Terbit: 2 November 2017 | Diperbarui: 27 Mei 2020
Ditulis oleh: Redaksi DokterSehat | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Jika Anda didiagnosis dengan vaginitis, jaga agar area genital Anda tetap bersih dan kering. Lebih baik mandi dengan shower daripada berendam. Ini juga akan membantu mencegah infeksi di kemudian hari. Jangan menyemprot atau menggunakan semprotan atau semprotan kebersihan wanita saat perawatan. Jangan melakukan hubungan seksual saat perawatan.

Infeksi Vagina – Tindak Lanjut dan Pencegahan

Setelah Anda meninggalkan dokter, menjauhkan diri dari hubungan seksual sampai pengobatan selesai dan gejala mereda.

Tindak lanjut untuk infeksi vagina
Tindak lanjuti dengan dokter untuk mendapatkan hasil tes laboratorium serviks dan tes Pap. Dianjurkan agar Anda menjalani pemeriksaan fisik lengkap setiap tahun, terlepas dari Anda mengalami gejala atau tidak.

  • Karena keseimbangan bakteri vagina sangat sensitif, yang terbaik adalah membiarkan vagina bersih sendiri. Vagina merawat dirinya sendiri secara alami melalui sekresi lendir. Air hangat dan lembut, sabun yang tidak diberi wewangian selama mandi atau mandi dengan shower adalah cara terbaik untuk membersihkan daerah luar vagina. Produk seperti sabun kebersihan wanita, serbuk dan semprotan tidak diperlukan, dan justru dapat berbahaya.
  • Penyedia layanan kesehatan tidak merekomendasikan douching untuk membersihkan vagina. Douching mengubah keseimbangan di vagina, yang bisa membuat Anda lebih mungkin terkena infeksi vagina. Penelitian menunjukkan bahwa wanita yang melakukan douche secara teratur cenderung memiliki lebih banyak masalah seperti infeksi vagina daripada wanita yang tidak melakukan douche atau yang jarang melakukan douche.
  • Douching bukanlah bentuk kontrasepsi, dan douching setelah sex tidak mencegah kehamilan.

Beberapa pencegahan infeksi vagina yang dapat dilakukan antara lain.

  • Cara terbaik untuk mencegah bakterial vaginosis tidak diketahui. Namun, bakterial vaginosis dikaitkan dengan memiliki pasangan seks baru atau memiliki banyak pasangan seks. Hal ini jarang ditemukan pada wanita yang belum pernah melakukan hubungan intim. Pencegahan dasar termasuk penggunaan kondom, membatasi jumlah pasangan seks, tidak melakukan douching, dan menggunakan semua obat yang diresepkan untuk pengobatan vaginosis bakteri, bahkan jika gejalanya hilang.
  • Infeksi ragi vagina dapat dengan mudah dicegah dalam banyak kasus.
    • Jaga daerah vagina agar kering, terutama setelah mandi.
    • Lap dari depan ke belakang setelah menggunakan toilet.
    • Beralihlah ke pakaian dalam katun longgar.
    • Ganti baju renang basah setelah berenang.
    • Hindari jeans ketat atau stoking.
    • Wanita hamil harus segera menemui dokter jika mengalami gejala.
    • Hindari iritasi kimia pada tampon deodorized. Jangan menggunakan produk douche atau feminine hygiene. Pemandian biasa biasanya cukup untuk membersihkan vagina.
  • Trikomoniasis dapat dicegah. Jika Anda didiagnosis dengan infeksi trikomonal, pasangan seks Anda juga harus diperiksa. Dia mungkin memiliki penyakit menular seksual lainnya dan juga dapat menginfeksi Anda jika tidak diobati. Seks aman dengan kondom dan konseling tentang penyakit menular seksual dapat membantu menurunkan tingkat infeksi dan infeksi ulang.

Prognosis infeksi vagina
Jika didiagnosis dan diobati dengan benar, semua bentuk vaginitis biasanya merespons terapi dengan baik. Gejala Anda akan sembuh dan hilang. Jika gejala tidak hilang atau kambuh, Anda harus dievaluasi ulang oleh penyedia layanan kesehatan Anda.

Bakterial vaginosis dikaitkan dengan penyakit radang panggul (PID), yang dapat menyebabkan infertilitas dan kehamilan tuba (ektopik). Bakterial Vaginosis juga dapat menyebabkan masalah pada kehamilan seperti persalinan prematur dan bayi dengan berat lahir rendah. Penyedia layanan kesehatan Anda akan memantau kondisi Anda dengan ketat jika Anda hamil dan memiliki bayi prematur sebelumnya. Vaginosis bakterial juga dapat menyebabkan Anda terkena risiko gonore dan infeksi HIV.

Trichomoniasis dikaitkan dengan peningkatan risiko penularan HIV dan dapat menyebabkan wanita melahirkan bayi dengan berat lahir rendah atau bayi prematur.

Infeksi Vagina – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6 7 8

DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi