Stockholm Syndrome, Ketika ‘Benci Menjadi Cinta’

stockholm-syndrome-doktersehat

DokterSehat.Com – Anda pernah mendengar istilah Stockholm syndrome? Ada sejumlah kasus terkenal di dunia ini yang kerap dikaitkan dengan fenomena tersebut. Lantas, apa itu Stockholm syndrome? Mengapa seseorang bisa mengalami Stockholm syndrome?

Ketahui lebih lanjut mengenai Stockholm syndrome atau sindrom Stockholm berikut ini!

Apa Itu Stockholm Syndrome?

Stockholm syndrome adalah anomali respons psikologis pada korban penculikan, tawanan, dan sejenisnya. Dikatakan anomali karena korban menunjukkan respons psikologis ‘tidak biasa’ yakni empati kepada sang pelaku. Pada sejumlah kasus, korban penculikan bahkan merasa jatuh cinta kepada orang yang telah menculiknya dan tidak senang jika sang pelaku mendapat perlakuan tidak menyenangkan dari orang lain.

Lambat laun, fenomena Stockholm syndrome konteksnya semakin meluas tak hanya  pada korban penculikan namun juga mereka—terutama wanita—yang tetap ‘bertahan’ dengan pasangan yang kerap melakukan tindak kekerasan baik kekerasan verbal maupun kekerasan fisik.

Sejarah Stockholm Syndrome

Istilah Stockholm syndrome pertama kali diperkenalkan oleh seorang kriminolog sekaligus psikologis  bernama Nils Bejerot.

Penamaan Stockholm syndrome ini berdasarkan pada peristiwa perampokan bank yang terjadi di Stockholm, Swedia pada tahun 1973. Seorang perampok bernama Jan-Erik Olsson menyandera empat pegawai bank KreditBanken selama 6 hari dan menyekap mereka di ruang penyimpanan uang (vault).

Menariknya, pasca terbebas dari penculikan berkat  tim kepolisian, keempat pegawai bank tersebut justru membuat pengakuan yang mengejutkan!

Ya, alih-alih benci mereka justru merasa empati terhadap  Jan-Erik Olsson. Dikatakan bahwa relasi mereka dengan pelaku selama disekap juga terbilang “baik”. Keempatnya bahkan menolak untuk dihadirkan sebagai saksi memberatkan pada persidangan Jan-Erik dan rekannya Clark Olofsson.

Dari sinilah istilah Stockholm syndrome atau sindrom Stockholm  bermula. Psikolog Frank Ochberg yang tertarik dengan fenomena ini kemudian memberikan penjelasan pada FBI dan Scotland Yard di decade 1970-an.

Penyebab Stockholm Syndrome

Kok bisa seseorang mengalami yang namanya Stockholm syndrome ini? Bukankah pelaku penculikan atau penyanderaan memperlakukan korbannya secara kasar?

Pertanyaan-pertanyaan seperti itu pasti akan muncul di benak siapapun. Ya, itulah yang menjadikan Stockholm syndrome adalah suatu fenomena psikologis yang unik dan bagi sebagian orang mungkin terlihat tidak masuk akal.

Faktanya, kejadian ini benar adanya dan beberapa kali menggemparkan publik. Berkaca dari kasus-kasus yang terjadi, beberapa faktor yang diduga menjadi penyebab Stockholm syndrome ini di antaranya:

  • ‘Kebersamaan’ antara pelaku dan korban selama penyekapan
  • Baik pelaku maupun korban sama-sama merasa tertekan, sehingga memunculkan rasa solidaritas
  • Pelaku tidak melakukan tindakan kekerasan terhadap korban, tetapi justru memperlakukan korbannya dengan ‘baik’ selama penyekapan berlangsung

Faktor-faktor tersebut (bersama faktor lainnya yang belum disebutkan) yang akhirnya secara tidak sadar mengubah persepsi korban terhadap pelaku dari tadinya benci menjadi berempati atau bahkan, jatuh cinta!

Jika ditelisik lebih dalam, penyebab Stockholm syndrome adalah naluri alami manusia untuk bertahan dari ancaman yang sedang ia hadapi. Pada konteks penculikan, penyanderaan, atau tindakan kekerasan lainnya, bersikap kontradiktif dengan apa yang sesungguhnya dirasakan adalah bentuk pertahanan diri tersebut.

Manakala korban sedang merasa takut, sedih, atau marah dan benci sekalipun,  naluri akan menuntunnya untuk mengubah perasaan-perasaan tersebut menjadi sebaliknya. Selain (mungkin) bertujuan untuk mengelabui sang pelaku, cara ini  menurut pendapat ahli merupakan ‘pelarian’ korban dari rasa takut, sedih, benci, dan perasaan traumatik lainnya.

Ditambah lagi dengan sisi ‘baik’ yang, uniknya, ditunjukkan oleh pelaku seperti mengajak berbincang atau memberi makan dan minum sebagaimana dijelaskan di atas.

Merujuk pada teori Ochberg, Stockholm syndrome juga melewati tahapan yang dinamakan “infantilisasi”. Infantilisasi adalah kondisi ketika korban tidak bisa melakukan aktivitas tanpa adanya persetujuan dari pelaku. Proses ini lantas menciptakan ketergantungan dari korban terhadap pelaku.

Pada akhirnya, korban akan berada di situasi ketika semua hidup dan matinya ada di tangan pelaku sehingga ia tidak ingin “lepas” dari darinya.

Ciri dan Gejala Stockholm Syndrome

Sebagai suatu kelainan mental, Stockholm syndrome atau sindrom Stockholm ditandai oleh sejumlah ciri atau gejala khas.

Beberapa contoh sikap yang bisa dikategorikan sebagai ciri-ciri Stockholm syndrome adalah:

  • Memiliki rasa empati kepada pelaku
  • Turut membantu pelaku dalam menjalankan aksinya
  • Tidak berusaha melawan atau melarikan diri dari pelaku ketika ada kesempatan
  • Tidak terima apabila keluarga atau pihak berwajib hendak menyelamatkan dirinya dan menindak pelaku

Sementara ketika berhasil lepas dari pelaku, korban tidak serta merta lepas dari sejumlah gejala berikut ini:

  • Gelisah
  • Gangguan tidur (insomnia)
  • Mudah hilang fokus
  • Menutup diri
  • Takut jika bertemu orang asing

Korban penculikan maupun tindakan kekerasan lainnya yang terkena Stockholm syndrome tentu harus mendapat terapi psikologis guna memulihkan kesehatan mentalnya.

Apakah Stockholm Syndrome bisa Disembuhkan?

Stockholm syndrome adalah kelainan mental yang bisa disembuhkan.

Cara menyembuhkan Stockholm syndrome tentu saja dengan melakukan terapi mental dengan psikiater. Penanganan pengidap sindrom Stockholm bisa dibilang hampir serupa dengan penanganan penyakit Post-traumatic stress disorder (PTSD), yakni mulai dari pemberian obat-obatan antidepresan hingga melakukan sesi konseling—baik secara pribadi maupun kelompok—dengan psikiater.

Pemberian obat-obatan antidepresan bertujuan untuk mengurangi gejala-gejala seperti rasa cemas hingga gangguan tidur (insomnia). Sementara konseling bertujuan untuk memulihkan kondisi mental korban pasca mengalami kejadian tak mengenakkan tersebut.

Pun, konseling diharapkan dapat mengembalikan kepercayaan diri dan membuat korban tidak takut lagi untuk menjalin relasi sosial.

Fenomena Stockholm Syndrome Paling Terkenal

Fenomena Stockholm syndrome bisa dibilang sangat jarang terjadi, namun sejumlah kasus penculikan dan penyanderaan yang berakibat pada munculnya sindrom ini cukup menggemparkan publik dunia.

Selain kasus perampokan bank di kota Stockholm, Swedia yang menjadi cikal bakal penamaan sindrom Stockholm, contoh kasus lainnya yang terkait dengan Stockholm syndrome adalah sebagai berikut.

1. Kasus Penculikan Patty Hearst

Kisah penculikan anak pemilik surat kabar The Californian Patty Hearst pada tahun 1974 adalah contoh kasus penculikan yang berujung pada Stockholm syndrome.

Bagaimana tidak? Hearst yang diculik pada 4 Februari 1974 oleh suatu kelompok militan yang menamakan diri Symbionese Liberation Army (SLA) justru ikut bergabung bersama para penculiknya untuk melakukan sejumlah tindak kriminal, termasuk merampok sebuah bank di San Fransisco di mana ia terekam tengah beraksi sambil menggenggam senapan M1.

Patty berhasil ditangkap dan dijatuhi hukuman penjara. Pengacaranya berusaha memberikan pembelaan dan mengatakan kalau gadis yang saat itu berumur 19 tahun mengalami sindrom Stockholm.

2. Kasus Penculikan Natascha Kampusch

Kasus penculikan fenomenal lainnya yang berkaitan dengan Stockholm syndrome terjadi di tahun 1998.

Adalah Natascha Kampusch, seorang bocah yang diculik dan disekap selama 8 tahun lamanya (1998-2006) oleh seorang pria bernama Wolfgang Priklopil. Kendati pada akhirnya Kampusch berhasil melarikan diri, ia merasa sedih ketika tahu sang penculik tewas bunuh diri dengan cara menabrakkan diri ke kereta yang tengah melintas tak lama setelah ia tahu sang anak kabur.

Kisah Natascha Kampusch ini lantas diangkat ke layar lebar lewat sebuah film bertajuk 3096 days sesuai dengan jumlah hari ia tinggal bersama penculik.

Itu dia informasi mengenai  Stockholm syndrome yang perlu Anda ketahui. Semoga bermanfaat!

 

Informasi kesehatan ini telah ditinjau oleh dr. Jati Satriyo

 

Sumber:

  1. Burton, N. 2012. What Underlies Stockholm Syndrome? https://www.psychologytoday.com/us/blog/hide-and-seek/201203/what-underlies-stockholm-syndrome (Diakses pada 14 Oktober 2019)
  2. Lambert. L. Stockholm Syndrome. https://www.britannica.com/science/Stockholm-syndrome (Diakses pada 14 Oktober 2019)
  3. Nierenberg, C. 2019. What is Stockholm Syndrome? https://www.livescience.com/65817-stockholm-syndrome.html (Diakses pada 14 Oktober 2019)
  4. Westcott, K. 2013. What is Stockholm Syndrome? https://www.bbc.com/news/magazine-22447726 (Diakses pada 14 Oktober 2019)
  5. Shiel Jr, W. 2018. Medical Definition of Stockholm Syndrome. https://www.medicinenet.com/script/main/art.asp?articlekey=24038 (Diakses pada 14 Oktober 2019)