Terbit: 5 Februari 2018
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

DokterSehat.ComSarapan pagi dianggap sebagai makan terpenting untuk memulai hari. Sarapan pagi memberikan tenaga, menyegarkan otak, dan menjaga konsentrasi saat beraktivitas.

Tidak Sarapan Bisa Menurunkan Berat Badan?

Biasanya disarankan agar kita sarapan pagi sebagai bagian dari gaya hidup sehat, namun sebuah studi baru yang dipimpin oleh University of Alabama di Birmingham bertujuan untuk menantang pernyataan ini.

Peneliti berargumen bahwa tidak sarapan membuat seseorang lebih berpotensi terhadap risiko ngemil tidak sehat dan makan terlalu banyak pada siang hari.

Dalam sebuah artikel tentang mitos diet, British Heart Foundation (BHF) menyatakan “Melewatkan makanan, terutama sarapan pagi, bisa membuat Anda merasa lelah, lapar dan lebih cenderung makan makanan ringan berkalori tinggi. Sebenarnya, orang yang sarapan pagi lebih cenderung menjaga berat badan sehat daripada mereka yang tidak,”

Medical News Today juga telah melaporkan sebuah penelitian yang menemukan bahwa orang-orang yang melewatkan sarapan pagi menjadi lebih rentan terhadap godaan makanan berkalori tinggi, tidak sarapan tampaknya membuat otak berpikir untuk mencari pilihan yang tidak sehat.

Selain penelitian yang menyarankan untuk menghindari sarapan pagi, penelitian lain juga menunjukkan bahwa hal tersebut memiliki kepentingan mendasar dalam hal penurunan berat badan.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Universitas Tel Aviv pada tahun 2013 menemukan bahwa makan sarapan sedikit dan makan malam sedikit menawarkan penurunan berat badan dan mengurangi risiko diabetes, penyakit jantung dan kolesterol tinggi secara lebih efektif daripada makan sarapan kecil dan makan malam yang besar.

Periset dari University of Alabama di Birmingham (UAB) telah mengkritik penelitian sebelumnya mengenai efek sarapan pagi yang diajukan mengenai obesitas, dengan mengklaim bahwa proyek penelitian terkadang tidak memiliki nilai probabilitas —gagal memberikan kontribusi pengetahuan baru ke ranah tersebut atau berisi laporan penelitian yang bias, dengan temuan terdistorsi untuk mendukung hipotesis tertentu.

Analisis keseluruhan dari studi tertentu oleh UAB menunjukkan bahwa meskipun ada hubungan antara tidak sarapan dan obesitas, namun belum dikonfirmasi apakah ada hubungan kausal antara keduanya. Studi baru yang dipublikasikan di American Journal of Clinical Nutrition, yang secara khusus bertujuan untuk menentukan apakah rekomendasi sarapan memiliki efek langsung pada penurunan berat badan.

Studi tersebut bertujuan untuk menguji dampak rekomendasi untuk makan atau melewatkan sarapan pagi, dan dampak beralihnya kebiasaan makan sarapan untuk penelitian ini.

Penurunan berat badan pada orang dewasa yang mencoba menurunkan berat badan secara mandiri dan 309 orang dewasa yang kelebihan berat badan dan yang sehat tersebar di beberapa lokasi

Selama 16 minggu, kelompok eksperimen diberitahu secara khusus untuk melewatkan atau makan sarapan, sementara kelompok kontrol terdiri dari pemakan sarapan dan sarapan pagi diberi rekomendasi gizi sehat.

Para periset menemukan bahwa penurunan berat badan tidak terpengaruh saat membandingkan sarapan secara teratur dengan tidak sarapan secara teratur.

Penulis utama studi Emily Dhurandhar, Ph.D., asisten profesor di Departemen Perilaku Kesehatan, mengatakan bahwa mereka sekarang dapat melangkah maju dengan mempelajari teknik lain untuk meningkatkan efektivitas. “Kita harus mencoba untuk memahami mengapa makan atau melewatkan sarapan tidak mempengaruhi penurunan berat badan, meskipun ada bukti bahwa sarapan dapat mempengaruhi nafsu makan dan metabolisme.”

David Allison, Ph.D., direktur Pusat Obsesitas UAB Nutrisi, peneliti senior dalam proyek tersebut dan juga memimpin penelitian UAB sebelumnya, mengatakan hal berikut:

“Bidang obesitas dan penurunan berat badan penuh dengan kepercayaan umum yang belum diuji secara ketat, sekarang kami telah menemukan bahwa keyakinan semacam itu sepertinya tidak bertahan saat diuji.”

Penelitian ini bisa menjadi langkah awal dalam mengevaluasi kembali apa yang penting dalam diet seimbang dan sehat. Ini akan menyebabkan penyelidikan lebih lanjut mengenai penurunan berat badan yang efektif, namun juga diharapkan dapat meningkatkan kualitas studi masa depan di bidang ini.


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi