Terbit: 23 Maret 2018
Ditulis oleh: Redaksi DokterSehat | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Orang dengan sindrom Asperger biasanya mengalami masalah dengan keterampilan sosial tertentu yang terlibat dalam membuat dan mempertahankan hubungan dan persahabatan. Sindrom Asperger dapat ditandai dengan gaya bicara formal yang tidak biasa dan tidak sesuai dengan intonasi atau gerak tubuh yang tepat.

Sindrom Asperger – Tanda dan Gejala

Orang dengan gangguan ini dapat berbicara panjang lebar dan sangat bertele-tele mengenai topik yang menarik perhatian mereka, namun mereka mungkin tidak dapat berpartisipasi dalam memberi dan menerima percakapan normal. Mereka yang memiliki sindrom Asperger sering berusaha untuk ‘membajak’ percakapan dan mungkin akan pergi menyinggung topik yang tidak terkait dengan topik yang sedang dibahas. Mereka mungkin mengganggu percakapan dan tampaknya tidak peka terhadap apa yang orang lain katakan.

Gejala dan tingkat fungsi individu bisa berkisar dari ringan hingga berat. Seseorang mungkin memiliki semua atau hanya beberapa karakteristik yang dijelaskan nanti. Pasien juga dapat menunjukkan lebih banyak masalah dalam lingkungan sosial atau situasi baru yang melibatkan keterampilan pemecahan masalah sosial.

Masalah sosial

  • Meskipun anak-anak ini mungkin tertarik pada persahabatan, mereka memiliki kesulitan dalam membuat pertemanan dan menjaga teman dan mungkin ditolak oleh teman sebayanya. Seringkali anak-anak ini mencintai dan menyayangi keluarga dekat mereka.
  • Perilaku sosial yang tidak tepat untuk usianya.
  • Kurangnya pemahaman isyarat sosial usia yang tepat termasuk gerak tubuh dan komunikasi nonverbal.
  • Kesulitan menilai privasi pribadi.
  • Kesulitan memahami perasaan orang lain atau menunjukkan empati.
  • Perilaku sosial yang kaku karena ketidakmampuan untuk secara spontan menyesuaikan diri dengan variasi dalam situasi sosial.

Pola komunikasi tidak normal

  • Bahasa tubuh canggung atau tidak tepat, termasuk penggunaan gerak tubuh yang terbatas dan ekspresi wajah yang tidak ada atau tidak tepat.
  • Gaya berbicara yang tidak biasa dan formal.
  • Kesulitan memahami komunikasi nonliteral dan tersirat.
  • Penurunan dalam pengaturan volume bidara, intonasi, infleksi, laju, dan ritme bicara.
  • Ucapan mungkin bersifat tangensial (terdiri dari topik yang tidak terkait) dan tidak langsung (memberikan detail berlebihan secara signifikan tentang sebuah topik), seringkali termasuk komentar yang tidak relevan.
  • Gaya percakapan ditandai dengan kata-kata yang ditandai.
  • Kesulitan dengan memberi dan menerima percakapan.
  • Kurangnya sensitivitas tentang mengganggu orang lain.

Kegiatan

  • Minat yang sangat dalam pada subjek tertentu.
  • Ketidakpatuhan terhadap rutinitas atau memiliki rutinitas atau ritual yang berulang.
  • Ketakutan akan perubahan, mungkin mengalami kesulitan dalam transisi dari satu kegiatan ke kegiatan lainnya.

Sensitivitas sensori pada beberapa individu dengan sindrom Asperger

  • Sensitivitas yang berlebihan terhadap suara, sentuhan, rasa, cahaya, penglihatan, bau, rasa sakit, dan/ atau suhu.
  • Sensitivitas yang berlebihan terhadap tekstur makanan.

Keterlambatan ketrampilan motorik pada beberapa individu dengan sindrom Asperger

  • Riwayat keterampilan motorik yang tertunda.
  • Tampak kaku dan koordinasi berjalan yang buruk.
  • Defisit dalam keterampilan visual-motor dan visual-perseptual, termasuk masalah keseimbangan, ketangkasan manual, tulisan tangan, gerakan cepat, ritme, dan meniru gerakan.

Kondisi kejiwaan yang dapat menyertai sindrom asperger

Orang dengan sindrom Asperger dapat memiliki kondisi psikiatri terkait lainnya atau mungkin menunjukkan perilaku yang khas untuk kondisi lain. Beberapa kondisi umum yang terkait meliputi hal berikut (tapi ini tidak selalu ada pada semua orang dengan Asperger):

Sindrom Asperger – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5

DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi