Skala Nyeri: Jenis dan Cara Menghitungnya

skala-nyeri-doktersehat

DokterSehat.Com – Setiap orang pasti pernah mengalami yang namanya nyeri. Nyeri terjadi karena adanya masalah pada tubuh, bisa jadi akibat cedera, hingga pertanda dari suatu penyakit tertentu. Tingkat nyeri berbeda-beda, tergantung dari kondisi yang melatarbelakanginya. Oleh karena itu, dikenal yang namanya penghitungan skala nyeri guna mencari penyebab pasti dari nyeri tersebut.

Apa Itu Nyeri?

Nyeri adalah aktivitas sensorik dan emosional sebagai manifestasi dari proses patologis pada tubuh yang kemudian memengaruhi saraf sensorik dan merusak jaringan. Reaksi ini lantas menimbulkan rasa tidak nyaman, distres, bahkan derita.

Secara umum, nyeri terbagi menjadi nyeri ringan, nyeri sedang, dan nyeri berat. Lebih spesifik, nyeri digolongkan berdasarkan jenis, penyebab, komplikasi, dan derajat nyeri.

  • Jenis nyeri: nyeri nosiseptik, nyeri neurogenik, nyeri psikogenik
  • Penyebab nyeri: nyeri onkogolik, nyeri non-onkogolik
  • Komplikasi nyeri: nyeri akut, nyeri kronik
  • Derajat nyeri: nyeri ringan, nyeri sedang, nyeri berat

Nyeri dapat dirasakan di area tertentu dari tubuh, seperti perut, punggung, dan sebagainya. Pada kondisi penyakit tertentu, seperti fibromyalgia, nyeri bisa menjalar ke seluruh bagian tubuh. Nyeri dimediasi serabut saraf untuk mengirimkan impuls ke otak.

Jenis-Jenis Skala Nyeri

Skala nyeri secara umum digambarkan dalam bentuk nilai angka, yakni 1-10. Berikut adalah jenis skala nyeri berdasarkan nilai angka yang perlu Anda ketahui.

  • Skala 0, tidak nyeri
  • Skala 1, nyeri sangat ringan
  • Skala 2, nyeri ringan. Ada sensasi seperti dicubit, namun tidak begitu sakit
  • Skala 3, nyeri sudah mulai terasa, namun masih bisa ditoleransi
  • Skala 4, nyeri cukup mengganggu (contoh: nyeri sakit gigi)
  • Skala 5, nyeri benar-benar mengganggu dan tidak bisa didiamkan dalam waktu lama
  • Skala 6, nyeri sudah sampai tahap mengganggu indera, terutama indera penglihatan
  • Skala 7, nyeri sudah membuat Anda tidak bisa melakukan aktivitas
  • Skala 8, nyeri mengakibatkan Anda tidak bisa berpikir jernih, bahkan terjadi perubahan perilaku
  • Skala 9, nyeri mengakibatkan Anda menjerit-jerit dan menginginkan cara apapun untuk menyembuhkan nyeri
  • Skala 10, nyeri berada di tahap yang paling parah dan bisa menyebabkan Anda tak sadarkan diri

Cara Menghitung Skala Nyeri

Mengetahui skala nyeri menjadi penting karena metode ini membantu para tenaga medis untuk mendiagnosis penyakit, menentukan metode pengobatan, hingga menganalisis efektivitas dari pengobatan tersebut. Dalam dunia medis, ada banyak metode penghitungan skala nyeri. Berikut ini beberapa cara menghitung skala nyeri yang paling populer dan sering digunakan.

1. Visual Analog Scale (VAS)

Visual Analog Scale (VAS) adalah cara menghitung skala nyeri yang paling banyak digunakan oleh praktisi medis. VAS merupakan skala linier yang akan memvisualisasikan gradasi tingkatan nyeri yang diderita oleh pasien.

Pada metode VAS, visualisasinya berupa rentang garis sepanjang kurang lebih 10 cm, di mana pada ujung garis kiri tidak mengindikasikan nyeri, sementara ujung satunya lagi mengindikasikan rasa nyeri terparah yang mungkin terjadi. Selain dua indicator tersebut, VAS bisa diisi dengan indikator redanya rasa nyeri.

VAS adalah prosedur penghitungan skala nyeri yang mudah untuk digunakan. Namun, VAS tidak disarankan untuk menganalisis efek nyeri pada pasien yang baru mengalami pembedahan. Ini karena VAS membutuhkan koordinasi visual, motorik, dan konsentrasi.

Berikut adalah visualisasi VAS:

sumber: unud.ac.id

                                                                                                                 2. Verbal Rating Scale (VRS)

Verbal Scale (VRS) hampir sama dengan VAS, hanya, pernyataan verbal dari rasa nyeri yang dialami oleh pasien ini jadi lebih spesifik. VRS lebih sesuai jika digunakan pada pasien pasca operasi bedah karena prosedurnya yang tidak begitu bergantung pada koordinasi motorik dan visual.

Skala nyeri versi VRS:

sumber: unud.ac.id

 

3. Numeric Rating Scale (NRS)

Kalau tadi penghitungan skala nyeri didasari pada pernyataan, maka metode Numeric Rating Scale (NRS) ini didasari pada skala angka 1-10 untuk menggambarkan kualitas nyeri yang dirasakan pasien. NRS diklaim lebih mudah dipahami, lebih sensitif terhadap jenis kelamin, etnis, hingga dosis. NRS juga lebih efektif untuk mendeteksi penyebab nyeri akut ketimbang VAS dan VRS.

Skala nyeri dengan menggunakan NRS:

sumber: unud.ac.id

 

NRS di satu sisi juga memiliki kekurangan, yakni tidak adanya pernyataan spesifik terkait tingkatan nyeri sehingga seberapa parah nyeri yang dirasakan tidak dapat diidentifikasi dengan jelas.

4. Wong-Baker Pain Rating Scale

Wong-Baker Pain Rating Scale adalah metode penghitungan skala nyeri yang diciptakan dan dikembangkan oleh Donna Wong dan Connie Baker. Cara mendeteksi skala nyeri dengan metode ini yaitu dengan melihat ekspresi wajah yang sudah dikelompokkan ke dalam beberapa tingkatan rasa nyeri.

sumber: wongbakerfaces.org

Saat menjalankan prosedur ini, dokter akan meminta pasien untuk memilih wajah yang kiranya paling menggambarkan rasa nyeri yang sedang mereka alami.

Seperti terlihat pada gambar, skala nyeri dibagi menjadi:

  • Raut wajah 1, tidak ada nyeri yang dirasakan
  • Raut wajah 2, sedikit nyeri
  • Raut wajah 3, nyeri
  • Raut wajah 4, nyeri lumayan parah
  • Raut wajah 5, nyeri parah
  • Raut wajah 6, nyeri sangat parah

5. McGill Pain Questinonnaire (MPQ)

Metode penghitungan skala nyeri selanjutnya adalah McGill Pain Questinnaire (MPQ). MPQ adalah cara mengetahui skala nyeri yang diperkenalkan oleh Torgerson dan Melzack dari Universitas Mcgill pada tahun 1971. Sesuai dengan namanya, prosedur MPQ berupa pemberian kuesioner kepada pasien. Kuesioner tersebut berisikan kategori atau kelompok rasa tidak nyaman yang diderita.

Terdapat 20 kelompok yang masing-masing terdiri dari sejumlah kata sifat (adjektiva). Pasien diminta untuk memilih kata-kata yang kiranya paling menggambarkan kondisi mereka saat ini.

  • Kelompok 1-10

Menggambarkan kualitas sensorik dari nyeri. Gejala yang termasuk dalam kelompok ini di antaranya:

  • Berdenyut
  • Menusuk
  • Panas
  • Kesemutan
  • Gatal
  • Perih
  • Kram
  • Koyak
  • Kelompok 11-15

Kelompok 11-15 menggambarkan efektivitas nyeri, seperti:

  • Melelahkan
  • Memuakkan
  • Menakutkan
  • Celaka
  • Kejam
  • Membunuh
  • Kelompok 16

Sementara itu, adjektiva pada kelompok 16 lebih ke dimensi evaluasi, terdiri atas:

  • Menjengkelkan
  • Menyusahkan
  • Sengsara
  • Tak tertahankan
  • Kelompok 17-20

Terakhir, kelompok 1-20 berisi kata-kata yang sifatnya spesifik, seperti:

  • Menyiksa
  • Mengerikan
  • Dingin
  • Memancarkan
  • Menembus

Lazimnya, dokter akan meminta pasien memilih tiga kata dari kelompok 1-10, dua kata dari kelompok 11-15, satu katan dari kelompok 16, dan satu kata dari kelompok 17-20. Setelah itu, dokter menjumlahkan kata-kata yang dipilih oleh pasien sehingga menghasilkan angka total yang digunakan untuk menentukan skala nyeri.

6. Oswetry Disability Index (ODI)

Diperkenalkan pertama kali pada tahun 1980 oleh Jeremy Fairbank, Oswetry Disability Index (ODI) adalah metode deteksi skala nyeri yang bertujuan untuk mengukut derajat kecacatan, pun indeks kualitas hidup dari pasien penderita nyeri, khususnya nyeri pinggang.

Pada penerapannya, pasien akan diminta melakukan serangkaian tes guna mengidentifikasi intensitas nyeri, kemampuan gerak motorik, kemampuan berjalan, duduk, fungsi seksual, kualitas tidur, hingga kehidupan pribadinya. Dari sini, dokter dapat mengetahui skala nyeri dan memastikan apa penyebab utama dari nyeri yang dirasakan tersebut.

7. Brief Pain Inventory (BPI)

Awalnya, metode ini digunakan untuk menghitung skala nyeri yang dirasakan oleh penderita kanker. Namun. Saat ini BPI juga digunakan untuk menilai derajat nyeri pada penderita nyeri kronik.

8. Memorial Pain Assessment Card

Cara mengukur skala nyeri dengan metode Memorial Pain Assessment Card ini dinilai cukup efektif, terutama untuk pasien penderita nyeri kronik. Dalam penerapannya, MPAC akan berfokus pada empat indicator, yakni intensitas nyeri, deskripsi nyeri, pengurangan nyeri, dan mood.

Skala nyeri sifatnya subjektif. Anda bisa saja berpendapat bahwa nyeri yang sedang dirasakan masuk ke dalam kelompok nyeri berat. Jangan berspekulasi. Segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan informasi jelas perihal tingkat keparahan nyeri yang sebenarnya Anda alami. Semoga bermanfaat!

 

Sumber:

  1. Wong-Baker Pain Rating Scale. http://wongbakerfaces.org/wp-content/uploads/2016/05/FACES_English_Blue_w-instructions.pdf (diakses pada 1 Maret 2019)
  2. Penilaian Nyeri. https://simdos.unud.ac.id/uploads/file_penelitian_1_dir/0a3e5b2c21e3b90b485f882c78755367.pdf (diakses pada 1 Maret 2019)