Terbit: 3 Februari 2021 | Diperbarui: 4 Februari 2021
Ditulis oleh: Gerardus Septian Kalis | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Peredaran darah kecil dan sistem peredaran darah besar pada dasarnya sama-sama memiliki fungsi untuk menjaga kondisi tubuh tetap optimal. Meski begitu, dua sistem tersebut memiliki perbedaan. Simak penjelasan selengkapnya.

Ketahui Perbedaan Peredaran Darah Besar dan Kecil

Mengenali Sistem Peredaran Darah

Sebelum menjelaskan mengenai peredaran darah besar dan kecil, hal penting yang harus diketahui adalah sistem peredaran darah secara keseluruhan.

Kombinasi antara sistem kardiovaskular dan sistem peredaran darah dapat membantu melawan penyakit, membantu menjaga suhu tubuh tetap normal, serta memberikan keseimbangan kimiawi yang tepat untuk proses homeostasis, serta menjaga keseimbangan semua sistem tubuh.

Sistem peredaran darah terdiri dari empat komponen utama:

  • Jantung. Organ yang terletak di tengah dada ini menjaga sistem peredaran tetap bekerja setiap saat.
  • Arteri. Pembuluh darah ini bertugas membawa darah yang kaya oksigen dari jantung ke beberapa bagian tubuh.
  • Vena. Vena membawa darah terdeoksigenasi ke jantung yang kemudian diarahkan ke paru-paru untuk menerima oksigen.
  • Darah. Cairan utama yang ada di dalam tubuh ini bertugas sebagai media transportasi. Mulai dari mengangkut hormon, nutrisi, oksigen, antibodi, dan komponen penting lainnya.

Oksigen memasuki aliran darah melalui selaput kecil di paru-paru yang menyerap oksigen saat dihirup. Saat tubuh menggunakan oksigen dan memproses nutrisi, tubuh menghasilkan karbon dioksida, yang kemudian dikeluarkan paru-paru saat Anda mengeluarkan napas.

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku Kids Baby - Advertisement

Sistem peredaran darah bekerja karena tekanan konstan dari jantung dan katup di seluruh tubuh. Tekanan ini memastikan bahwa vena membawa darah ke jantung dan arteri memindahkannya dari jantung.

Selain itu, terdapat tiga jenis sirkulasi yang terjadi secara teratur di dalam tubuh:

  • Sirkulasi paru atau pulmonary circulation. Proses ini membawa darah yang kekurangan oksigen dari jantung, ke paru-paru, dan kembali ke jantung.
  • Sirkulasi sistemik atau systemic circulation. Ini adalah bagian yang membawa darah beroksigen dari jantung dan ke bagian tubuh lainnya.
  • Coronary circulation atau sirkulasi koroner. Sirkulasi jenis ini memberikan jantung dengan darah beroksigen sehingga dapat berfungsi dengan baik.

Baca Juga: Sistem Peredaran Darah Manusia: Pengertian, Fungsi, Penyakit

Apa Itu Peredaran Darah Kecil dan Besar?

Pada dasarnya, dalam tubuh manusia terdapat beberapa sistem yang saling terkait satu sama lain. Berikut penjelasan mengenai sistem yang memiliki peran penting bagi tubuh:

  • Peredaran Darah Kecil

Sistem yang juga disebut pulmonary circulation ini menggerakkan darah antara jantung dan paru-paru. Proses ini mengangkut darah terdeoksigenasi ke paru-paru untuk menyerap oksigen dan melepaskan karbon dioksida. Darah beroksigen kemudian mengalir kembali ke jantung.

  • Peredaran Darah Besar

Sistem yang juga disebut systemic circulation ini menggerakkan darah antara jantung dan bagian tubuh lainnya. Proses ini mengirimkan darah beroksigen ke sel dan mengembalikan darah terdeoksigenasi ke jantung.

Perbedaan Peredaran Darah Kecil dan Besar

Pada dasarnya, sirkulasi darah dimulai ketika jantung rileks di antara dua detak jantung: darah mengalir dari kedua atrium (dua ruang jantung bagian atas) ke ventrikel (dua ruang bawah). Fase berikut ini disebut periode ejeksi, yaitu saat kedua ventrikel memompa darah ke arteri besar.

  • Sistem Peredaran Darah Besar

Dalam sirkulasi ini ventrikel kiri memompa darah yang kaya oksigen ke arteri utama (aorta). Darah mengalir dari arteri utama ke arteri yang lebih besar dan lebih kecil, kemudian masuk ke jaringan kapiler.

Di jaringan kapiler darah menurunkan oksigen, nutrisi, dan zat penting lainnya, serta mengambil karbon dioksida dan produk limbah. Urutan peredaran darah besar berikutnya adalah darah yang rendah oksigen berkumpul di vena dan berjalan ke atrium kanan dan ke ventrikel kanan.

  • Sistem Peredaran Darah Kecil

Sistem peredaran darah kecil mengalir dari ventrikel kanan kemudian memompa darah rendah oksigen ke arteri pulmonalis, yang bercabang menjadi arteri dan kapiler yang semakin kecil. Kapiler membentuk jaringan halus di sekitar pulmonary vesicles (kantung udara seperti anggur di ujung saluran udara).

Urutan peredaran darah kecil berikutnya adalah karbon dioksida dilepaskan dari darah ke udara di dalam pulmonary vesicles dan oksigen segar memasuki aliran darah.

Saat tubuh menghembuskan napas, karbon dioksida keluar dari tubuh. Darah yang kaya oksigen mengalir melalui pulmonary vesicles dan atrium kiri ke ventrikel kiri. Detak jantung berikutnya memulai siklus baru sirkulasi sistemik.

Baca Juga: Kelainan Darah: Jenis, Gejala, Penyebab, Pengobatan

Cara Menjaga Sistem Peredaran Darah Tetap Baik

Sirkulasi darah yang baik sangat penting untuk menjaga kesehatan tubuh secara keseluruhan. Beberapa langkah awal yang bisa Anda lakukan adalah berhenti merokok, mengurangi asupan lemak jenuh, dan menghindari untuk berada pada satu posisi dalam waktu yang lama.

Berikut cara lainnya yang dapat membantu sistem peredaran tetap terjaga dengan baik, antara lain:

1. Mengontrol Berat Berat Badan

Menjaga berat badan yang sehat membantu meningkatkan sirkulasi darah yang baik. Sebuah studi menemukan bahwa menurunkan berat badan dapat meningkatkan sistem peredaran darah wanita yang kelebihan berat badan. Partisipan dalam penelitian ini meningkatkan kadar protein yang disebut adiponektin, di mana zat tersebut terkait fungsi vaskular.

2. Joging

Latihan kardiovaskular yang teratur seperti joging, mendukung kesehatan sistem peredaran dan meningkatkan sirkulasi darah. Olahraga meningkatkan kemampuan tubuh untuk mengambil dan menggunakan oksigen.

Selain itu, olahraga juga meningkatkan kapasitas pembuluh darah untuk melebar, yang membantunya bekerja lebih efisien, sehingga memungkinkan otot menerima oksigen dengan lebih mudah. Dampaknya, aktivitas sehari-hari tidak membuat Anda terlalu kelelahan.

3. Berlatih Yoga

Yoga melibatkan tubuh untuk menekuk, meregang, dan memutar. Gerakan-gerakan ini dapat membantu menekan dan mengurangi tekanan pada pembuluh darah, sehingga dapat meningkatkan sirkulasi darah. Sebuah studi mengungkapkan, yoga bermanfaat untuk sistem kardiovaskular dan metabolisme.

4. Konsumsi Omega-3

Menurut sebuah studi, asam lemak omega-3 pada ikan berminyak meningkatkan kesehatan jantung dan meningkatkan sirkulasi darah. Beberapa contoh ikan berminyak seperti salmon, kembung, sarden, dan tuna.

Jika Anda seorang vegetarian, Anda bisa mengonsusmi kale karena mengandung sedikit omega-3. Suplemen yang mengandung asam lemak omega-3 juga merupakan pilihan lain bagi orang yang tidak mengonsumsi ikan.

5. Menjaga Keseimbangan Kadar Zat Besi

Zat besi merupakan mineral penting untuk sistem peredaran darah. Mineral ini diperlukan untuk membuat hemoglobin, salah satu komponen utama sel darah merah yang dibutuhkan untuk membawa oksigen.

Konsumsi makanan yang kaya zat besi seperti daging merah atau bayam dapat membantu tubuh menjaga mineral penting ini. Namun, menjaga keseimbangan yang sehat juga diperlukan. Terlalu banyak zat besi dapat berdampak negatif pada kesehatan jantung.

 

  1. Anonim. How does the blood circulatory system work?. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK279250/. (Diakses pada 3 Februari 2021).
  2. Anonim. Pulmonary Circulation and Systemic Circulation: The Routes and Function of Blood Flow. https://www.visiblebody.com/learn/circulatory/circulatory-pulmonary-systemic-circulation#:~:text=Pulmonary%20circulation%20moves%20blood%20between,the%20rest%20of%20the%20body. (Diakses pada 3 Februari 2021).
  3. Anonim. 2020. Circulatory. https://www.healthline.com/human-body-maps/circulatory-system#1. (Diakses pada 3 Februari 2021).
  4. Burgess, Lana. 2018. How to improve circulation. https://www.medicalnewstoday.com/articles/320793. (Diakses pada 3 Februari 2021).


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi