Polisitemia Vera: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

polisitemia-doktersehat
Photo Source: Ewa Urban from Pixabay

DokterSehat.Com– Polisitemia vera adalah salah satu jenis kanker darah yang memiliki tingkat pertumbuhan lambat dan terjadi ketika sumsum tulang menghasilkan terlalu banyak sel darah merah. Pada polisitemia, sumsum Anda membuat terlalu banyak sel darah merah, yang menyebabkan darah terlalu kental sehingga dapat membuat Anda lebih mungkin untuk mengalami pembekuan darah yang berujung pada stroke atau serangan jantung.

Apa Itu Polisitemia Vera?

Berbeda dengan leukimia yang merupakan kanker sel darah putih, pada polisitemia vera, kanker terjadi pada sel darah merah. Penyakit polisitemia berkembang sangat lambat, biasa selama beberapa tahun.

Meskipun bisa mengancam jiwa jika tidak mendapatkan pengobatan, kebanyakan orang memiliki kesempatan yang baik untuk hidup panjang ketika mereka mendapatkan perawatan yang tepat.

Polisitemia vera sering kali dimulai ketika seseorang berusia 60 tahun atau lebih tua, meskipun dapat terjadi pada usia berapa pun. Polisitemia vera lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.

Penyebab Polisitemia Vera

Anda tidak mendapatkan polisitemia vera seperti tertular pilek atau flu. Penyakit ini adalah sesuatu yang didapatkan karena Anda memiliki gen yang disebut janus kinase 2 (JAK2) yang tidak bekerja dengan baik. Gen JAK 2 bertanggung jawab untuk memastikan sumsum tulang tidak membuat sel darah terlalu banyak.

Sumsum tulang membuat tiga jenis sel darah: merah, putih, dan trombosit. Sel darah merah membawa oksigen, sel darah putih berfungsi melawan infeksi, dan trombosit menggumpalkan darah untuk menghentikan pendarahan.

Kebanyakan orang dengan polisitemia adalah mereka yang memiliki terlalu banyak sel darah merah, tetapi penyakit ini juga dapat menyebabkan Anda memiliki terlalu banyak sel darah putih dan trombosit.

Dalam kasus yang jarang terjadi, orang tua menurunkan gen yang rusak ini untuk anak-anaknya. Kemungkinan besar, masalah dalam gen JAK 2 terjadi selama hidup.

Gejala Polisitemia Vera

Anda mungkin tidak memiliki gejala polisitemia vera pada awalnya. Kadang-kadang Anda menemukan penyakit hanya ketika melakukan tes darah. Ketika Anda mulai mengalami gejala, Anda mungkin mengalami hal berikut ini:

  • Sakit kepala.
  • Penglihatan ganda atau melihat bintik-bintik gelap atau buta yang datang dan pergi.
  • Gatal pada seluruh tubuh, terutama setelah berada di air hangat atau cuaca yang panas.
  • Berkeringat, terutama pada malam hari.
  • Wajah memerah yang tampak seperti terbakar matahari.
  • Kelemahan.
  • Pusing.
  • Sesak napas.
  • Kesemutan atau terbakar di tangan atau kaki.
  • Pembengkakan dan nyeri sendi.

Anda juga bisa mendapatkan perasaan tertekan atau penuh di bawah tulang rusuk pada sisi kiri. Meski hal ini adalah sesuatu yang jarang terjadi, gejala tersebut berasal dari pembesaran limpa. Limpa sendiri adalah organ yang membantu menyaring darah.

Tanpa pengobatan, sel-sel darah merah ekstra dalam pembuluh darah dapat menyebabkan pembekuan darah yang memperlambat aliran darah dan pada akhirnya menyumbat pembuluh darah. Hal ini bisa menimbulkan nyeri pada dada, serangan jantung dan stroke.

Diagnosis Polisitemia Vera

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik untuk memeriksa limpa Anda. Dokter juga akan menanyakan apakah wajah Anda biasa memerah.

Selain itu, dokter juga akan memberi Anda pertanyaan-pertanyaan seperti berikut:

  • Apakah Anda sering merasa sakit kepala?
  • Apakah Anda kehilangan berat badan akhir-akhir ini?
  • Apakah Anda kadang-kadang merasa pusing atau lemah?
  • Apakah Anda sesak napas?
  • Apakah Anda berkeringat banyak pada malam hari?

Dokter dapat meminta Anda untuk melakukan beberapa tes darah meliputi:

1. Pemeriksaan darah lengkap

Dokter mengambil sampel darah Anda dan mengirimkannya ke laboratorium, di mana mesin menghitung jumlah sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit. Jumlah yang sangat tinggi dari semua ini bisa menjadi tanda dari polisitemia vera.

2. Hapusan darah

Dalam tes ini, dokter akan melihat sampel darah melalui mikroskop. Ini adalah cara memeriksa penyakit lain yang kadang-kadang dikaitkan dengan polisitemia vera.

3. Kadar eritropoetin (EPO)

Tes ini mengukur seberapa banyak hormon EPO yang Anda miliki dalam darah. EPO memerintahkan sumsum tulang untuk membuat sel-sel darah. Orang yang memiliki polisitemia vera memiliki kadar EPO yang sangat rendah.

Selain ketiga tes seperti di atas, tes lanjutan yang mungkin dilakukan adalah biopsi sumsum tulang. Hal ini dapat memberitahu Anda jika sumsum tulang Anda membuat sel-sel darah terlalu banyak.

Saat melaksanakan tes biopsi, dokter akan mengambil sampel biasanya dari belakang tulang pinggul. Ini adalah prosedur ‘rawat jalan’ yang berarti Anda tidak perlu menginap di rumah sakit. Anda akan berbaring di atas meja dan mendapatkan suntikan bius. Kemudian dokter menggunakan jarum untuk mengambil sejumlah kecil sumsum tulang.

Sebelum membuat janji dengan dokter, Anda bisa membuat beberapa daftar pertanyaan, seperti:

  • Karena saya memiliki polisitemia vera, saya berisiko stroke atau serangan jantung?
  • Perawatan apa yang dokter rekomendasikan?
  • Dapatkah polisitemia vera disembuhkan?
  • Bagaimana saya bisa mencegah komplikasi?
  • Bagaimana saya dapat meringankan gejala?

Pengobatan Polisitemia Vera

Polisitemia vera berbeda dari orang ke orang. Jika Anda tidak memiliki banyak gejala, dokter mungkin memutuskan untuk menunda memulai pengobatan. Jika Anda membutuhkan perawatan, tujuannya adalah untuk menurunkan jumlah sel darah merah dan mencegah pembekuan darah dan komplikasi lainnya.

Pilihan pengobatan polisitemia meliputi:

1. Proses mengeluarkan darah

Hal ini sering kali menjadi pengobatan pertama untuk polisitemia vera. Dalam terapi ini, dokter mengambil darah dari vena. Prosedurnya seperti pengambilan darah pada donor darah namun tujuannya adalah untuk menurunkan jumlah sel darah.

Setelah itu dilakukan, darah Anda akan lebih ringan dan encer, dan dapat mengalir dengan lebih baik. Anda biasanya akan merasa lebih baik. Beberapa gejala akan menjadi lebih baik, seperti sakit kepala atau pusing. Biasanya, dokter akan memutuskan seberapa sering Anda perlu proses mengeluarkan darah.

2. Aspirin dosis rendah

Aspirin membuat trombosit saling menempel menjadi tidak menempel. Aspirin mengurangi potensi untuk terjadinya gumpalan darah, yang dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke. Kebanyakan orang dengan polisitemia vera mendapatkan perawatan ini.

3. Obat untuk menurunkan sel darah

Jika Anda membutuhkan lebih sekedar dari flebotomi dan aspirin, dokter mungkin meresepkan HU–pil yang menurunkan jumlah darah merah dan mengurangi gejala.

4. Obat lain dan interferon alfa

Membantu sistem kekebalan tubuh mengurangi membuat sel-sel darah. Obat ruxolitinib (Jakafi) telah disetujui untuk digunakan pada orang yang tidak merespons HU atau tidak dapat mentoleransi efek samping.

5. Pereda gatal

Jika keluhan gatal tidak kunjung menghilang, dokter mungkin meresepkan antihistamin. Selain itu, Anda bisa mandi menggunakan air dingin jika air hangat menyebabkan gatal.

Selain beberapa cara di atas, Ada banyak cara yang bisa dilakukan untuk mencegah atau mengurangi gejala, di antaranya:

  • Jangan merokok. Tembakau membuat pembuluh darah sempit, yang dapat membuat penggumpalan darah lebih berpotensi terjadi.
  • Olahraga ringan, seperti berjalan kaki, untuk meningkatkan sirkulasi dan menjaga jantung sehat.
  • Lakukan latihan dan pergelangan kaki untuk menghentikan gumpalan dari pembentukan di pembuluh darah kaki Anda. Dokter atau ahli terapi fisik dapat menunjukkan kepada Anda bagaimana melakukannya.

Meskipun tidak ada obat yang bisa langsung menyembuhkan, pengobatan dapat membantu Anda menangani penyakit polisitemia. Perlu diingat bahwa kasus setiap orang berbeda-beda. Jika Anda rutin berobat dan mengontrol diri, Anda dapat terus memiliki gaya hidup aktif dan sehat.