Uang Tak Jamin Kebahagiaan, Tapi Bagaimana Anda Mengendalikan Diri

DokterSehat.Com– Orang-orang merasakan kebahagiaan dengan cara yang berbeda dan satu faktor yang mungkin adalah berapa banyak uang yang mereka hasilkan, menurut sebuah penelitian baru. Orang dengan pendapatan lebih tinggi cenderung merasa emosi positif lebih terfokus pada diri mereka sendiri, kata periset, sementara mereka yang kurang, memperoleh kesenangan lebih besar dalam hubungan mereka dengan orang lain.

Studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal Emotion, bukanlah yang pertama mempertanyakan gagasan bahwa menghasilkan lebih banyak uang akan menghasilkan kebahagiaan yang lebih besar. Tapi unik karena melihat berbagai jenis kebahagiaan dan bagaimana kelas sosial dapat memengaruhinya. Penelitian ini menggunakan survei terhadap lebih dari 1.500 orang dewasa dari berbagai latar belakang di seluruh Amerika Serikat.

Orang-orang ditanya tentang pendapatan rumah tangga mereka dan juga menjawab pertanyaan yang dirancang untuk mengukur seberapa sering mereka mengalami tujuh emosi yang dianggap sebagai inti kebahagiaan: hiburan, kagum, welas asih, kepuasan, antusiasme, cinta dan harga diri.

Beberapa dari emosi tersebut, seperti kepuasan dan kebanggaan, cenderung berfokus pada diri sendiri, kata penulis. Lain seperti cinta, kasih sayang dan kekaguman-cenderung berfokus pada orang luar, hal-hal atau lingkungan sekitarnya.

Ketika para peneliti membandingkan tanggapan survei dengan yang berpenghasilan tertinggi dengan yang terendah, mereka menemukan perbedaan yang signifikan; orang-orang yang lebih kaya mengalami lebih banyak kepuasan, kebanggaan dan kegembiraan, sementara orang-orang yang lebih miskin melaporkan lebih banyak cinta, kasih sayang dan lebih terpesona oleh dunia di sekitar mereka. Kedua kelompok ini mengalami antusiasme pada level yang sama.

“Orang-orang yang menghasilkan lebih banyak uang lebih mungkin mengalami kebahagiaan yang berasal dari prestasi mereka sendiri,” kata penulis, Paul Piff, asisten profesor psikologi di University of California Irvine. “Menurut saya itu masuk akal, sebagian, karena mereka sedikit lebih mandiri dan tidak harus bergantung pada orang lain.”

Piff mengatakan temuan penelitian ini menambah pemahaman para ilmuwan tentang hubungan antara pendapatan, kebahagiaan dan nilai-nilai pribadi. “Semakin banyak uang yang Anda miliki, semakin Anda harus mampu membayar hal-hal yang sama dengan kebahagiaan, namun penelitian terus menunjukkan bahwa itu belum tentu demikian,” katanya. “Memiliki uang sepertinya bisa mengalami kebahagiaan tertentu-tapi mungkin juga membuat Anda cenderung tidak mengalami jenis lain.”

Dengan begitu banyak hasil kesehatan negatif yang terkait dengan kemiskinan, Piff mengatakan bahwa sangat menggembirakan untuk melihat bahwa orang-orang dengan pendapatan rendah mengalami beberapa jenis kebahagiaan pada tingkat tinggi. Mungkin saja, katanya, bahwa orang dengan pendapatan rendah membentuk ikatan yang lebih kuat dengan orang lain untuk membantu mengatasi keadaan yang kurang menguntungkan.

Studi ini tidak dapat menentukan apakah pendapatan benar-benar mempengaruhi emosi yang dirasakan orang, dan Piff mengatakan bahwa mungkin hubungan itu bisa berjalan baik atau cara keduanya.

Bisa jadi menghasilkan lebih banyak uang menghalangi orang berpikir dan merasakan sesuatu, katanya, atau mungkin orang yang menghargai harga diri dan prestasi mereka sendiri lebih cenderung mengejar pekerjaan dengan gaji tinggi dan mendapatkan gaji yang lebih tinggi.

Menentukan mana yang sulit, Piff mengatakan, karena tidak mudah memanipulasi kekayaan orang dalam setting eksperimental. Tapi dalam penelitian lain, dia dan rekan-rekannya telah mencoba melakukan hal itu, dan dia mengatakan bahwa hasilnya memberi dukungan kuat pada hipotesis sebelumnya dan bukan yang terakhir.

“Ketika kita membuat orang merasa lebih kaya, kita menunjukkan bahwa ia menggerakkan tingkat kasih sayang dan fokus mereka pada orang lain,” kata Piff. “Saya tidak mengatakan bahwa kekayaan mengubah segalanya, tapi tampaknya mengalihkan fokus sosial Anda dari orang-orang di sekitar Anda dan menuju kemandirian.”