Terbit: 15 Juli 2021 | Diperbarui: 16 Juli 2021
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Sunat stapler adalah metode sunat untuk laki-laki yang memiliki keunggulan daripada sunat konvensional. Metode sunat ini diklaim lebih cepat, aman, dan efisien. Selengkapnya simak definisi, prosedur, kelebihan, dan kekurangan metode sunat ini.

Sunat Stapler: 7 Kelebihan, Kekurangan, Prosedur, Biaya, dll

Apa Itu Sunat Stapler?

Sunat stapler adalah metode sunat yang secara sederhana menggunakan alat bernama stapler. Dokter atau ahli bedah menggunakan alat ini untuk melakukan sunat pada bayi atau laki-laki. Stapler berfungsi mengangkat kulup penis secara cepat, aman, dan efisien. Alat stapler memiliki sembilan ukuran berbeda untuk hasil terbaik setiap kali prosedur.

Alat sunat ini mencakup dua bagian, yaitu inner bell dan outer bell. Inner bell dirancang untuk melindungi kelenjar bagian dalam. Sedangkan outer bell yang terdiri dari pisau untuk memotong kulit kulup penis dan staples berfungsi menutup luka untuk hemostasis simultan (menghentikan perdarahan).

Kelebihan Sunat Stapler

Penelitian telah menunjukkan bahwa metode sunat ini lebih unggul dari metode konvensional dalam banyak hal. Sama seperti teknik laser, metode stapler adalah proses yang lebih aman. Namun, metode ini memiliki manfaat tersendiri daripada metode sunat lainnya.

Berikut ini beberapa kelebihan metode sunat stapler:

1. Membutuhkan Waktu Lebih Singkat

Prosedur sunat dengan metode ini membutuhkan waktu yang lebih singkat daripada dengan metode konvensional. Tindakan untuk melakukan prosedur sunat hanya membutuhkan kurang dari 10 menit. Ini karena memotong kulup penis dengan metode potong dan jahit (dengan alat stapler) secara otomatis.

2. Tidak Memerlukan Jahitan

Metode sunat ini tidak memerlukan jahitan dengan jarum. Alat jahitan melepaskan jahitan untuk menjahit sayatan saat pemotongan. Kepadatan jahitan cukup untuk menghentikan pendarahan dan menyelaraskan sayatan.

3. Minim Rasa Sakit

Sakit yang terasa selama menjalani prosedur sunat dan selama masa pemulihan jauh lebih sedikit dan dapat pasien toleransi. Rasa sakit yang minim ini karena sebelum menjalani prosedur sunat harus mendapatkan anestesi lokal guna membuat pasien nyaman.

Namun, pasien akan merasa sakit setelah efek bius habis. Untuk metode sunat ini, dokter dapat memberikan anestesi lokal untuk segala usia.

4. Sedikit Pendarahan

Kelebihan sunat stapler selama prosedur, pendarahan 5 kali lebih sedikit daripada metode konvensional. Jumlah pendarahan hanya sekitar 1,8 mililiter. Ini karena dokter bedah menekan luka di kulup dengan kain kasa selama satu atau dua menit untuk menghentikan pendarahan yang mungkin terjadi.

5. Penyembuhan Lebih Cepat

Masa penyembuhan membutuhkan sekitar dua minggu tidak seperti metode lain dan perangkat lain yang mungkin memerlukan waktu penyembuhan hingga dua bulan. Kelebihan sunat stapler ini membuat kebanyakan orang berminat.

6. Minim Komplikasi

Kemungkinan komplikasi lebih sedikit daripada dengan teknik sunat lainnya. Beberapa komplikasi dari metode sunat ini, termasuk lebih sedikit pendarahan, hampir tidak berisiko menimbulkan luka, kurang pembengkakan (edema), dan risiko infeksi lebih rendah.

7. Hasil Kosmetik Lebih Baik

Kelebihan sunat stapler dapat memberikan hasil yang lebih baik secara kosmetik. Ini adalah salah satu hal yang paling penting dalam mendapatkan hasil sunat baik untuk kosmetik maupun kesehatan.

Baca Juga: Sunat: Metode, Tujuan, Tata Laksana, dll

Kekurangan Sunat Stapler

Kerugian atau kekurangan utama dari metode sunat ini adalah memerlukan untuk menghilangkan sisa staples setelah operasi. Biasanya dokter bedah akan melepas staples setelah atau selama pemulihan setelh sunat.

Penelitian untuk mengatasi kekurangan ini sedang dilakukan oleh beberapa tim medis. Mereka mencoba menggunakan gasket plastik di bawah staples atau dengan memperbaiki bahan staples.

Dibandingkan dengan sunat konvensional, biaya sunat stapler lebih tinggi yakni di kisaran antara Rp 1 juta sampai 2 juta.

Prosedur Metode Sunat Stapler

Sebagai langkah pertama dalam metode sunat ini, ukuran penis tepat di bawah kepala penis diukur oleh ahli urologi. Penis kemudian didesinfeksi melalui pembedahan dengan yodium atau cairan desinfektan lain yang sebanding sebelum melakukan prosedur sunat.

Berikut adalah langkah-langkah yang dilakukan dalam sunat stapler:

  • Pengambilan persetujuan. Untuk mendapatkan persetujuan, dokter bedah akan menjelaskan langkah-langkah prosedur sunat selain kemungkinan komplikasi, waktu penyembuhan, dan pengelolaan serta perawatan luka.
  • Pengukuran. Setelah mendapatkan persetujuan tertulis, pasien akan menjalani pengukuran untuk menentukan ukuran alat stapler sunat yang paling cocok untuk pasien.
  • Anestesi. Dokter memberikan anestesi lokal baik melalui penggunaan krim anestesi topikal atau melalui injeksi anestesi untuk memblokir saraf penis jika krim topikal tidak efektif. Ini terutama kekencangan kulit khatan sedang hingga berat (phimosis).
  • Menggunakan antiseptik. Setelah memastikan efek mati rasa dari anestesi, dokter bedah akan membersihkan area tersebut dengan larutan antiseptik.
  • Membuat sayatan. Dokter akan membuat sayatan di kulup untuk menyisipkan inner bell.
  • Masasang stapler sunat. Setelah memasukkan inner bell dan memastikan posisinya yang benar untuk menutupi kulup penis, dokter memasang alat ini ke kulup dengan menggunakan simpul bedah.
  • Memasang inner bell. Inner bell kemudian disekrupkan ke outer bell dan sekali lagi memastikan posisi bell yang benar.
  • Menembakkan stepler. Dokter melepas peniti khusus dan menembakkan stapler. Kemudian menahannya selama 3 menit untuk memastikan potongan kulup bersih dan menekan kulit dan pembuluh darah superfisial.
  • Melepaskan inner bell. Dokter akan melepaskan sebagian inner bell untuk menyesuaikan dengan kulup penis dan hemostasis absolut (tidak adanya titik perdarahan).
  • Membersihkan luka bedah. Kembali membersihkan luka dengan larutan antiseptik dan melapisinya dengan krim antibiotik.
  • Membalut luka bedah. Dokter bedah akan membalut penis menggunakan perban kompresi khusus. Ini untuk mencegah pendarahan dan menghindari gesekan langsung.
  • Mengonsumsi obat resep. Setelah prosedur sunat selesai, pasien bisa pulang ke rumah dengan obat resep dari dokter seperti obat penghilang rasa sakit dan antibiotik.

Komplikasi Metode Sunat Stapler

Meskipun cepat, aman, dan efisien, tetapi metode sunat ini dapat menimbulkan komplikasi jika tidak mendapatkan penanganan yang tepat baik selama maupun setelah prosedur sunat.

Sebelum menjalani metode sunat ini, dokter bedah akan memberi tahu pasien tentang kemungkinan komplikasi yang terjadi, di antaranya:

1. Pendarahan

Tidak jarang pasien yang menjalani prosedur ini mengalami pendarahan yang berkisar antara sedikit cairan hingga pendarahan yang mungkin banyak dari tempat staples. Pendarahan biasanya sembuh dengan penanganan minimal, namun dalam beberapa kasus mungkin mengharuskan pasien untuk menemui dokter dalam waktu singkat.

2. Nyeri

Biasanya pasien yang menjalani metode sunat ini mungkin mengalami rasa sakit selama masa pemulihan, meskipun secara signifikan lebih sedikit daripada metode konvensional. Namun, sebagian besar pasien mungkin mengalaminya.

3. Edema

Setelah prosedur sunat, sedikit cairan mungkin terjebak pada jaringan di sekitar lokasi luka akibat peradangan setelah operasi pengangkatan kulup. Ini adalah pembengkakan (edema) yang merupakan komplikasi dan biasa pasien hindari dengan mudah menggunakan pembalut khusus. Dalam kasus yang parah, pasien harus menggunakan obat topikal dan oral.

4. Infeksi Luka

Penatalaksanaan dan perawatan luka (setelah operasi) yang tidak tepat bisa menyebabkan infeksi pada luka dan keluarnya cairan. Jika mengalami infeksi, pasien harus segera menemui dokter.

Baca Juga: 11 Manfaat Sunat bagi Kesehatan Pria (Bikin Wanita Lebih Puas!)

5. Dehisensi Luka

Sebagian besar pasien yang menjalani metode sunat ini ingin menghindari jahitan (teknik sunat tanpa jahitan), namun dalam beberapa kasus tepi luka mungkin gagal untuk menutup (dehisensi luka). Untuk mengatasinya, dokter mungkin memutuskan untuk menutup luka terbuka menggunakan jahitan.

6. Staples Sisa pada Luka

Staples di perangkat staples bekas disatukan dengan cincin silikon. Biasanya stapler sunat dan cincin akan jatuh sekitar hari ke 10-14 setelah prosedur. Namun, beberapa staples mungkin tetap tertanam di tepi luka dan perlu melepaskannya satu per satu oleh dokter. Biasanya dokter memberi tahu pasien tentang kemungkinan komplikasi ini sebelum prosedur.

paket obat isolasi mandiri doktersehat

 

  1. Anonim. Tanpa Tahun. Stapler Circumcision. https://www.metromaleclinic.com/stapler-circumcision/ (Diakses pada 15 Juli 2021)
  2. Anonim. Tanpa Tahun. Advantages and disadvantages of circumcision stapler. https://www.surgaid-medical.com/info/advantages-and-disadvantages-of-circumcision-s-52394474.html (Diakses pada 15 Juli 2021)
  3. Kaarthig. 2020. Stapler Circumcision. https://drtanandpartners.com.my/stapler-circumcision/#: (Diakses pada 15 Juli 2021)
  4. Res, Braz J. 2015. Adult male circumcision with a circular stapler versus conventional circumcision: A prospective randomized clinical trial. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4470318/ (Diakses pada 15 Juli 2021)


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi