Pneumothoraks – Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, & Pencegahan

pneumothorax-doktersehat

DokterSehat.Com – Pneumotoraks adalah suatu kondisi paru-paru yang kolaps. Pneumothoraks terjadi saat udara memasuki ruang dia area paru-paru (ruang pleural). Udara bisa masuk ke ruang pleura ketika terdapat luka terbuka di dinding dada – robek atau pecahnya jaringan paru-paru (bula paru), ini mengganggu tekanan yang membuat paru-paru menggembung.

Apa itu pneumotoraks?

Pneumotoraks adalah kondisi paru-paru disebabkan oleh cedera dada yang tumpul atau menembus, prosedur medis tertentu, atau kerusakan akibat penyakit paru. Penyakit ini mungkin terjadi tanpa alasan yang jelas. Gejala pneumotoraks biasanya mengalami nyeri dada mendadak dan sesak napas. Pada beberapa kasus, paru-paru yang kolaps kemungkinan berisiko kematian.

Pengobatan pneumothoraks biasanya dilakukan dengan memasukkan jarum atau tabung dada di antara tulang rusuk untuk menghilangkan udara berlebih. Namun, pneumotoraks kecil bisa sembuh dengan sendirinya.

Penyebab Pneumotoraks

Berikut ini adalah beberapa kondisi dan penyakit yang menyebabkan pneumothoraks adalah:

1. Cidera dada

Cedera tumpul atau tembus ke dada bisa menyebabkan oleh kolaps paru. Beberapa cedera atau bula paru dapat terjadi akibat cedera misal disebabkan tabrakan mobil, sementara kasus lain mungkin secara tidak sengaja terjadi saat dilakukan prosedur medis yang menggunakan jarum ke dalam dada.

2. Penyakit paru-paru

Jaringan paru-paru yang mengalami kerusakan lebih cenderung kolaps. Kerusakan paru-paru dapat disebabkan oleh beberapa jenis penyakit, termasuk penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), fibrosis kistik, dan pneumonia.

3. Lepuh

Lepuh karena udara kecil (blebs) dapat berkembang di bagian atas paru-paru. Bleb ini terkadang pecah – memungkinkan udara bocor ke ruang yang mengelilingi paru-paru.

4. Ventilasi mekanis

Jenis pneumotoraks yang parah dapat terjadi pada orang yang membutuhkan penanganan mekanis untuk bernapas. Ventilator bisa digunakan untuk menciptakan ketidakseimbangan tekanan udara di dalam dada. Hal yang harus waspadai adalah paru-paru bisa kolaps sepenuhnya.

Faktor Risiko Pneumotoraks

Pria jauh lebih mungkin mengalami pneumothorax daripada wanita. Jenis pneumotoraks yang disebabkan oleh lepuh akibat udara yang pecah kemungkinan besar terjadi pada mereka yang berusia antara 20 dan 40 tahun, terutama jika orang tersebut memiliki postur tubuh yang tinggi dan kurus.

Faktor risiko pneumothoraks adalah:

1. Merokok

Risiko dapat meningkat oleh seberapa lama dan seberapa banyak rokok yang dihisap, bahkan tanpa emfisema – kantung udara pada paru-paru bisa mengalami kerusakan.

2. Genetika

Jenis pneumotoraks tertentu kemungkinan muncul karena keturunan dari riwayat keluarga.

3. Penyakit paru-paru

Mengalami penyakit paru-paru – terutama penyakit paru obstruktif kronis (COPD) – yang kemungkinan membuat paru-paru kolaps.

4. Ventilasi mekanis

Orang yang membutuhkan ventilasi mekanis untuk membantu pernapasannya kemungkinan berisiko lebih tinggi mengalami pneumothorax.

5. Pneumotoraks sebelumnya

Seseorang yang pernah mengalami satu pneumotoraks, akan berisiko lebih tinggi mengalami jenis pneumothorax lainnya.

Jenis Pneumotoraks

Masuknya udara ke dalam rongga pleura dapat dibedakan menjadi dua cara, yaitu pneumotoraks traumatis dan pneumotoraks nontraumatis:

1. Pneumothoraks traumatik

Pneumotoraks traumatis terjadi setelah beberapa jenis trauma atau cedera terjadi pada dinding dada atau paru-paru. Kondisi ini bisa berupa cedera kecil atau signifikan. Trauma dapat merusak struktur dada dan menyebabkan udara bocor ke ruang pleura.

Contoh cedera yang dapat menyebabkan pneumotoraks traumatis adalah:

  • Trauma pada dada akibat kecelakaan kendaraan bermotor
  • Tulang rusuk yang patah
  • Pukulan keras ke dada dari olahraga kontak, seperti dari tekel sepak bola
  • Luka tusuk atau luka tembak di dada
  • Prosedur medis yang dapat merusak paru-paru, seperti penempatan saluran sentral, penggunaan ventilator, biopsi paru-paru, atau CPR

Perubahan tekanan udara dari scuba diving atau mendaki gunung juga dapat menyebabkan pneumotoraks yang traumatis. Perubahan ketinggian dapat menyebabkan lepuh udara berkembang di paru-paru Anda dan kemudian pecah, menyebabkan paru-paru kolaps.

Perawatan yang cepat pada pneumotoraks karena trauma dada yang signifikan sangat penting. Gejala-gejalanya seringkali parah, dan mereka dapat berkontribusi pada komplikasi yang berpotensi fatal seperti henti jantung, gagal napas, syok, dan kematian.

2. Pneumotoraks nontraumatic

Jenis pneumotoraks ini tidak terjadi setelah cedera. Namu, kondisi ini terjadi secara spontan, itulah sebabnya ia juga disebut pneumotoraks spontan.

Ada dua jenis utama pneumotoraks spontan: primer dan sekunder. Pneumotoraks spontan primer (PSP) terjadi pada orang yang tidak memiliki penyakit paru-paru, sering menyerang pria muda yang tinggi dan kurus. Pneumotorax spontan sekunder (SSP) cenderung terjadi pada orang tua dengan masalah paru yang diketahui.

Beberapa kondisi yang meningkatkan risiko pneumotorax spontan sekunder termasuk:

  • Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), seperti emfisema atau bronkitis kronis
  • Infeksi akut atau kronis, seperti TBC atau pneumonia
  • Kanker paru-paru
  • Cystic fibrosis, penyakit paru-paru genetik yang menyebabkan lendir menumpuk di paru-paru
  • Asma, penyakit saluran napas obstruktif kronis yang menyebabkan peradangan

Hemopneumothorax spontan (SHP) adalah subtipe langka pneumotoraks spontan. Ini terjadi ketika darah dan udara mengisi rongga pleura tanpa trauma atau riwayat penyakit paru-paru.

Gejala Pneumotoraks

Gejala pneumotoraks traumatis sering muncul pada saat trauma atau cedera dada, atau tidak lama setelah itu. Sementara timbulnya gejala pneumotoraks spontan biasanya terjadi saat istirahat. Serangan nyeri dada yang tiba-tiba seringkali merupakan gejala pertama.

Gejala pneumotoraks lainnya mungkin termasuk:

  • Rasa sakit yang stabil di dada
  • Sesak napas, atau dispnea
  • Berkeringat dingin
  • Sesak di dada
  • Membiru, atau sianosis
  • Takikardia berat, atau detak jantung yang cepat

Diagnosis Pneumotoraks

Diagnosis didasarkan pada adanya udara di ruang di sekitar paru-paru. Stetoskop dapat mendeteksi perubahan suara paru-paru, tetapi mendeteksi pneumotoraks kecil mungkin sulit. Beberapa tes pencitraan mungkin sulit untuk ditafsirkan karena posisi udara antara dinding dada dan paru-paru.

Tes pencitraan yang biasa digunakan untuk mendiagnosis pneumothorax adalah:

  • Radiografi dada posteroanterior tegak
  • CT scan
  • USG toraks

Pengobatan Pneumotoraks

Perawatan dan pengobatan akan tergantung pada keparahan kondisi pasien. Ini juga akan tergantung pada apakah pasien pernah mengalami pneumotoraks sebelumnya dan gejala apa yang dialami. Untuk penanganannya tersedia perawatan bedah dan non-bedah.

Pilihan pengobatan dapat mencakup observasi dekat dikombinasikan dengan pemasangan tabung dada, atau prosedur bedah yang lebih invasif untuk menyelesaikan dan mencegah kolapsnya paru-paru lebih lanjut. Oksigen dapat diberikan.

1. Pengamatan

Pengamatan atau menunggu biasanya direkomendasikan bagi mereka yang memiliki PSP kecil dan yang tidak kehabisan napas. Dalam hal ini, dokter akan memantau kondisi pasien secara teratur karena udara menyerap dari ruang pleura. Sinar-X yang sering akan diambil untuk memeriksa apakah paru-paru pasien telah berkembang penuh lagi. Dokter kemungkinan akan menginstruksikan pasien untuk menghindari perjalanan udara sampai pneumotoraks selesai sepenuhnya.

