Pemeriksaan Tanda-Tanda Vital (TTV) dan Nilai Normal

pemeriksaan-tanda-tanda-vital-doktersehat

DokterSehat.Com – Pemeriksaan tanda-tanda vital merupakan pemeriksaan yang bisa dijadikan acuan mengenai status kesehatan seseorang. Ada empat tanda-tanda vital yang utama. Keempat tanda-tanda vital tersebut diantaranya adalah suhu tubuh, denyut nadi, laju pernapasan, dan tekanan darah.

Cari tahu lebih lanjut tentang informasi mengenai pengertian tanda-tanda vital, kegunaan pemeriksaan tanda-tanda vital, jenis-jenis pemeriksaan tanda-tanda vital, dan nilai normal dari setiap tanda-tanda vital.

Apa itu tanda-tanda vital?

Tanda-tanda vital adalah ukuran dari fungsi-fungsi vital tubuh yang paling dasar. Ada empat tanda-tanda vital utama yaitu suhu tubuh, denyut nadi, laju pernapasan, dan tekanan darah. Oleh karena itu, diperlukan untuk melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital.

Pemeriksaan tanda-tanda vital akan dilakukan oleh tenaga medis profesional di rumah sakit atau di rumah. Setelah pemeriksaan dijalani maka akan didapatkan nilai dari setiap tanda-tanda vital tersebut yang akan dibandingkan dengan nilai normal tanda-tanda vital.

Anda perlu tahu bahwa nilai normal untuk setiap tanda-tanda vital ini berbeda tergantung pada kelompok usia, jenis kelamin, berat badan, dan lainnnya. Jadi, hasil pemeriksaan nilai tanda-tanda vital Anda akan dibandingkan dengan nilai normal yang sesuai dengan karakteristik Anda.

Kegunaan dan manfaat pemeriksaan tanda-tanda vital

Pemeriksaan tanda-tanda vital dilakukan bukan tanpa tujuan dan kegunaan. Ada beberapa kegunaan dari pengukuran tanda-tanda vital. Hasil nilainya bisa dijadikan data yang akan menunjukan status kesehatan Anda. Tanda-tanda vital dapat diukur dalam pengaturan medis, di rumah, di tempat darurat medis, atau di tempat lain.

Berikut ini adalah beberapa manfaat pemeriksaan tanda-tanda vital:

  1. menjadi indikator fungsi dasar tubuh
  2. menilai kesehatan fisik umum
  3. mengidentifikasi adanya gangguan medis akut
  4. mendeteksi apabila ada kemungkinan penyakit kronis
  5. mengukur seberapa baik tubuh bisa mengatasi stress fisiologis
  6. menunjukkan kemajuan terapi perawatan
  7. dan lainnya

Jenis-jenis pemeriksaan dan nilai normal tanda-tanda vital

Ada empat jenis pemeriksaan tanda-tanda vital. Pemeriksaan dari setiap jenis tanda-tanda vital memiliki pengukuran dan nilai normal yang berbeda. Nilai normal untuk setiap jenis tanda-tanda vital pun memiliki perbedaan yang dipengaruhi oleh faktor usia, jenis kelamin, berat badan, dan lainnya. Simaklah keempat jenis pemeriksaan tanda-tanda vital ini.

1. Suhu tubuh

Suhu tubuh merupakan salah satu jenis pemeriksaan tanda-tanda vital yang sederhana karena bisa dilakukan sendiri di rumah dengan menggunakan termometer selain dibantu oleh tenaga medis.

Pemeriksaan suhu tubuh berguna untuk menilai kondisi metabolisme tubuh. Metabolisme tubuh berkaitan dengan suhu tubuh. Hal ini dikarenakan, proses metabolisme di dalam tubuh akan menghasilkan panas secara kimiawi.

Nilai normal suhu tubuh dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti jenis kelamin, waktu pemeriksaan, aktivitas fisik, lingkungan, dan masalah pada organ. Akan tetapi, nilai normal suhu tubuh memiliki kisaran mulai dari 36 hingga 37,4 derajat Celcius.

Seseorang baru bisa dikatakan bersuhu tubuh rendah atau hipotermia apabila memiliki suhu tubuh kurang dari 36 derajat Celcius. Kondisi suhu tubuh yang tinggi ditunjukkan dengan suhu tubuh mulai dari suhu 37,5 – 38 derajat Celcius. Apabila suhu tubuh di atas itu maka bisa menyebabkan demam febris bahkan hipertermia bila lebih dari 40 derajat Celcius.

Pengukuran suhu tubuh ternyata tidak hanya bisa dilakukan pada ketiak dan mulut saja. Ada beberapa cara untuk mengukur suhu tubuh yang perlu Anda ketahui. Pengukuran suhu tubuh bisa dilakukan di mulut (oral), di ketiak (aksilaris), di telinga, dan di dubur (rektal).

2. Denyut nadi atau denyut jantung

Pemeriksaan denyut nadi sama dengan pengukuran denyut jantung. Pengukuran denyut jantung adalah mengukur berapa kali jantung berdetak setiap menit. Jantung berdetak setiap kali mendorong darah ke arteri sehingga arteri mengembang dan berkontraksi.

