Selain Mencerdaskan, Ini Manfaat Baik Jika Anak Makan Ikan Seminggu Sekali

doktersehat-ayo-makan-ikan
Photo Credit: PRObrownpau

DokterSehat.Com– Periset menemukan bahwa anak-anak berusia 9-11 tahun yang mengonsumsi ikan setidaknya sekali seminggu memiliki nilai tes intelligence quotient (IQ) yang lebih tinggi dan kualitas tidur yang lebih baik, dibandingkan dengan anak-anak yang mengkonsumsi ikan lebih jarang.

Rekan penulis studi Jianghong Liu, dari School of Nursing di Pennsylvania State University (Penn State) di State College, dan rekan-rekannya baru-baru ini melaporkan temuan mereka di jurnal Scientific Reports.

Ikan dianggap sebagai bagian penting dari makanan sehat. Tidak hanya lemak jenuh rendah dan kaya akan protein, vitamin, dan mineral, namun ikan juga merupakan sumber asam lemak omega 3 yang baik.

Penelitian telah mengemukakan bahwa asam lemak omega 3 dapat bermanfaat bagi kesehatan jantung dengan mengurangi risiko detak jantung tidak teratur, atau aritmia, menurunkan kadar trigliserida dan sedikit menurunkan tekanan darah.

Asam lemak omega 3 juga telah dikaitkan secara independen dengan tidur yang lebih baik dan meningkatkan kecerdasan.

Untuk penelitian mereka, Liu dan rekan-rekannya berusaha untuk belajar lebih banyak tentang hubungan antara omega 3 dengan tidur dan kecerdasan, dengan menilai konsumsi ikan sebanyak 541 anak-anak dari China berusia antara 9 dan 11 tahun.

Dengan menggunakan kuesioner diet, anak-anak melaporkan berapa banyak ikan yang mereka konsumsi selama sebulan terakhir.

IQ anak-anak dinilai menggunakan Skala Kecerdasan Wechsler untuk Anak. Orangtua anak diminta mengisi Kuesioner Kebiasaan Tidur Anak, yang menanyakan tentang durasi tidur, frekuensi bangun, dan kantuk di siang hari.

Makan ikan dapat meningkatkan kualitas tidur anak
Dibandingkan dengan anak-anak yang jarang atau tidak pernah makan ikan, mereka yang mengkonsumsi ikan setidaknya sekali per minggu rata-rata mencetak 4,8 poin lebih tinggi pada tes IQ, sementara anak-anak yang kadang-kadang makan ikan memiliki skor 3,3 poin.

Selanjutnya, anak-anak yang makan ikan setidaknya sekali seminggu memiliki lebih sedikit gangguan tidur dibandingkan dengan asupan ikan yang lebih rendah, yang menurut para peneliti merupakan indikator kualitas tidur keseluruhan yang lebih baik.

Para periset percaya bahwa temuan mereka tidak hanya mendukung penelitian sebelumnya, yang menghubungkan asam lemak omega 3 dengan tidur yang lebih baik dan peningkatan kecerdasan, namun juga menunjukkan bahwa tidur yang lebih baik dapat memediasi hubungan antara omega 3 yang diturunkan dari ikan.

“Kurang tidur dikaitkan dengan perilaku antisosial, kognisi buruk dikaitkan dengan perilaku antisosial,” jelas rekan penulis studi Prof. Adrian Raine, dari Sekolah Seni dan Ilmu Pengetahuan di Penn State’s Perelman School of Medicine. “Kami telah menemukan bahwa suplemen omega 3 mengurangi perilaku antisosial, jadi tidak mengherankan jika ikan sangat berperan dalam hal ini.”

Para periset mengatakan bahwa penelitian mereka juga memberikan bukti lebih lanjut tentang manfaat kesehatan ikan, dan mereka mendorong anak untuk makan lebih banyak dari itu.

“Anak-anak harus diperkenalkan sejak dini,” jelas rekan penulis studi Jennifer Pinto-Martin, juga dari School of Nursing di Penn State. Dia menambahkan bahwa pengenalan ikan harus dimulai dari usia 2 tahun, tapi bisa dimulai sejak usia 10 bulan. Dia memperingatkan, bagaimanapun, bahwa ikan harus bebas dari tulang dan dicincang halus.

Memperkenalkan rasa ikan awal membuatnya diusahakan lebih enak. Ini benar-benar harus menjadi upaya terpadu, terutama dalam budaya di mana ikan tidak biasa disajikan karena terkadang bau amis jika tidak maksimal cara mengolahnya. Karena anak-anak peka terhadap bau. Jika tidak terbiasa, mereka mungkin akan menghindari ikan.

Apakah temuan tim ini mungkin relevan dengan orang dewasa, namun tetap harus dilihat. Tapi ini adalah sesuatu yang mereka rencanakan untuk diselidiki dalam penelitian selanjutnya, dan juga jenis ikan mana yang paling menguntungkan.