Terbit: 14 September 2020
Ditulis oleh: Muhamad Nuramdani | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Skistosomiasis adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi cacing parasit. Penyakit yang juga disebut Bilharzia atau demam Katayama ini dapat menimbulkan komplikasi ringan atau bahkan kematian! Ketahui informasi selengkapnya mulai dari definisi, gejala, penyebab, pengobatan, dan lainnya di bawah ini.

Skistosomiasis: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati, Pencegahan, dll

Apa Itu Skistosomiasis?

Schistosomiasis atau skistosomiasis adalah infeksi yang disebabkan oleh cacing parasit. Cacing ini biasanya hidup dalam siput (inang) sebagai parasit, cacing ini juga dapat hidup dalam air tawar setelah dibawa oleh inangnya.

Seseorang dapat terinfeksi cacing parasit ini jika kulit bersentuhan dengan air tawar yang terkontaminasi, misalnya danau dan sungai. Kebanyakan infeksi pada manusia disebabkan oleh cacing parasit Schistosoma (S) mansoni, S. haematobium, atau S. japonicum.

Penderita penyakit ini biasanya tidak mengalami gejala apa pun saat pertama kali terinfeksi, tetapi parasit ini dapat hidup dan berkembang biak di dalam tubuh selama bertahun-tahun dan menyebabkan kerusakan pada organ dalam seperti kandung kemih, ginjal, dan hati.

Tanda dan Gejala Skistosomiasis

Meskipun sebagian penderita penyakit ini mungkin mengalami iritasi kulit ringan saat cacing parasit memasuki kulit, kebanyakan orang tidak merasakan gejala sampai sel telur berkembang setelah terinfeksi satu sampai dua bulan.

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku PTH - Advertisement

Gejala awalnya ditandai demam, menggigil, batuk, dan nyeri otot yang mulai dalam satu sampai dua bulan setelah infeksi. Namun, kebanyakan orang tidak menunjukkan gejala pada fase awal infeksi.

Sayangnya, beberapa pasien mengalami skistosomiasis akut selama satu hingga dua bulan, dan gejalanya mirip dengan serum sickness.

Berikut ini sejumlah gejala skistosomiasis:

  • Demam.
  • Sakit perut yang terasa di area hati atau limpa.
  • Sakit kepala.
  • Batuk.
  • Diare berdarah atau BAB berdarah.
  • Ruam pada kulit.
  • Merasa tidak enak badan.
  • Pegal-pegal.

Kebanyakan penderita skistosomiasis kronis memiliki gejala yang berkembang berbulan-bulan atau bertahun-tahun setelah terpapar parasit. Berikut ini adalah gejala yang paling terkait dengan schistosomiasis kronis:

  • Sakit perut.
  • Pembengkakan perut (asites).
  • Darah dalam urine dan nyeri saat buang air kecil.
  • Diare berdarah atau BAB berdarah.
  • Sesak napas dan batuk.
  • Badan terasa lemah.
  • Nyeri dada dan palpitasi.
  • Status mental berubah.
  • Lesi pada vulva atau area perianal.
  • Kejang.
  • Kelumpuhan.

Kapan Waktu yang Tepat Harus ke Dokter?

Kunjungi dokter umum Anda jika Anda mengembangkan gejala di atas dan Anda telah bepergian ke belahan dunia tempat schistosomiasis ditemukan, atau jika Anda khawatir Anda mungkin telah terpapar parasit saat bepergian.

Beri tahu dokter Anda tentang riwayat perjalanan Anda dan apakah Anda merasa telah terpapar air yang berpotensi tercemar.

Jika dokter Anda mencurigai schistosomiasis, mereka mungkin merujuk Anda ke ahli penyakit tropis. Diagnosis biasanya dibuat dengan menemukan telur dalam sampel kencing atau kotoran Anda. Anda mungkin juga didiagnosis dengan tes darah.

Penyebab Skistosomiasis

Penyakit ini dapat disebabkan oleh cacing parasit dari genus Schistosoma yang dapat hidup dalam tubuh manusia, di antaranya:

  • Schistosoma (S) mansoni.
  • S. mekongi.
  • S. intercalatum.
  • S. haematobium.
  • S. japonicum.

Cacing parasit ini didapat ketika manusia menyentuh atau memasuki air tawar yang terdapat siput pembawa Schistosoma sporocysts yang berkembang menjadi cercariae. Larva ini dapat berkembang di air tawar setelah keluar dari siput (genus Biomphalaria dan Bulinus genus), yang dianggap sebagai inang perantara.

Cacing parasit dapat hidup di beberapa tempat berikut:

  • Danau
  • Kolam
  • Sungai
  • Waduk
  • Kanal

Air tawar juga dapat terkontaminasi oleh telur Schistosoma melalui orang yang terinfeksi buang air kecil atau BAB sembarangan di beberapa tempat tersebut. Telur menetas dan jika terdapat siput di dalam air, parasit tumbuh dan berkembang di dalam siput.

Dalam beberapa minggu, cacing parasit tumbuh di dalam pembuluh darah tubuh manusia dan menghasilkan telur jantan dan betina. Beberapa dari telur ini berpindah ke kandung kemih atau usus dan dibuang melalui urine atau BAB.

Faktor Risiko Skistosomiasis

Berikut ini beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena cacing parasit Schistosoma:

  • Tinggal atau bepergian ke daerah di mana terjadi wabah schistosomiasis, biasanya tempat beriklim tropis atau subtropis.
  • Bersentuhan, berenang, atau mandi di air tawar sungai, danau, kolam, waduk, atau kanal yang terkontaminasi Schistosoma.
  • Sanitasi yang buruk.
  • Anak-anak usia sekolah lebih berisiko mungkin karena mereka cenderung berenang atau mandi di air yang mengandung cacing parasit.
  • Memiliki kekebalan tubuh yang lemah.

Baca Juga: Infeksi Parasit: Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi, Pencegahan, dll

Diagnosis Skistosomiasis

Jika seseorang mengalami gejala atau diduga telah bersentuhan dengan air yang terkontaminasi cacing parasit, sebaiknya harus ke dokter. Dokter mungkin akan merujuk Anda ke spesialis penyakit menular atau spesialis pengobatan tropis.

Biasanya dokter akan memberikan beberapa pertanyaan terkait faktor yang dapat terjadi penularan cacing parasit, di antaranya:

  • Bepergian ke mana?
  • Berapa lama di sana?
  • Apakah bersentuhan dengan air yang terkontaminasi?
  • Gejala apa pun dan kapan gejala pertama kali muncul?
  • Apakah mengalami ruam gatal atau ada darah di urin?

Pengambilan sampel tinja atau urine dapat dilakukan mendeteksi apakah ada telur cacing parasit. Dokter mungkin juga akan merekomendasikan tes darah.

Cacing parasit dapat membutuhkan waktu sekitar 40 hari untuk menjadi dewasa. Sampel darah mungkin tidak menunjukkan hasil yang diandalkan hingga setidaknya 6 sampai 8 minggu setelah terpapar.

Jika memiliki gejala masalah usus, seseorang mungkin memerlukan biopsi rektum, bahkan jika tes urine dan darah menunjukan negatif. Penderitanya mungkin juga menjalani biopsi kandung kemih.

Sebaiknya lakukan pemeriksaan 3 bulan setelah kembali ke rumah, meskipun tidak memiliki gejala karena gejala tersebut mungkin tidak muncul sampai waktu tertentu.

Pengobatan Skistosomiasis

Pengobatan dapat membantu mengurangi dampak infeksi cacing parasit. Jika didiagnosis positif terinfeksi cacing Schistosoma, pengobatan singkat yang disebut praziquantel biasanya efektif selama penderitanya tidak mengalami kerusakan atau komplikasi yang signifikan.

Praziquantel ini dapat membantu pengobatan, bahkan pada stadium lanjut, tetapi tidak dapat mencegah infeksi berulang.

Mereka yang tinggal di daerah berisiko tinggi dapat menggunakan praziquantel dengan dosis tunggal untuk mengurangi risiko infeksi dan komplikasi. Seseorang mungkin akan membutuhkan perawatan ini setiap tahun dalam beberapa tahun.

Tidak ada vaksin tersedia untuk schistosomiasis, tetapi para peneliti masih dalam tahap pengembangkan vaksin yang akan menghentikan siklus hidup parasit pada manusia.

Baca Juga: 10 Obat Cacing Anak dan Dewasa (Medis dan Alami)

Komplikasi

Komplikasi yang mungkin terjadi akibat penyakit ini biasanya terjadi pada orang yang memiliki banyak parasit dan telur di dalam tubuhnya, terutama ketika telur dan parasit telah berpindah ke beberapa organ dalam tubuh.

Umumnya, komplikasi biasanya melibatkan sistem kardiopulmoner, gastrointestinal, dan sistem saraf pusat (SSP), hati dan limpa, dan saluran kemih bersama dengan hati dan limpa.

Beberapa komplikasi utama dari skistomiasis, termasuk:

  • Tekanan darah tinggi (hipertensi).
  • Kejang.
  • Infeksi bakteri.
  • Gizi buruk.
  • Penyumbatan saluran kemih.
  • Sepsis.
  • Hipertensi pulmonal.
  • Kerusakan organ dalam (termasuk gagal ginjal kronis, infeksi ginjal, peradangan usus besar, penyumbatan hati, kerusakan hati kronis, dan gagal jantung)
  • Anemia yang berat.
  • Infertilitas (kemandulan).
  • Kelumpuhan.
  • Kematian.

Pencegahan Skistosomiasis

Mengingat belum ada vaksin untuk penyakit ini, jadi sangat penting untuk mewaspadai risikonya dan melakukan tindakan pencegahan untuk menghindari air yang terkontaminasi cacing parasit. Caranya dengan mencari tahu apakah tempat atau negara yang sedang dikunjungi diketahui memiliki wabah skistosomiasis.

Jika mengunjungi salah satu tempat yang mungkin terkontaminasi cacing parasit, lakukan beberapa langkah pencegahan berikut:

  • Menghindari mendayung, berenang, dan mencuci di air tawar yang mungkin terkontaminasi.
  • Hati-hati makan makanan yang dicuci dengan air yang mungkin terkontaminasi.
  • Minum air bersih atau merebus atau menyaring air sebelum diminum karena parasit dapat masuk melalui bibir atau mulut jika meminum air yang terkontaminasi.
  • Air untuk mandi harus dipanaskan selama 5 menit dengan suhu 65° Celsius. Air yang telah disimpan di dalam tangki penyimpanan setidaknya selama 48 jam harus aman untuk mandi.
  • Hindari obat-obatan lokal untuk mengobati atau mencegah schistosomiasis. Biasanya obat tersebut palsu, di bawah standar, tidak efektif, atau tidak diberikan dengan dosis yang tepat.
  • Jangan bergantung pada jaminan dari hotel, pemandu wisata, atau sejenisnya bahwa wilayah perairan tertentu aman.

 

  1. Anonim. 2020. About Schistosomiasis. https://www.cdc.gov/parasites/schistosomiasis/gen_info/faqs.html. (Diakses pada 14 September 2020)
  2. Anonim. 2018. Schistosomiasis (bilharzia). https://www.nhs.uk/conditions/schistosomiasis/
  3. Anonim. Tanpa Tahun. Schistosomiasis. https://www.webmd.com/a-to-z-guides/schistosomiasis#1. (Diakses pada 14 September 2020)
  4. Brazier, Yvette. 2018. What is bilharzia, snail fever, or schistosomiasis?. https://www.medicalnewstoday.com/articles/173081#diagnosis. (Diakses pada 14 September 2020)
  5. Davis, Charles P. 2020. Schistosomiasis. https://www.medicinenet.com/schistosomiasis/article.htm. (Diakses pada 14 September 2020)


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi