Rotator Cuff – Penyebab

Rotator-Cuff-Injury-doktersehat

Cedera rotator cuff dapat merupakan hasil dari cedera substansial pada bahu atau degenerasi progresif atau kerusakan pada jaringan tendon. Aktivitas overhead berulang, angkat berat dalam waktu lama, dan perkembangan tulang taji di tulang di sekitar bahu dapat mengiritasi atau merusak tendon.

Penyebab Rotator Cuff

Luka pada unit otot tendon disebut cedera dan diklasifikasikan berdasarkan jumlah kerusakan pada otot atau serat tendon. Cedera otot kelas I melibatkan peregangan serat tanpa robekan. Cedera kelas II melibatkan robekan otot atau tendon parsial, dan luka kelas III didefinisikan sebagai robekan lengkap otot atau tendon.

Otot dan tendon pada kelompok rotator cuff mungkin rusak dengan berbagai cara. Kerusakan dapat terjadi akibat cedera akut (misalnya jatuh atau kecelakaan), dari penggunaan berlebihan kronis (seperti melempar bola atau mengangkat), atau dari degenerasi otot dan tendon secara bertahap yang dapat terjadi dengan penuaan. Berikut penyebab rotator cuff lainnya:

Robekan akut Rotator cuff

  • Cedera ini dapat berkembang dari gerakan tiba-tiba yang sangat kuat dari pengangkatan lengan untuk menahan beban atau dalam upaya untuk menahan kejatuhan (misalnya, mengangkat berat atau jatuh dengan bahu menahan)
  • Rotator cuff sobek membutuhkan sejumlah besar kekuatan jika orang tersebut berusia di bawah 30 tahun

Robekan kronis

  • Robekan rotator cuff kronis biasanya ditemukan di antara orang-orang dalam pekerjaan atau olahraga yang membutuhkan aktivitas yang berlebihan, contohnya pelukis, pitcher bola baseball, dan pemain tenis
  • Cedera kronis mungkin akibat cedera akut sebelumnya yang menyebabkan masalah struktural di bahu dan memengaruhi anatomi atau fungsi rotator cuff, misalnya tonjolan tulang yang menimpa otot atau tendon, yang menyebabkan peradangan
  • Trauma berulang pada otot oleh gerakan bahu sehari-hari
  • Robekan kronis dapat menyebabkan perubahan degeneratif pada tendon, yang menyebabkan rasa sakit yang memburuk, penurunan rentang gerak, dan penurunan fungsi.

Tendinitis

  • Degenerasi otot dan tendon seiring dengan usia
  • Hal ini biasanya terjadi pada tendon yang menempel pada tulang. Daerah ini memiliki suplai darah yang buruk dan cedera ringan mungkin memerlukan waktu lama untuk sembuh dan berpotensi menyebabkan robekan kedua rotator cuff
  • Kalsifikasi tendinitis menggambarkan kondisi yang ditandai oleh endapan kalsium yang berkembang di dalam tendon ketika mengalami peradangan kronis

Subluksasi glenohumeral

  • Jika sendi bahu tidak stabil dan longgar, rotator cuff perlu bekerja lebih keras untuk memastikan sendi tidak dislokasi (subluksasi/ terlepas) dengan gerakan
  • Tekanan berulang otot-otot ini bisa menyebabkan kelemahan otot-otot rotator, ketidaknyamanan, dan luka kronis.
Rotator Cuff – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6