Aktivitas fisik rutin belum terbukti memperburuk atau menunda penyembuhan pneumotoraks. Namun, sering disarankan bahwa aktivitas fisik yang intens atau olahraga kontak tinggi ditunda sampai paru-paru sembuh sepenuhnya dan pneumotoraks hilang.

Pneumotoraks dapat menyebabkan penurunan kadar oksigen pada beberapa orang. Kondisi ini disebut hipoksemia. Jika ini masalahnya, dokter akan memesan suplementasi oksigen bersama dengan pembatasan aktivitas.

2. Mengurangi udara berlebih

Aspirasi jarum dan pemasangan tabung dada adalah dua prosedur yang dirancang untuk menghilangkan udara berlebih dari ruang pleura di dada. Ini dapat dilakukan di samping tempat tidur tanpa memerlukan anestesi umum.

Aspirasi jarum mungkin kurang nyaman daripada penempatan tabung dada, tetapi itu juga lebih mungkin perlu diulang.

Untuk pemasangan tabung dada, dokter akan memasukkan tabung berlubang di antara tulang rusuk pasien. Ini memungkinkan udara mengalir dan paru-paru terangkat kembali. Tabung dada mungkin tetap di tempat selama beberapa hari jika ada pneumotoraks yang besar.

3. Pleurodesis

Pleurodesis adalah bentuk perawatan yang lebih invasif untuk pneumotoraks. Prosedur ini umumnya direkomendasikan untuk individu yang pernah mengalami episode pneumotoraks berulang.

Selama pleurodesis, dokter mengiritasi ruang pleura sehingga udara dan cairan tidak lagi menumpuk. Istilah “pleura” mengacu pada membran yang mengelilingi setiap paru. Pleurodesis dilakukan untuk membuat membran paru-paru menempel di rongga dada. Setelah pleura menempel pada dinding dada, ruang pleura tidak lagi mengembang, dan ini mencegah pembentukan pneumotoraks di masa depan.

Pleurodesis mekanik dilakukan secara manual. Selama operasi, dokter bedah menyikat pleura untuk menyebabkan peradangan. Pleurodesis kimia adalah bentuk lain dari perawatan. Dokter akan mengirimkan bahan kimia iritasi ke pleura melalui tabung dada. Iritasi dan peradangan menyebabkan pleura paru-paru dan lapisan dinding dada saling menempel.

4. Operasi

Perawatan bedah untuk pneumotoraks diperlukan dalam situasi tertentu. Pasien mungkin perlu pembedahan jika pernah mengalami pneumotoraks spontan berulang. Banyaknya udara yang terperangkap di rongga dada atau kondisi paru-paru lainnya juga dapat menjamin perbaikan bedah.

Ada beberapa jenis operasi untuk pneumothorax. Salah satu opsi adalah torakotomi. Selama operasi ini, dokter bedah akan membuat sayatan di ruang pleura untuk membantu mereka melihat masalahnya. Setelah ahli bedah melakukan torakotomi, mereka akan memutuskan apa yang harus dilakukan untuk membantu pasien sembuh.

Pilihan lain adalah thoracoscopy, yang juga dikenal dengan video thoracoscopic surgery (VATS). Dokter bedah memasukkan kamera kecil melalui dinding dada pasien untuk membantu mereka melihat ke dalam dada. Thoracoscopy dapat membantu ahli bedah memutuskan perawatan untuk pneumothorax. Kemungkinannya termasuk menjahit lecet tertutup, menutup kebocoran udara, atau mengeluarkan bagian paru-paru yang kolaps, yang disebut lobektomi.

Pencegahan Pneumotoraks

Tidak ada cara untuk mencegah paru yang kolaps, meskipun risiko kekambuhannya dapat dikurangi. Jika pasien pernah mengalami pneumotoraks spontan, kemungkinan lain akan terjadi dalam 2 tahun.

Beberapa tips untuk mencegah kekambuhan pneumothorax adalah:

  • Berhenti merokok: Merokok meningkatkan risiko pneumotoraks, sehingga pasien dianjurkan untuk berhenti.
  • Hindari perjalanan udara sampai 1 minggu setelah resolusi lengkap telah dikonfirmasi oleh rontgen dada.
  • Harus berhenti melakukan olahraga menyelam menyelam secara permanen kecuali strategi pencegahan definitif yang sangat aman telah dilakukan seperti operasi.
  • Tindak lanjuti dengan dokter Pasien. Jika memiliki gangguan pernapasan, jadwalkan kunjungan rutin dengan dokter.