Bolehkah Melakukan Seks Saat Mengalami Nifas?

seks-saat-nifas-doktersehat.jpg

DokterSehat.Com – Masa nifas biasanya berjalan selama 6-8 minggu pasca persalinan. Pada masa ini wanita tidak disarankan untuk melakukan aktivitas seks dengan pangan. Di kalangan masyarakat, larang melakukan seks saat masa nifas juga cukup kuat. Namun, tidak semua orang tahu mengapa larangan ini dilakukan.

Sebenarnya saat sat sedang nifas, vagina akan mengeluarkan cairan tertentu bernama lokia yang mirip keputihan. Melakukan seks pada masa ini cukup berbahaya karena bisa menyebabkan banyak masalah seperti yang akan kita bahas di bawah ini.

  1. Risiko robek jahitan

Ukuran dari kepala bayi yang keluar dari rahim dan akhirnya sampai di mulut vagina cukup besar. Meski vagina bisa mengembang dengan cukup baik, kemungkinan terjadi robek akan cukup tinggi. Oleh karena itu, peluang terjadi jahitan di area dalam vagina hingga perineum yang letaknya dekat anus akan besar.

Saat masa nifas berjalan, jahitan yang digunakan untuk menyambungkan jaringan masih belum kering. Luka juga masih bahas sehingga hentakan dan tekanan yang ada di sini bisa menyebabkan luka robek yang cukup. Jahitan bisa lepas dan menyebabkan rasa sakit yang besar. Sebelum melakukan seks, usahakan luka sudah mengering dengan sempurna.

  1. Infeksi bisa terjadi

Melakukan penetrasi berpotensi besar menyebabkan infeksi pada vagina. Infeksi bisa terjadi karena luka di vagina dalam dan vulva belum sembuh dengan sempurna. Selain itu, ada kemungkinan infeksi muncul dari penis yang terlalu kotor atau pria memiliki penyakit kelamin sehingga bakteri atau virusnya masuk ke dalam.

Kalau Anda dan pasangan masih memaksa ingin melakukan seks, ada baiknya untuk menggunakan kondom. Dengan pengaman ini, seks akan lebih aman dari bakteri yang menyebabkan infeksi kronis.

  1. Perdarahan saat bercinta

Luka yang ada pada vagina biasanya cukup besar. Kalau pria melakukan penetrasi dalam dan cukup kuat, luka akan terkoyak. Pembuluh darah akan kembali terbuka dan menyebabkan perdarahan yang cukup banyak dan berbahaya.

Lebih baik menghindari seks terlebih dahulu daripada berisiko sebabkan komplikasi yang bisa mengancam nyawa. Anda bisa melakukan hal lain seperti spooning dan seks lain tanpa harus penetrasi.

  1. Nyeri yang kuat

Wanita yang sedang mengalami nifas masih belum bisa menghasilkan cairan pelumasnya sendiri di dalam vagina. Kalau pun wanita terangsang, vagina tetap kering dan seks yang dilakukan akan dipenuhi dengan rasa nyeri. Saat penis keluar dan masuk, wanita tidak akan bisa menikmatinya dengan maksimal.

Rasa nyeri ini sebenarnya bisa diatasi dengan mudah menggunakan pelumas tambahan dengan bahan air. Namun, melakukan seks yang dipaksakan saat nifas bisa memicu munculnya masalah lain seperti yang sudah dibahas di tiga poin sebelumnya yaitu perdarahan hingga infeksi yang cukup parah.

  1. Emboil paru

Emboil paru adalah masuknya gumpalan darah yang terjadi begitu saja. Emboil ini bisa menyebabkan sumbatan pada paru dan berakibat fatal pada kesehatan secara menyeluruh. Banyaknya emboil yang masuk ke paru atau organ penting lain seperti otak dan jantung bisa menyebabkan kematian secara mendadak.

Munculnya emobil paru atau penyumbatan lain akibat gumpalan darah ini terjadi pada karena seks yang intens. Saat nifas pembuluh darah di dalam rahim masih terbuka dan belum sembuh dengan sempurna. Udara yang masuk saat penetrasi bisa menyebabkan penggumpalan darah di pembuluh dan ikut hanyut dibawa peredarannya ke seluruh tubuh.

Semoga setelah mengetahui masalah yang akan terjadi karena seks saat nifas di atas, kita bisa lebih hati-hati dalam bertindak. Sembari menunggu nifas usai, pasangan bisa mendekatkan hubungan tanpa harus melakukan seks secara vaginal.