11 Akibat Kurang Minum Air Putih (No. 7 Sangat Berbahaya)

haus-akibat-kurang-minum-doktersehat

DokterSehat.Com– Masih banyak orang yang menyepelekan akibat kurang minum air putih karena berbagai alasan. Jika tidak benar-benar merasa haus, kita bahkan bisa lupa untuk minum karena terlalu sibuk. Padahal, pakar kesehatan menyarankan kita untuk minum setidaknya dua liter air putih dalam sehari. Selengkapnya simak bahaya akibat kurang minum di bawah ini.

Akibat Kurang Minum Air Putih

Tidak hanya mengakibatkan dehidrasi, berikut adalah akibat kurang minum yang akan dirasakan oleh tubuh:

1. Dehidrasi

Hal pertama yang akan kita rasakan akibat kurang minum air putih adalah dehidrasi. Tak hanya membuat kita haus dan mulut terasa kering, dehidrasi akan membuat kita merasa lelah, susah berkonsentrasi, hingga perubahan warna air seni menjadi kuning gelap.

2. Mengganggu persendian

Jika tubuh sampai kekurangan asupan air putih, maka hal ini akan mengganggu otot dan persendian tubuh. Air yang kita minum sangat penting untuk membuat persendian bisa bergerak dengan lancar.

Jika kita kurang minum, maka persendian akan terasa lebih kaku. Selain itu, air juga memiliki peran besar dalam kelancaran aliran darah dan oksigen menuju otot dan otak.

3. Menurunkan sistem kekebalan tubuh

Akibat kurang minum air putih akan menyebabkan cairan yang dikeluarkan dalam bentuk urine tidak akan sebanyak biasanya. Meski terlihat sepele, hal ini ternyata berpengaruh besar pada seberapa banyak racun atau limbah yang dikeluarkan oleh tubuh.

Padahal, jika sampai racun dan limbah ini tidak benar-benar dibuang dengan baik, maka sistem kekebalan tubuh akan terganggu dan kita pun akan lebih mudah jatuh sakit.

4. Sembelit

Air yang kita minum ternyata berpengaruh besar pada proses penyerapan makanan dan pembentukan kotoran di dalam usus.

Selain itu, kekurangan minum akan mengakibatkan usus tidak mampu berkontraksi dengan baik sehingga bisa menyebabkan masalah sembelit atau susah buang air besar (BAB). Jika hal ini kerap terjadi, risiko terkena wasir dan pendarahan rektum pun meningkat.

5. Merasa lelah

Cairan tubuh Anda terdiri dari air sehingga ketika mengalami dehidrasi, darah menjadi lebih kental dan jantung harus menggunakan lebih banyak energi untuk menjaga oksigen dan nutrisi lainnya bergerak melalui sistem peredaran darah.

Cara tubuh mempertahankan energi karena mungkin tidak berfungsi seefisien dalam keadaan terhidrogenasi.

6. Mata sakit

Kekurangan minum akan mengakibatkan mata menjadi kering, teriritasi, dan merah. Kondisi itu karena di bagian mata biasanya dilindungi oleh lapisan tipis yang lembap, seperti air mata, yang mengandung air dan garam.

Jika garamnya tidak cukup encer, mata akan merasa tidak nyaman atau terasa sakit. Kurangnya kelembapan juga membuat hari-hari Anda sangat terganggu bagi mereka yang memakai lensa kontak.

7. Berisiko meningkatkan penyakit batu ginjal

Akibat kurang minum air putih juga dapat menyebabkan pembentukan batu ginjal. Meskipun sebagian besar dapat dikeluarkan oleh tubuh, jika batu ginjal cukup besar dapat menghambat saluran kemih dan menyebabkan sakit perut atau pangkal paha.

Jika mengalami dehidrasi parah, ada kemungkinan Anda bisa mengalami gagal ginjal akut.

8. Menyebabkan bau mulut

Menjaga tubuh agar tetap terhidrasi sangat penting untuk kesehatan secara keseluruhan, tetapi Anda mungkin baru mengetahui bahwa juga penting untuk menjaga bau napas.

Jadi, minumlah segelas air dengan teratur karena dapat membantu menjaga aliran air liur, yang mampu menyapu bersih bakteri jahat penyebab napas berbau tak sedap.

9. Nyeri sendi

Sendi sangat membutuhkan cairan untuk tetap terlumasi agar berfungsi dengan baik karena akibat kurang minum akan menyebabkan nyeri pada persendian.

Minum banyak cairan dapat membantu menjaga tulang rawan tetap lunak, yang mengurangi kemungkinan terkena radang sendi atau masalah persendian lainnya.

10. Sakit kepala

Kehilangan berat badan bahkan 1 sampai 2% – setara dengan 500 ml hingga dua liter air – dapat menyebabkan gejala sakit kepala. Efek kurang minum air putih juga akan menyebabkan Anda merasa pusing atau lesu.

Jadi, segera mengganti cairan yang hilang dengan segera jika sakit kepala muncul dengan meminum air yang cukup.

11. Kadar kolesterol meningkat

Kekurangan minum akan mengakibatkan tubuh menghasilkan lebih banyak kolesterol untuk memastikan membran sel tetap lembap dan dapat terus memproses nutrisi dan produk limbah.

Tentu saja, bahaya kolesterol tinggi dapat meningkatkan risiko terhadap masalah yang mengancam jiwa seperti serangan jantung dan stroke.

Asupan Cairan yang Disarankan

Berapa banyak air yang perlu kita minum dipengaruhi oleh iklim. Jumlah air yang dibutuhkan setiap hari bervariasi bagi setiap orang, tergantung pada seberapa aktif mereka, berapa banyak mereka berkeringat, dan sebagainya.

Tidak ada jumlah air tetap yang harus diminum setiap hari, tetapi ada kesepakatan umum tentang asupan cairan apa yang sehat untuk tubuh Anda.

Menurut Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional, Teknik, dan Kedokteran AS, rata-rata asupan air harian yang direkomendasikan dari makanan dan minuman adalah:

  • Untuk pria: Sekitar 3,7 liter atau 125 ons
  • Untuk wanita: Sekitar 2,7 liter atau 91 ons

Ini akan menjadi sekitar 15,5 cangkir untuk pria dan lebih dari 11 cangkir untuk wanita. Namun, sekitar 80 persen dari ini harus berasal dari minuman, termasuk air, dan sisanya berasal dari makanan.

Ini berarti:

  • Pria harus minum sekitar 100 ons, atau 12,5 gelas cairan
  • Wanita harus minum sekitar 73 ons, atau lebih dari 9 gelas

Buah-buahan, sayuran segar dan semua cairan non-alkohol diperhitungkan dalam rekomendasi ini.

Kondisi yang paling penting untuk minum banyak air ketika:

  • Demam
  • Cuaca panas
  • Mengalami diare dan muntah
  • Banyak berkeringat, misalnya, karena aktivitas fisik

 

Nah, itu dia ulasan efek kurang minum air putih bagi kesehatan tubuh Anda. Coba diingat-ingat, sudah minum berapa gelas air putih hari ini, Teman Sehat?