Terbit: 26 Februari 2021 | Diperbarui: 28 Februari 2021
Ditulis oleh: Gerardus Septian Kalis | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Trauma abdomen adalah cedera pada organ di dalam perut seperti usus, lambung, limpa, hati, pankreas, ginjal, dan empedu. Selain itu, keadaan ini juga menyebabkan kerusakan struktur yang terletak di antara diafragma dan pelvis. Apakah kondisi ini membahayakan kesehatan? Simak penjelasan selengkapnya.

Mengenali Trauma Abdomen dan Penanganannya

Apa Itu Trauma Abdomen?

Pengertian trauma abdomen adalah terjadinya cedera atau kerusakan pada organ yang ada di dalam perut. Cedera ini bisa menyebabkan perubahan fisiologi sehingga terjadi gangguan pada organ lain, kelainan imunologi, hingga gangguan metabolisme.

Keadaan ini terjadi karena infeksi, iritasi, dan obstruksi. Bila terjadi perdarahan intraabdomen yang serius, pasien akan memperlihatkan tanda-tanda iritasi yang disertai penurunan jumlah sel darah merah dan akhirnya menyebabkan syok hemoragik.

Selain itu, cedera pada organ dalam perut ini dibagi menjadi dua tipe: trauma tumpul abdomen dan trauma tusuk abdomen. Contoh kasus trauma abdomen yang paling sering terjadi adalah trauma tembus dan tembak pada abdomen.

Perlu diketahui juga, trauma pada dinding abdomen terdiri dari:

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku PTH - Advertisement

  • Kontusio dinding abdomen. Keadaan ini disebabkan oleh trauma tumpul namun tidak menyebabkan cedera abdomen. Trauma tumpul pada abdomen dapat terjadi diakibatkan oleh pukulan, terjatuh, atau kecelakaan.
  • Laserasi. Ini merupakan trauma tembus abdomen yang disebabkan oleh luka tusuk atau tembakan, dan biasanya memerlukan pembedahan. Luka tusuk mungkin lebih ditangani secara konservatif, sedangkan luka tembak umumnya membutuhkan bedah eksplorasi.

Tanda dan Gejala Trauma Abdomen

Rasa nyeri pada perut adalah sesuatu yang umum terjadi, namun sering kali hanya berlangsung ringan sehingga bisa disalahartikan oleh cedera lain yang lebih nyeri (misalnya, patah tulang) dan oleh perubahan sensorium (misalnya, karena cedera kepala, penyalahgunaan zat, dan syok).

Nyeri akibat luka limpa terkadang menjalar ke bahu kiri. Nyeri dari perforasi usus kecil biasanya minimal pada awalnya tetapi terus memburuk selama beberapa jam pertama. Pasien dengan cedera ginjal mungkin mengalami hematuria.

Pada pemeriksaan, tanda-tanda vital bisa menunjukkan bukti hipovolemia (takikardia) atau syok (misalnya keringat dingin, perubahan sensorium, hipotensi).

  • Inspection

Cedera tembus bisa menyebabkan kerusakan pada kulit. Lesi kulit sering kali kecil dengan perdarahan minimal, meski terkadang luka berukuran besar dan terkadang disertai pengeluaran isi.

Trauma tumpul dapat menyebabkan ekimosis (misalnya ekimosis linier melintang yang disebut ecchymosis termed seat belt, tetapi temuan ini memiliki sensitivitas dan spesifisitas yang buruk).

Abdominal distention setelah trauma biasanya menunjukkan perdarahan yang parah (2 hingga 3 L), tetapi distensi mungkin tidak terlihat bahkan pada pasien yang telah kehilangan darah.

  • Palpation

Pemeriksaan rektal mungkin menunjukkan darah kotor karena lesi usus besar yang menembus dan mungkin ada darah di meatus uretra atau hematoma perineum karena cedera saluran genitourinari. Meskipun temuan ini cukup spesifik, namun tidak terlalu sensitif.

Baca Juga: Sakit Perut Bagian Atas? Cek 12 Penyebabnya!

Diagnosis Trauma Abdomen

Kebanyakan pasien dengan trauma multipel, cedera yang mengganggu, atau sensorium yang berubah, harus menjalani pemeriksaan abdomen sebagaimana temuan saat pemeriksaan. Biasanya, dokter menggunakan ultrasonografi atau CT scan, atau bisa juga keduanya.

  • Ultrasonografi

Prosedur ini kadang disebut focused assessment with sonography in trauma (FAST) dan dapat dilakukan selama penilaian awal tanpa memindahkan pasien ke ruang radiologi. Gambar FAST perikardium, kuadran kanan dan kiri atas, serta panggul; tujuan utamanya adalah untuk menemukan cairan perikardial yang abnormal atau cairan bebas intraperitoneal.

Perpanjangan FAST (E-FAST) menambahkan gambar dada yang bertujuan untuk mendeteksi pneumotoraks. Ultrasonografi tidak memberikan paparan radiasi dan sensitif untuk mendeteksi jumlah cairan perut yang lebih besar tetapi tidak mengidentifikasi cedera organ padat tertentu dengan baik.

  • CT Scan

Prosedur ini biasanya dilakukan dengan intravena (IV) tetapi bukan agen kontras oral. Tes ini sangat sensitif untuk cairan bebas dan cedera organ padat tetapi kurang untuk perforasi viskus kecil (meskipun lebih baik dari ultrasonografi).

Tes ini juga dapat mendeteksi cedera pada tulang belakang atau panggul. Namun, CT membuat pasien terpapar radiasi, yang merupakan perhatian khusus pada anak-anak dan pada pasien yang mungkin memerlukan studi berulang.

  • Diagnostic Peritoneal Lavage (DPL)

DPL mungkin berguna dalam situasi klinis terbatas seperti ketika ada cairan pelvis bebas tanpa adanya cedera organ padat atau pasien hipotensi dengan hasil pemeriksaan FAST yang tidak jelas.

Pilihan Prosedur untuk Diagnosis sesuai Kebutuhan

Pada akhirnya, pilihan diagnosis tergantung pada status pasien. Jika pasien membutuhkan CT untuk menilai daerah tubuh lain (misalnya, tulang belakang leher, panggul), metode ini mungkin merupakan pilihan yang masuk akal untuk mengevaluasi perut.

Beberapa dokter melakukan pemindaian FAST selama fase resusitasi dan melanjutkan ke laparotomi jika terlihat sejumlah besar cairan bebas (pada pasien hipotensi). Jika hasil FAST negatif atau positif lemah, dokter akan melakukan CT jika masih ada kekhawatiran tentang abdomen setelah pasien stabil.

Alasan untuk kekhawatiran tersebut termasuk meningkatnya nyeri perut atau ketidakmampuan untuk memantau pasien secara klinis (misalnya, pasien yang memerlukan sedasi berat atau yang akan menjalani prosedur pembedahan yang lama).

Pengobatan Trauma Abdomen

Perawatan dimulai di tempat terjadinya cedera dan dilanjutkan setelah pasien tiba di unit gawat darurat (UGD). Penatalaksanaan mungkin melibatkan tindakan nonoperatif atau perawatan bedah.

Indikasi untuk laparotomi pada pasien dengan trauma abdomen meliputi:

  • Tanda-tanda peritonitis.
  • Syok atau perdarahan yang tidak terkontrol.
  • Kerusakan klinis selama observasi.
  • Temuan hemoperitoneum setelah penilaian terfokus dengan FAST atau diagnostic peritoneal lavage (DPL).

Terakhir, intervensi bedah diindikasikan pada pasien dengan bukti peritonitis berdasarkan temuan pemeriksaan fisik.

Perawatan operatif tidak diindikasikan pada setiap pasien dengan hasil scan FAST positif. Pasien yang stabil secara hemodinamik dengan temuan FAST positif mungkin memerlukan pemindaian CT scan untuk menentukan sifat dan tingkat cedera dengan lebih baik. Operasi pada setiap pasien dengan hasil scan FAST positif dapat mengakibatkan tingkat laparotomi yang sangat tinggi.

Torakotomi resusitasi tidak dianjurkan pada pasien dengan blunt thoracoabdominal trauma yang memiliki aktivitas listrik tanpa denyut saat tiba di unit gawat darurat. Tingkat kelangsungan hidup dalam situasi ini hampir 0%. Prosedur torakotomi boleh dilakukan jika seseorang memiliki tanda-tanda kehidupan saat tiba di UGD.

 

  1. Anonim. http://eprints.ums.ac.id/16726/3/BAB_I.pdf. (Diakses pada 26 Februari 2021).
  2. Legome, Eric L. 2019. Blunt Abdominal Trauma. https://emedicine.medscape.com/article/1980980-overview. (Diakses pada 26 Februari 2021).
  3. Taufik, Tassya Fatimah dan Faisol Darmawan. 2020. Laporan Kasus: Trauma Tusuk Abdomen dengan Eviserasi Usus pada Anaka Laki-Laki Usia 16 Tahun. https://juke.kedokteran.unila.ac.id/index.php/majority/article/view/2849. (Diakses pada 26 Februari 2021).
  4. Van, Philbert Yuan. 2019. Overview of Abdominal Trauma. https://www.merckmanuals.com/professional/injuries-poisoning/abdominal-trauma/overview-of-abdominal-trauma. (Diakses pada 26 Februari 2021).


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi