini sering digunakan. Pilihan jenis gambar yang akan digunakan tergantung pada tujuan untuk tes tertentu, gejala yang diselidiki dan peralatan apa yang tersedia. Berikut di antaranya:

1. Ultrasonografi 2D

Gambar ultrasonografi yang paling sering digunakan adalah serangkaian gambar penampang dua dimensi yang datar dari jaringan yang dipindai. Disebut sebagai ultrasonografi 2D, mode pemindaian ini masih standar untuk banyak situasi diagnostik dan kebidanan setelah penggunaan setengah abad.

2. Ultrasound 3D

Beberapa tahun terakhir, ultrasonografi 2D juga telah diproyeksikan menjadi representasi 3D. Ini dicapai dengan memindai potongan-potongan jaringan pada berbagai sudut dan merekonstruksi data yang diterima menjadi gambar 3D. Penggunaan umum untuk gambar ultrasound 3D adalah untuk memberikan gambar yang lebih lengkap dan realistis terhadap janin yang sedang berkembang.

3. Ultrasonografi 4D

USG 4D menampilkan gambar yang tampak jelas dengan gerakan yang menciptakan representasi paling realistis. USG 3D dan 4D dapat mengungkap kelainan yang tidak mudah terlihat menggunakan USG 2D.

Namun, penggunaan alat yang sangat canggih ini memerlukan biaya yang sangat mahal dan tidak semua rumah sakit menyediakan USG 3D.

4. Ultrasonografi doppler

Analisis ultrasonografi doppler berfungsi memantulkan gelombang suara dengan frekuensi tinggi dari sel darah yang bergerak dan merekam perubahan frekuensi gelombang suara saat mereka bergema kembali ke probe transduser. Kemudian mengubah data ini menjadi representasi visual tentang seberapa cepat dan ke arah mana darah mengalir.

Ultrasonografi Doppler adalah alat diagnostik yang sangat diperlukan dalam semua bidang pengujian ultrasonografi dan dalam banyak kasus lebih disukai daripada angiografi sinar-X karena tidak memerlukan injeksi pasien dengan pewarna yang kontras.

Selain keempat USG tersebut, terdapat USG kontras (hal ini jarang dilakukan). Pada USG kontras, kontras ini adalah partikel kecil di dalam cairan suspensi untuk memperjelas gambaran USG ketika disuntikan ke dalam pembuluh darah. USG kontras tentunya tidak boleh dilakukan bila terdapat alergi terhadap kontras. Pemeriksaan pun disarankan berdasarkan indikasi/ kegunaannya.

Prosedur Ultrasonografi

Jika perut diperiksa, orang mungkin diminta untuk tidak makan dan minum selama beberapa jam sebelum tes.

Biasanya, pemeriksa mengoleskan gel tebal pada kulit di atas area yang akan diperiksa untuk memastikan transmisi suara yang baik. Transduser genggam ditempelkan pada kulit dan dipindahkan ke area yang akan dievaluasi.

Untuk mengevaluasi beberapa bagian tubuh, pemeriksa memasukkan transduser ke dalam tubuh — misalnya, ke dalam vagina untuk memvisualisasikan rahim dan ovarium dengan lebih baik atau ke dalam anus untuk menggambarkan kelenjar prostat.

Untuk mengevaluasi jantung, pemeriksa kadang-kadang menempelkan transduser ke tabung penglihatan yang disebut endoskop dan meneruskannya ke tenggorokan ke kerongkongan. Prosedur ini disebut ekokardiografi transesofagus.

Setelah tes, sebagian besar pasien dapat segera melanjutkan kegiatan seperti biasa.

Penggunaan Ultrasonografi

Gambar USG diperoleh cukup cepat untuk menunjukkan gerakan organ dan struktur dalam tubuh secara real time. Misalnya, gerakan detak jantung dapat dilihat, bahkan pada janin.

Ultrasonografi secara efektif digunakan untuk memeriksa pertumbuhan dan benda asing yang dekat dengan permukaan tubuh, seperti yang ada di kelenjar tiroid, payudara, testis, dan anggota badan, serta beberapa kelenjar getah bening.

Ultrasonografi adalah alat yang efektif digunakan untuk menggambarkan organ dalam di perut, panggul, dan dada. Namun, karena gelombang suara terhalang oleh gas (misalnya, di paru-paru atau usus) dan oleh tulang, ultrasonografi organ dalam memerlukan keterampilan khusus. Orang yang telah dilatih khusus untuk melakukan ultrasonografi disebut sonografer.

Pemeriksaan ultrasonografi biasanya digunakan untuk mengevaluasi hal-hal berikut:

1. Jantung

Misalnya untuk mendeteksi kelainan pada cara jantung berdetak, kelainan struktural seperti katup jantung yang rusak, dan pembengkakan pada bilik atau dinding jantung (ultrasonografi jantung disebut ekokardiografi)

2. Kantung empedu dan saluran empedu

pemeriksaan ultrasonografi untuk mendeteksi batu empedu dan penyumbatan di saluran empedu.

3. Pembuluh darah

Pemeriksaan USG selanjutnya untuk mendeteksi pembuluh darah yang melebar dan menyempit.

4. Hati, limpa, dan pankreas

Pemeriksaan ultrasonografi dilakukan untuk mendeteksi tumor dan gangguan lainnya di dalam tubuh.

5. Organ reproduksi wanita

USG adalah alat yang bisa digunakan untuk mendeteksi tumor dan peradangan pada indung telur, saluran tuba, atau rahim.

6. Saluran kemih

Misalnya, untuk membedakan kista jinak dari massa padat (yang mungkin kanker) di ginjal atau untuk mendeteksi penyumbatan seperti batu atau kelainan struktural lainnya pada ginjal, ureter, atau kandung kemih (lihat Ultrasonografi)

7. Kehamilan

Untuk mengevaluasi pertumbuhan dan perkembangan janin dan untuk mendeteksi kelainan plasenta (seperti plasenta yang salah tempat, disebut plasenta previa)

Ultrasonografi juga dapat digunakan untuk memandu dokter ketika mereka mengambil sampel jaringan untuk biopsi. Ultrasonografi adalah alay yang dapat menunjukkan posisi instrumen biopsi, serta area yang akan dibiopsi (seperti massa). Dengan demikian, dokter dapat melihat di sebelah mana memasukkan instrumen dan dapat menuntun langsung ke sasarannya.

Kekurangan Ultasonografi

Meskipun ultasonografi memiliki kelebihan yaitu pemeriksaan yang non-invasif (tidak memerlukan tindakan pembedahan, dll), namun pemeriksaan ultrasonografi ini juga memiliki kekurangan, di antaranya:

  • Keterbatasan dalam memvisualisasikan organ abdomen yang letaknya di garis tengah, contoh pankreas
  • Ketidak mampuan dari gelombang suara untuk menembus gas dan tulang.

USG adalah perangkat yang sangat bergantung kepada operator dalam penggunaannya.

Efek Samping Ultrasonografi

Tidak ada risiko dari gelombang suara yang digunakan dalam pemindaian ultrasound. Tidak seperti beberapa pemindaian lain, seperti pemindaian CT scan, pemindaian ultrasound tidak melibatkan paparan radiasi.

Pemindaian ultrasound eksternal dan internal tidak memiliki efek samping dan umumnya tidak menimbulkan rasa sakit, meskipun pasien mungkin mengalami ketidaknyamanan karena probe ditekan ke kulit atau dimasukkan ke dalam tubuh.

Jika memiliki pemindaian internal dan alergi terhadap lateks, penting untuk memberi tahu ahli sonografi atau dokter yang melakukan pemindaian ini sehingga mereka dapat menggunakan penutup probe bebas-lateks.

Ultrasonografi endoskopi bisa sedikit lebih tidak nyaman dan dapat menyebabkan efek samping sementara, seperti sakit tenggorokan atau kembung. Ada juga risiko kecil komplikasi yang lebih serius, seperti pendarahan internal.