Setiap peningkatan suhu sebanyak 1 derajat celcius maka akan meningkatkan denyut nadi sebanyak 15-20 kali per menit. Pengukuran denyut jantung bisa juga untuk mengetahui ritme jantung dan kekuatan denyut nadi. Nilai normal denyut nadi untuk orang dewasa (di atas 18 tahun) yang sehat adalah 60-100 kali per menit.

Angka denyut jantung bisa berbeda pada kelompok usia di bawah 18 tahun dan lanjut usia. Nilai angka denyut nadi ini juga bisa meningkat apabila Anda melakukan olahraga, merokok, sedang sakit, atau perubahan perasaan seperti emosi atau takut. Nilai normal denyut nadi yang dimiliki oleh para atlet berkisar 40 kali per menit.

Pengukuran denyut jantung bisa dilakukan di beberapa bagian tubuh. Anda bisa melakukan pemeriksaan denyut nadi sendiri pada beberapa bagian seperti pada pergelangan tangan, leher, pelipis, dan beberapa lipatan (paha, siku, dan lutut). Di rumah sakit, pengukuran denyut nadi dilakukan oleh tenaga medis dengan menggunakan stetoskop.

3. Laju pernapasan

Tanda-tanda vital selanjutnya adalah laju pernapasan. Pengukuran laju pernapasan bisa menunjukkan apakah Anda memiliki pernapasan normal atau tidak normal. Pernapasan tidak normal akan mengindikasikan bahwa Anda memiliki pernapasan cepat, lambat atau sulit bernapas.

Laju pernapasan adalah jumlah tarikan napas setiap menit. Pengukuran laju pernapasan biasa dilakukan saat sedang beristirahat. Anda bisa mengukurnya sendiri di rumah. Pemeriksaan laju pernapasan diketahui dengan cara menghitung berapa kali tarikan napas yang ditandai dengan mengembangnya rongga dada selama satu menit.

Alat yang dibutuhkan untuk melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital ini cukup menggunakan stopwatch. Laju pernapasan normal untuk orang dewasa ketika beristirahat adalah 12-24 kali per menit. Anda bisa mengukur nilai pengukuran laju pernapasan yang telah Anda lakukan dengan nilai laju pernapasan normal ini.

Apabila nilai laju pernapasan di bawah angka 12 atau di atas 24 maka dianggap pernapasan tidak normal. Ada beberapa hal yang bisa menyebabkannya, di antaranya adalah demam, cemas, penyakit paru-paru, asma, pneumonia, gagal jantung, dan penyalahgunaan obat-obatan terlarang.

Nilai laju pernapasan normal pada anak-anak dan bayi memiliki nilai yang berbeda. Laju pernapasan normal pada anak-anak berkisar antara 20-50 kali per menit, sedangkan laju pernapasan normal pada bayi adalah 30-40 kali per menit.

4. Tekanan darah

Tekanan darah menunjukkan kekuatan darah mendorong dinding arteri selama kontraksi dan relaksasi jantung. Pemeriksaan tanda-tanda vital ini memiliki kaitan erat dengan pemeriksaan denyut nadi. Hal ini dikarenakan setiap kali jantung berdetak maka darah terpompa ke arteri dan akan menghasilkan tekanan darah.

Apabila jantung berkontraksi maka tekanan darah yang dihasilkan akan tinggi dan apabila jantung rileks maka tekanan darah akan turun. Ada dua jenis angka untuk pengukuran tekanan darah, yaitu tekanan sistolik dan tekanan diastolik.

Tekanan sistolik adalah tekanan di dalam arteri saat jantung berkontraksi memompa darah ke seluruh tubuh. Tekanan diastolik adalah tekanan di dalam arteri ketika jantung rileks untuk kembali mengisi darah.

Satuan tekanan darah (sistol dan diastol) dinyatakan dalam mmHg yang akan terlihat pada manometer air raksa pada alat Sfigmomanometer (tensimeter). Pemeriksaan tekanan darah masa kini sudah mulai banyak menggunakan tensimeter digital.

Tidak seperti pemeriksaan tanda-tanda vital lainnya, pemeriksaan tekanan darah tidak bisa dilakukan sendiri. Pengukuran tekanan darah harus dilakukan dengan bantuan tenaga medis seperti perawat dan dokter.

Nilai normal tekanan darah sistolik tidak melebihi 120, sedangkan nilai normal tekanan darah diastolik tidak kurang dari 80. Jadi tekanan darah yang normal untuk orang dewasa adalah 120/80 mmHg.

Jika tekanan darah Anda lebih kecil dari 110/70 mmHg maka Anda dinyatakan hipotensi atau tekanan darah rendah. Apabila Anda memiliki tekanan darah di atas 140/ 90 mmHg maka bisa dinyatakan Anda memiliki tekanan darah tinggi atau hipertensi.

Penderita hipertensi sebaiknya melakukan pengukuran tekanan darah setiap hari yang dilakukan pada siang hari. Hal tersebut bisa membantu dokter untuk mengetahui efektivitas obat yang telah diberikan.

Apabila Anda ingin mengukur tekanan darah maka Anda jangan pergi ke kamar mandi dulu, tidak boleh minum kopi dan merokok selama 30 menit sebelum pengukurang, dan bersantailah sejenak selama lima menit. Umumnya pengukuran tekanan darah dilakukan di lengan bagian atas tetapi bisa juga di pergelangan kaki.