Terbit: 25 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.Com– Studi terbaru tentang hipertensi atau tekanan darah tinggi telah menemukan bahwa 65 persen orang dewasa di bawah 40 tahun yang memiliki tekanan darah tinggi belum didiagnosis, dan bahkan orang dewasa yang telah didiagnosis tidak menanganinya secara efektif.

doktersehat-hipertensi-tekanan-darah-tinggi-jantung-stroke

Tekanan darah tinggi hampir tidak bisa ditepis begitu saja. Sekitar 68 juta orang dewasa berisiko terkena stroke, penyakit jantung, penuaan dini otak, dan banyak lagi. Untungnya, ada banyak cara untuk menurunkan tekanan darah secara alami.

Berikut adalah 7 cara untuk secara alami menurunkan tekanan darah Anda, seperti melansir Natural Society:

1. Meditasi
Aliran darah membaik saat kita rileks. Ini karena darah menghasilkan lebih banyak oksida nitrat saat tubuh dalam keadaan rileks; oksida nitrat membantu meringankan tekanan darah melalui pembuluh darah yang lebih terbuka.

Untuk tujuan ini, ada beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk bersantai, seperti bermeditasi, melakukan yoga, berjalan-jalan di hutan, duduk santai dan menutup mata selama sepuluh detik. Intinya adalah bersantai dan kendurkan ketegangan di tubuh kita.

2. Olahraga
Sedikit olahraga sepanjang hari sangat bagus untuk orang yang sibuk, tapi olahraga ringan penting untuk mengurangi tekanan darah yang. Dengan melakukan olahraga berat selama beberapa menit setiap hari, jantung tumbuh lebih kuat dan lebih mampu memompa darah melalui arteri yang lebih sehat. Olahraga juga membantu mencegah dan memoderasi kondisi lain seperti hipertensi, kelebihan berat badan, dan stres kronis.

3. Minum Secukupnya
Minum moderat – satu gelas anggur merah sehari, misalnya – dikaitkan dengan memperlambat penuaan dan bahkan pengurangan risiko kanker payudara. Kuncinya di sini mungkin adalah masalah sikap moderat dan sehat terhadap minum, sesuatu yang dimaksudkan untuk dinikmati daripada digunakan.

Bila dinikmati, minum moderat dapat membantu mengurangi tekanan darah, kemungkinan karena tidak hanya nutrisi yang ditemukan di alkohol tertentu (seperti resveratrol antioksidan dalam anggur merah) tapi juga relaksasi yang ditimbulkan dari menikmati minuman dalam kesendirian atau persahabatan yang baik.

4. Minum Kafein Secara Moderat
Meskipun minuman berkafein seperti teh hijau dan kopi memiliki banyak manfaat kesehatan – penurunan berat badan, penuaan yang sehat, dan pencegahan kanker dan penurunan risiko diabetes, depresi, dan aterosklerosis.

Minuman berkafein biasanya dikonsumsi di pagi hari, tapi terlalu banyak peradangan seperti kafein untuk sementara dapat meningkatkan tekanan darah dan menyebabkan banyak kondisi yang disebabkan oleh peradangan kronis. Cobalah juga untuk menghindari minum kafein dalam waktu enam jam setelah tidur, karena hal itu mungkin mempengaruhi siklus Anda secara halus.

5. Jauhi Kebiasaan Buruk
Jauhi kebiasaan buruk seperti merokok dan hindari perokok. Bahkan asap rokok bisa memengaruhi tekanan darah dengan cara merusak arteri. Dengan sopan mintalah teman Anda untuk merokok di luar atau dengan sopan melepaskan diri dari situasi ini. Hal tersebut adalah efek berbahaya dari merokok yang mungkin tidak Anda ketahui.

6. Perhatikan Berat Anda
Berat badan dan bahkan pengukuran indeks massa tubuh (IMT) menipu, namun jika Anda memiliki hipertensi, pertimbangkan apakah kelebihan berat badan bisa menjadi penyebabnya. Menunjukkan bagaimana penurunan berat badan dapat membantu menurunkan tekanan darah secara alami, sebuah studi di Italia menemukan bahwa ketika pasien kelebihan berat badan kemudian berat bedannya turun, ini berpengaruh pada pembacaan tekanan darah mereka.

7. Perhatikan Asupan Garam Anda
Garam membuat hampir semua makanan terasa lebih enak, itulah sebabnya mengapa kita menaburkannya di hampir setiap makanan. Namun terlalu banyak garam, bagaimanapun, berkontribusi pada tekanan darah tinggi. Departemen Pertanian Amerika Serikat atau USDA mengatakan bahwa rata-rata orang dewasa muda harus mengonsumsi tidak lebih dari 2.300 miligram atau 2 per 5 sendok teh setiap hari.


DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi