Penyebab Pria Sering Buang Air Kecil dan Cara Mengatasinya

doktersehat masalah dari penis

DokterSehat.Com – Saat udara dingin datang atau musim hujan tiba, biasanya pria akan sering buang air kecil ke kamar mandi. Hal ini cukup wajar dan bisa dihilangkan dengan membuat tubuh hangat menggunakan selimut atau minum yang hangat seperti teh atau cokelat panas.

Nah, jika sering kencing ini terus muncul meski cuaca sedang panas, berarti ada gangguan pada kesehatan kandung kemih. Bila Anda kerap mengalami kejadian seperti ini, coba kenali penyebab dan cara mengatasi gangguan sering kencing atau overactive bladder di bawah ini.

Penyebab Sering Buang Air Kecil

Penyebab sering kencing atau overactive bladder dialami oleh 11-16 persen pria. Biasanya pria yang alami gangguan ini adalah mereka yang sudah berusia lanjut. Prostat pria yang berusia lanjut cenderung membengkak dan akhirnya mengganggu aliran urine keluar dari tubuh. Gangguan sering kencing ini juga bisa terjadi karena kanker prostat.

Selain dua hal di atas, penyebab sering buang air kecil juga bisa muncul akibat:

  • Konstipasi
  • Batu ginjal
  • Diabetes yang tidak terkontrol
  • Diet yang tidak benar
  • Kegemukan
  • Mengonsumsi obat-obatan tertentu
  • Infeksi saluran kencing
  • Lemahnya otot di sekitar kandung kemih.

Ada banyak kondisi medis yang dapat menyebabkan kecemasan seperti sensasi dan gejala, seperti gejala ini, semua sensasi dan gejala baru, berubah, persisten, dan kembali harus didiskusikan dengan dokter Anda.

Jika dokter Anda mengaitkan sensasi dan gejalanya dengan stres atau kecemasan, Anda dapat merasa yakin bahwa diagnosis dokter Anda benar. Karena kondisi medis yang lebih serius juga memiliki gejala yang tidak seperti stres dan kecemasan, sebagian besar dokter yang baik dapat dengan mudah membedakan antara stres dan kecemasan yang disebabkan oleh sensasi dan gejala yang disebabkan oleh kondisi medis lainnya.

Selain itu, jika Anda telah melakukan tes medis dan hasil tes Anda tidak menunjukkan kelainan, sekali lagi, Anda dapat merasa yakin bahwa sensasi dan gejala Anda semata-mata disebabkan oleh stres atau atau kecemasan dan bukan oleh kondisi medis lain.

Sering buang air kecil terjadi pada pria dan wanita. Namun, tampaknya lebih umum pada pria. Pria umumnya memiliki masalah kencing lebih banyak karena masalah terkait prostat. Jadi pria lebih banyak mencari masalah kencing daripada wanita.

Namun demikian, sering buang air kecil adalah masalah umum untuk pria dan wanita, terutama stres dan kecemasan yang disebabkan sering buang air kecil. Sekali lagi, Anda dapat menemukan penyebab dan pengobatan untuk sering buang air kecil di halaman Sering buang air kecil kami.

Untuk penjelasan lebih rinci tentang gejala kecemasan termasuk yang satu ini, mengapa gejala dapat bertahan lama setelah respons stres telah berakhir, hambatan umum untuk pemulihan dan eliminasi gejala, dan lebih banyak strategi dan kiat pemulihan, kami memiliki banyak bab yang membahas informasi ini di Pemulihan. Area dukungan dari situs web kami.

Cara Mengatasi Sering Buang Air Kecil

Untuk mengatasi masalah sering buang air kecil pada Pria, Anda harus datang ke dokter untuk diketahui penyebabnya. Dokter akan melakukan pemeriksaan prostat dari anus, pemeriksaan saraf, dan pemeriksaan sphincter.

Setelah melakukan pemeriksaan, Anda juga harus mulai mengubah gaya hidup dengan melakukan olahraga rutin. Lakukan olahraga yang menguatkan otot pelvic seperti senam kegel, selanjutnya lakukan diet yang benar dengan mengurangi kafein dan alkohol, lebih lanjut turunkan berat badan agar menjadi lebih ideal.

Cara terakhir yang bisa dilakukan untuk mengatasi masalah ini adalah melakukan toilet training. Tahan diri untuk ke toilet karena kandung kemih belum tentu penuh. Lakukan kencing seperlunya atau sudah tidak tahan menahan kencing.

Penanganan sering buang air kecil pada pria akan tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Jika konsultasi mengarah ke diagnosis diabetes mellitus, perawatan akan bertujuan untuk menjaga kadar gula darah tetap terkendali.

Untuk infeksi ginjal bakterial, pengobatan yang biasa dilakukan adalah terapi antibiotik dan terapi penghilang rasa sakit.

Jika penyebabnya adalah kandung kemih yang terlalu aktif, obat yang dikenal sebagai antikolinergik dapat digunakan. Ini mencegah kontraksi otot detrusor involunter abnormal terjadi di dinding kandung kemih. Jika diperlukan, terapi obat akan ditentukan dan dipantau oleh dokter.

_