Alergi Dingin: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Cara Mengobati, & Pencegahan

alergi-dingin-doktersehat

DokterSehat.Com – Cold utricaria atau alergi dingin adalah kondisi yang memengaruhi kulit setelah terpapar suhu dingin, seperti kemerahan, gatal, dan pebengkakan. Selain menyerang kulit, alergi dingin juga dapat menyerang pernapasan.

Alergi dingin terjadi akibat pelepasan histamin dalam jumlah cukup besar yang kemudian menyerang sistem kekebalan tubuh sehingga menyebabkan hidung gatal, tersumbat, bersin-bersin, sesak napas hingga ruam biduran pada kulit.

Alergi dingin biasanya langsung bereaksi ketika seseorang terkena paparan langsung udara dingin, air dingin atau ketika terjadi perubahan suhu yang turun secara drastis, terutama di pagi hari.

Penyebab Alergi Dingin

Alergi dingin disebabkan beberapa faktor usia hingga genetik. Pada umumnya, usia anak dan remaja sangat rentan terkena alergi dingin. Berikut ini beberapa penyebab alergi dingin yang umum:

1. Penyakit dasar tertentu

Ada beberapa gangguan kesehatan atau penyakit, seperti hepatitis, penyakit autoimun dan keganasan yang meningkatkan risiko terkena alergi dingin. 

2. Infeksi

Mereka yang baru saja terkena infeksi seperti pneumonia atau radang paru-paru lebih berisiko mengalami alergi dingin.

3. Genetika

Penyebab alergi dingin juga bisa dipicu oleh faktor genetik. Pada beberapa kasus ada anak yang mewarisi penyakit alergi dingin dari orangtuanya.

Risiko Faktor Alergi Dingin

Selain penyebab alergi dingin di atas, seseorang akan lebih mungkin mengalami kondisi ini jika:

1. Orang dewasa muda

Ini merupakan Faktor risiko yang paling umum (alergi dingin primer), dan kondisi ini paling sering terjadi pada orang dewasa muda.

2. Masalah kesehatan

Sementara faktor risiko yang kurang umum (alergi dingin sekunder), dapat disebabkan oleh masalah kesehatan, seperti hepatitis atau kanker.

Gejala Alergi Dingin

Sebagai langkah untuk melakukan pencegahan, berikut ciri-ciri alergi dingin yang perlu Anda ketahui:

  • Saat kulit bersentuhan dengan benda dingin seperti es batu, muncul kemerahan dan pembengkakan dalam beberapa menit setelah kontak dengan suhu dingin
  • Munculnya ruam biduran kemerahan dengan ukuran kecil dan dapat meluas menjadi lebih besar berbentuk seperti pulau 
  • Terasa sangat gatal 
  • Ruam tersebut dapat berkurang dan menghilang dengan sendirinya dalam waktu beberapa jam, namun juga dapat berpindah pada area tubuh lainnya. 
  • Saat mengonsumsi makanan atau minuman dingin, bibir dan tenggorokan terasa bengkak dan sering menyebabkan sulit menelan dan sesak napas.

Pada kasus yang lebih parah, dapat muncul ciri-ciri alergi dingin yang berpotensi membahayakan nyawa seperti pembengkakan pada tenggorokan dan lidah sehingga sulit bernapas, serta reaksi anafilaksis yang bisa menyebabkan tekanan darah menurun drastis, jantung berdebar dan kehilangan kesadaran.

Anafilaksis adalah reaksi tubuh yang muncul akibat kondisi hipersensitif terhadap suatu unsur pemicu alergi.

Pada kondisi yang sangat parah, penderita alergi dingin yang berenang di air dingin hingga menyebabkan seluruh kulit terpapar air dingin, bisa mengalami reaksi yang parah hingga kehilangan kesadaran dan menyebabkan tenggelam.

Seperti yang telah disebutkan di atas, ciri alergi dingin dapat hilang dengan sendirinya dalam beberapa jam namun seringkali gejala alergi dingin dapat kambuh kembali apabila penderita terkena paparan dingin. Apabila Anda mengalami gejala pada tenggorokan atau lidah terasa bengkak, merasa pusing, dan sulit bernapas, segera temui dokter.

Diagnosis Alergi Dingin

Dengan wawancara dan pemeriksaan kulit yang menyeluruh, dokter dapat mendiagnosis alergi dingin dengan mudah. Dokter dapat menanyakan beberapa pertanyaan spesifik seperti apa yang memicu munculnya ruam pada kulit sebelumnya. Sesering apakah penyakit ini kambuh?

Selain itu, dokter juga dapat meletakkan es batu di kulit selama 2 hingga 5 menit, dengan pemeriksaan ulang pada interval 10 menit. Sensitivitas tes sekitar 85%, tetapi spesifisitasnya hampir 100%. Jika setelah beberapa saat usai memindahkan es batu muncul benjolan merah, maka Anda menderita alergi dingin.

Cara Mengatasi Alergi Dingin

Tidak ada obat yang dapat menyembuhkan alergi dingin, namun perawatan untuk mencegah atau mengurangi gejala alergi dingin ini dapat dilakukan dengan mengonsumsi antihistamin. Apabila gatal yang dirasakan lebih hebat pada malam hari dan mengganggu kualitas tidur Anda, dokter dapat meresepkan antihistamin sedatif yang mempunyai efek mengantuk. 

Selain itu, Anda bisa berkonsultasi dengan dokter untuk meminta obat resep yang sesuai dengan Anda. Apabila kemunculan ciri alergi dingin tidak terkontrol dan tidak membaik dengan obat-obatan antihistamin, dokter dapat meresepkan obat cyproheptadine, omalizumab, dan doxepin.

Beberapa terapi lain telah digunakan sebagai cara mengatasi alergi dingin dengan berbagai tingkat keberhasilan, di antaranya:

  • Antagonis leukotrien
  • Ciclosporin
  • Kortikosteroid sistemik
  • Dapson
  • Antibiotik oral
  • Hormon sintetis
  • Danazol

Jika Anda berisiko mengalami alergi yang parah dan mengancam jiwa, Anda mungkin perlu membawa EpiPen atau pena epinefrin, obat untuk mengatasi reaksi alergi secara mandiri dalam keadaan darurat.

Selain itu, jaga kondisi Anda tetap hangat. Jika mengharuskan Anda keluar rumah ketika musim hujan, gunakanlah mantel atau jaket.

Pencegahan Alergi Dingin

Tentunya, alergi dingin dapat seringkali kambuh kembali. Oleh karena itu, sangatlah penting untuk mengurangi dan menghindari paparan dingin agar penyakit ini tidak kambuh kembali. Berikut beberapa cara yang dapat membantu Anda mencegah alergi dingin yang berulang:

  • Untuk mencegah membengkaknya tenggorokan, hindari mengonsumsi makanan dan minuman dingin.
  • Mengonsumsi obat sesuai dengan anjuran dokter. Obat harus dikonsumsi sampai habis dan tidak hanya diminum apabila gatal saja. 
  • Lindungi kulit dari suhu yang menurun drastis atau cuaca dingin.
  • Apabila hendak menjalani tindakan operasi, Anda harus memberi tahu dokter atau petugas medis tentang penyakit ini untuk mencegah timbulnya gejala alergi dingin di ruang operasi.
  • Gejala sesak napas, pembengkakan pada area sekitar mata, bibir dan mulut, dan sulit menelan adalah kegawatdaruratan medis. Apabila Anda mengalami hal ini, segeralah datang ke UGD untuk mendapatkan penanganan medis dengan cepat.