Terbit: 20 Agustus 2021
Ditulis oleh: Gerardus Septian Kalis | Ditinjau oleh: dr. Ursula Penny Putrikrislia

Perbedaan vegan dan vegetarian yang utama terletak dari pilihan makanan, minuman, dan gaya hidupnya. Apa saja perbedaan mendasar antara vegan dan vegetarian? Simak penjelasan selengkapnya di bawah ini.

Memahami Perbedaan Vegan dan Vegetarian, Mana yang Lebih Sehat?

Apa Itu Vegan dan Vegetarian?

Sebelum menjelaskan mengenai perbedaan vegan dan vegetarian, penting untuk diketahui bahwa diet vegetarian  sudah ada sejak ratusan yang lalu. Sedangkan, diet vegan baru berkembang belakangan.

Seseorang yang mempraktikkan gaya hidup ini memiliki beragam beralasan, karena kondisi kesehatan, etika, lingkungan, agama, atau alasan lainnya.

Mengenal Lebih Jauh Tentang Arti Vegan

Vegan adalah bentuk vegetarian yang lebih ketat. Seseorang yang menjalani gaya hidup ini akan menghindari konsumsi atau menggunakan produk hewani serta produk sampingannya. Vegan Society mendefinisikannya vegan sebagai gaya hidup yang menghindari segala bentuk eksploitasi dan kekejaman terhadap hewan untuk makanan, pakaian, atau tujuan apa pun.

Vegan sangat menghindari mengonsumsi makanan atau minuman yang mengandung:

  • Daging.
  • Unggas.
  • Ikan dan kerang.
  • Telur.
  • Produk olahan susu.
  • Madu.
  • Serangga.
  • Rennet, gelatin, dan jenis protein hewani lainnya.
  • Kaldu atau lemak yang berasal dari hewan.

Vegan yang ketat juga memperluas prinsip-prinsip ini di luar pola makan dan akan mencoba—jika memungkinkan—untuk menghindari produk apa pun yang secara langsung atau tidak langsung melibatkan penggunaan hewan oleh manusia. Produk-produk ini dapat mencakup:

  • Barang-barang yang terbuat dari kulit hewan.
  • Wol.
  • Sutra.
  • Beeswax.
  • Sabun, lilin, dan produk lain yang mengandung lemak hewani, seperti tallow.
  • Produk lateks yang mengandung kasein, yang berasal dari protein susu.
  • Kosmetik atau produk lain yang diuji oleh produsen pada hewan.

Meski begitu, banyak vegetarian juga menerapkan beberapa prinsip vegan dalam gaya hidupnya, misalnya, menghindari barang-barang yang terbuat dari kulit hewan dan pengujian produk yang melibatkan hewan.

Mengenal Lebih Jauh Tentang Definisi Vegetarian

Menurut Vegetarian Society, vegetarian adalah orang yang tidak mengonsumsi produk atau semua produk sampingan dari penyembelihan hewan.

Vegetarian tidak mengonsumsi:

  • Daging, seperti daging sapi, babi, dan hewan buruan.
  • Unggas, seperti ayam, kalkun, dan bebek.
  • Ikan dan kerang.
  • Serangga.
  • Rennet, gelatin, dan jenis protein hewani lainnya.
  • Kaldu atau lemak yang berasal dari penyembelihan hewan.

Namun, banyak vegetarian yang mengonsumsi produk sampingan yang tidak melibatkan penyembelihan hewan. Beberapa produk tersebut, antara lain:

  • Telur.
  • Produk olahan susu, seperti susu, keju, dan yoghurt.
  • Madu.

Vegetarian juga biasanya mengonsumsi berbagai buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, hingga biji-bijian.

Dikarenakan tidak seketat diet vegan, pola diet vegetarian memiliki beberapa variasi, seperti:

  • Lacto-ovo-vegetarian. Orang yang mengikuti diet ini menghindari semua jenis daging dan ikan tetapi mengonsumsi produk susu dan telur.
  • Lacto-vegetarian. Orang yang menjalani diet ini tidak makan daging, ikan, atau telur apa pun, tetapi mengonsumsi produk olahan susu.
  • Ovo-vegetarian. Individu yang mengikuti diet ini tidak makan daging, ikan, atau produk olahan susu apa pun, tetapi mengonsumsi telur.
  • Pescatarian. Seseorang yang mengikuti diet ini menghindari semua daging namun masih mengonsumsi ikan dan jenis makanan laut lainnya. Hal ini sebenarnya tidak memenuhi definisi tradisional vegetarian, sehingga banyak orang menyebut pola diet ini sebagai semi-vegetarian atau flexitarian.

Baca Juga: 19 Sumber Protein untuk Vegetarian (No. 8 Favorit)

Manfaat Menjadi Vegan atau Vegetarian bagi Kesehatan

Sebuah studi dilakukan untuk melihat efektivitas diet nabati pada 49 orang dewasa yang kelebihan berat badan dan memiliki setidaknya satu dari kondisi berikut:

  • Diabetes tipe 2.
  • Penyakit jantung iskemik.
  • Tekanan darah tinggi.
  • Kadar kolesterol tinggi.

Para peneliti secara acak menugaskan peserta untuk diet dan perawatan normal atau program diet nabati rendah lemak, serta tidak melibatkan penghitungan kalori dan tidak wajib olahraga teratur.

Intervensi mencakup dua sesi selama 2 jam setiap minggu, yang memberikan para peserta pelatihan memasak dan pendidikan oleh dokter. Sedangkan kelompok non intervensi tidak menghadiri sesi ini.

Pada follow-up 6 bulan dan 12 bulan, peserta dalam kelompok diet mengalami penurunan indeks massa tubuh (IMT) dan kadar kolesterol yang signifikan dibandingkan dengan mereka yang berada dalam kelompok perawatan normal.

Tinjauan sistematis dan meta-analisis menemukan bukti yang menunjukkan bahwa pola makan nabati dapat membantu menurunkan kadar kolesterol total, kolesterol low density lipoprotein (LDL), dan kolesterol high-density lipoprotein (HDL). Para peneliti tidak menganalisis bagaimana perubahan kolesterol memengaruhi hasil penyakit jantung.

Studi observasional lainnya menemukan bahwa vegetarian yang tinggal di Asia Selatan dan Amerika lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan obesitas daripada non-vegetarian.

Sebuah tinjauan lain menunjukkan bahwa diet nabati dapat menawarkan sejumlah manfaat kesehatan kardiovaskular untuk atlet ketahanan. Manfaat ini meliputi:

  • Menurunkan kadar kolesterol.
  • Meningkatkan tekanan darah dan aliran darah.
  • Kontrol gula darah yang lebih baik.
  • Risiko yang lebih rendah mengalami aterosklerosis.
  • Mengurangi stres oksidatif dan peradangan.

Sebuah studi lainnya menemukan hubungan antara pola makan nabati dan risiko lebih rendah terkena penyakit ginjal kronis. Menariknya, mereka yang mengikuti pola makan nabati yang tidak sehat, dengan proporsi makanan manis dan biji-bijian olahan berlebih memiliki risiko penyakit ginjal kronis yang jauh lebih tinggi.

Perbedaan Vegan dan Vegetarian, Mana yang Lebih Sehat?

Pada dasarnya, kedua pola diet menawarkan manfaat kesehatan yang serupa dan umumnya mendorong Anda untuk mengonsumsi lebih banyak makanan utuh yang kaya antioksidan dan padat nutrisi.

Sulit untuk mengatakan diet mana yang lebih menyehatkan karena kedua pola diet ini memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Misalnya, tidak seperti vegan, lacto-vegetarian mendapatkan kalsium, fosfor, dan vitamin D dari produk susu. Namun, menghindari susu dan telur dapat membantu vegan menjaga kadar kadar kolesterol tetap rendah.

Vegan juga berisiko kekurangan asam lemak omega-3 esensial, khususnya di EPA dan DHA, bahkan jika mereka mengonsumsi sayuran yang mengandung nutrisi ini.

DHA diperlukan untuk fungsi otak dan kognisi serta untuk menghindari kabut otak, masalah memori, dan lain-lain. Sedangkan vegetarian dan pescatarian dapat memperoleh EPA dan DHA lebih mudah dari telur dan makanan laut.

 

  1. Eske, Jamie. 2019. What is the difference between veganism and vegetarianism?. https://www.medicalnewstoday.com/articles/325478. (Diakses pada 20 Agustus 2021).


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi