Apakah Hubungan Seks Dominan-Submisif Pasti Berisiko?

hubungan-seks-dominan-submisi-doktersehat

DokterSehat.Com – Dalam dunia seks, ada yang namanya fantasi seksual. Fantasi ini bisa terdiri dari banyak hal. Ada yang menyukai fantasi seks dalam bentuk aktivitas yang menantang misal dengan gaya tertentu atau di lokasi yang tidak lazim. Selanjutnya ada yang suka melakukan seks dengan role playing memakai pakaian tertentu.

Fantasi seks lain yang sering dimiliki oleh pasangan adalah dominan-submisif. Fantasi seks ini akan membagi pasangan menjadi dua pihak. Pertama pihak yang dominan dan kedua pihak yang pasif dan menerima apa saja yang diinginkan.

Nah, fantasi seks dengan cara dominan-submisif ini dikatakan banyak sekali menyebabkan masalah. Bahkan selalu menyakiti satu pihak. Benarkah seks dengan cara ini pasti berujung pada aktivitas kekerasan?

Pengertian aktivitas seks dominan-submisif

Sebagian besar orang awam selalu menganggap kalau aktivitas seks dengan jenis ini selalu dilakukan dengan siksaan. Seperti yang terlihat pada beberapa film erotis, pihak wanita selalu menjadi pihak yang lemah. Pria akan melakukan apa pun untuk menuntaskan hasrat seksualnya entah dengan sentuhan atau menggunakan alat.

Nah, beberapa alat dalam seks jenis dominan-submisif ini memang bisa melukuai wanita. Bahkan, wanita akan merasakan kondisi tidak nyaman kalau dilihat secara kasat mata. Padahal, tidak setiap aktivitas yang menghasilkan rasa sakit selalu diterjemahkan sebagai sebuah siksaan atau melukai.

Perpaduan antara keinginan mendapatkan kuasa dan mendapatkan perintah akan menghasilkan sensasi seks yang berbeda. Jadi, walau wanita merasakan sakit, mereka juga bisa merasakan puas secara psikis. Aktivitas ini juga meningkatkan rasa percaya antara pria dan juga wanita yang sebelumnya renggang.

Kekerasan dalam aktivitas seks dominan-submisif

Hubungan seks yang dilakukan dengan cara dominan-submisif ini memang tidak bisa lepas dengan kekerasan atau sifat dominan yang terlalu kuat. Namun, tidak semua aktivitas seks dominan-submisif ini dilakukan dengan kontak fisik yang kuat. Kadang sifat dominan hanya ditunjukkan dari perkataan saja yang dilakukan oleh pria atau wanita.

Dominan bisa ditunjukkan dengan meminta pasangan melakukan banyak hal dalam seks. Misal mengenakan pakaian tertentu atau melakukan beberapa hal yang agak aneh seperti mengenakan pengikat leher dan berlagak seperti hewan peliharaan.

Aktivitas yang menjurus ke kekerasan mungkin bisa dimulai dari carang merangsang menggunakan alat bantu seks. Pasangan akan memiliki beberapa alat bantu seks untuk melancarkan fantasi seksualnya. Alat bantu ini akan digunakan untuk merangsang pasangan dengan intens hingga mereka merasa tidak kuat.

Alat bantu seks lain yang biasanya dimiliki adalah pecut, borgol, atau alat lainnya yang membuat aktivitas dominan-submisif ini berjalan dengan lancar. Aktivitas seks yang nyata biasanya dilakukan setelah segala rangkaian foreplay berjalan dan pasangan terangsang maksimal.

Cara melakukan aktivitas seksĀ  dominan-submisif

Sebenarnya semua orang memiliki caranya sendiri untuk melakukan seks dengan cara dominan-submisif. Namun, ada beberapa cara yang harus diperhatikan agar berjalan dengan lancar.

  • Aktivitas seks harus berdasarkan kesepakatan bersama atau konsensus. Meski sudah menjadi suami istri, kesepakatan harus dibuat agar tidak terjadi masalah.
  • Memilih cara yang benar dengan atau tanpa kekerasan.
  • Memilih alat bantu seks yang diinginkan oleh dua belah pihak. Anda bisa beli secara online dengan pasangan.
  • Menyepakati batasan kekerasan yang dilakukan. Batasan ini dilakukan agar pihak penerima tidak merasakan sakit lebih besar atau merasa tidak dihormati keinginannya.
  • Lakukan dalam kondisi sadar, tidak dalam keadaan mabuk.

Inilah beberapa ulasan tentang hubungan seks dominan-submisif atau sering dikenal dengan nama BDSM. Semoga menambah wawasan kita semuanya tentang variasi aktivitas seks.