Penyebab Keputihan, Gejala, dan Cara Mengobati

doktersehat mitos keputihan wanita

DokterSehat.Com–¬†Keputihan adalah cairan atau zat semisolid yang mengalir keluar dari lubang vagina. Sebagian besar wanita mengalami keputihan sampai batas tertentu, dan sedikit keputihan merupakan refleksi dari proses pembersihan tubuh yang normal. Jumlah dan jenis penyebab keputihan juga bervariasi di antara wanita dan dengan siklus menstruasi wanita.

Perubahan pada keputihan (seperti bau tidak normal atau warna atau peningkatan jumlah), atau adanya keputihan yang terkait dengan iritasi atau gejala tidak nyaman lainnya, dapat menandakan adanya infeksi.

Daftar Penyebab Keputihan pada Wanita

Dinding vagina dan leher rahim mengandung kelenjar yang menghasilkan sejumlah kecil cairan yang membantu menjaga vagina tetap bersih. Keputihan normal ini biasanya berwarna bening atau putih susu dan tidak memiliki bau yang tidak menyenangkan.

Sejumlah infeksi yang berbeda dapat menyebabkan perubahan dalam jumlah, konsistensi, warna, atau bau keputihan. Lantas apa penyebab keputihan? Berikut penyebabnya:

1. Jamur candidas atau monilia

Warnanya putih susu, kental, berbau agak keras, disertai rasa gatal pada kemaluan. Akibatnya, mulut vagina menjadi kemerahan dan meradang. Biasanya, kehamilan, penyakit kencing manis, pemakaian pil KB, dan rendahnya daya tahan tubuh menjadi pemicu. Bayi yang baru lahir juga bisa tertular keputihan akibat Candida karena saat persalinan tanpa sengaja menelan cairan ibunya yang menderita penyakit tersebut.

2. Parasit trichomonas vaginalis

Penyebab keputihan ditularkan lewat hubungan seks, perlengkapan mandi, atau bibir kloset. Cairan keputihan sangat kental, berbuih, berwarna kuning atau kehijauan dengan bau anyir. Keputihan karena parasit tidak menyebabkan gatal, tapi lubang vagina nyeri bila ditekan.

3. Bakteri gardnella

Penyebab keputihan gatal dan mengganggu karena infeksi. Warna cairan keabuan, berair, berbuih, dan berbau amis. Beberapa jenis bakteri lain juga memicu munculnya penyakit kelamin seperti sifilis dan gonorrhoea.

4. Virus

Penyebab keputihan diakibatkan infeksi virus juga sering ditimbulkan penyakit kelamin, seperti condyloma, herpes, HIV/AIDS. Condyloma ditandai tumbuhnya kutil-kutil yang sangat banyak disertai cairan berbau. Ini sering pula menjangkiti wanita hamil. Sedang virus herpes ditularkan lewat hubungan badan. Bentuknya seperti luka melepuh, terdapat di sekeliling lubang vagina, mengeluarkan cairan disertai gatal, dan terasa panas. Gejala keputihan akibat virus juga bisa menjadi faktor pemicu kanker rahim.

5. Gonore

Gonore adalah penyakit menular seksual (STD) yang dihasilkan dari infeksi oleh bakteri yang dikenal sebagai Neisseria gonorrhoeae.

6. Chlamydia

Chlamydia adalah infeksi menular seksual (STD) lainnya karena bakteri Chlamydia trachomatis. Meskipun wanita yang terinfeksi mungkin tidak memiliki gejala, keputihan dapat terjadi.

Gejala Keputihan

Ciri-ciri keputihan di antaranya vagina mengeluarkan cairan jernih hingga abu-abu, kuning, kehijauan, atau putih susu dan mungkin memiliki bau yang tidak menyenangkan. Gejala dan karakter keputihan tergantung pada kondisi spesifik yang merupakan penyebab keluarnya cairan.

1. Vaginosis bakterial

Tidak semua wanita dengan vaginosis bakterial akan memiliki gejalanya, tetapi vaginosis bakterial biasanya menghasilkan cairan yang tipis dan berwarna putih keabu-abuan. Biasanya disertai dengan bau busuk dan bau amis.

2. Trichomonas

Infeksi Trichomonas menghasilkan cairan vagina berbusa berwarna kuning kehijauan dengan bau yang kuat. Gejala terkait termasuk ketidaknyamanan selama hubungan seksual dan buang air kecil, serta iritasi dan gatal-gatal di daerah kelamin perempuan.

3. Gonore

Gonore mungkin tidak menimbulkan gejala pada setengah dari wanita yang terinfeksi, tetapi juga dapat menyebabkan rasa panas dengan buang air kecil atau sering buang air kecil, keputihan kekuningan, kemerahan dan pembengkakan pada alat kelamin, dan rasa panas atau gatal di arra vagina.

4. Chlamydia

Seperti gonorrhea, infeksi Chlamydia mungkin tidak menghasilkan gejala pada banyak wanita. Orang lain mungkin mengalami peningkatan keputihan serta gejala infeksi saluran kemih jika uretra terlibat.

5. Infeksi jamur vagina

Infeksi jamur vagina biasanya berhubungan dengan keputihan vagina yang tebal dan putih yang mungkin memiliki tekstur keju cottage. Serpihan jamur vagina umumnya tidak berbau. Gejala lain dapat berupa rasa terbakar, nyeri, dan nyeri saat buang air kecil atau hubungan seksual.

Jenis Keputihan

Ada beberapa jenis keputihan yang berbeda. Jenis-jenis ini dikategorikan berdasarkan warna dan konsistensinya. Jenis keputihan, di antaranya:

1. Putih

Sedikit cairan putih, terutama pada awal atau akhir siklus menstruasi Anda, adalah normal. Namun, jika keluarnya cairan disertai dengan rasa gatal dan memiliki konsistensi atau penampilan seperti keju yang tebal, itu tidak normal dan memerlukan perawatan. Jenis kotoran ini mungkin merupakan tanda infeksi ragi.

2. Jernih dan berair

Cairan yang jernih dan berair adalah hal yang normal. Itu bisa terjadi kapan saja dalam sebulan. Ini mungkin sangat berat setelah berolahraga.

3. Jernih dan lengket

Ketika keluar cairan jernih tetapi lengket dan seperti lendir, bukannya berair, itu menunjukkan bahwa Anda kemungkinan sedang berovulasi. Ini adalah jenis keputihan normal.

4. Cokelat atau berdarah

Keluarnya cairan berwarna cokelat atau berdarah biasanya normal, terutama ketika terjadi selama atau tepat setelah siklus menstruasi Anda. Keputihan yang terlambat pada akhir menstruasi dapat terlihat cokelat, bukan merah. Anda mungkin juga mengalami sedikit cairan berdarah di antara periode. Ini disebut bercak.

Jika bercak terjadi selama waktu normal menstruasi Anda dan baru-baru ini berhubungan seks tanpa alat kontrasepsi, ini bisa menjadi tanda kehamilan. Bercak selama fase awal kehamilan dapat menjadi tanda keguguran, jadi harus didiskusikan dengan OB-GYN Anda.

Dalam kasus yang jarang terjadi, keluarnya cairan berwarna cokelat atau berdarah dapat menjadi tanda kanker endometrium atau serviks. Bisa jadi masalah lain seperti fibroid atau pertumbuhan abnormal lainnya. Inilah mengapa penting untuk mendapatkan pemeriksaan panggul tahunan dan Pap smear. Dokter kandungan Anda akan memeriksa kelainan serviks selama prosedur ini.

5. Kuning atau hijau

Keluarnya cairan kuning atau hijau, terutama ketika cairan cukup banyak atau disertai bau tidak sedap, ini tidak normal. Jenis keputihan ini ini bisa menjadi tanda infeksi trikomoniasis. Itu biasanya menyebar melalui hubungan seksual.

Cara Mencegah Keputihan

  • Jalani diet yang seimbang dan banyak minum
  • Konsumsi yoghurt, batasi konsumsi gula
  • Cukup tidur dan istirahat
  • Jangan menggaruk vagina sekalipun gatal
  • Jaga kesehatan daerah kewanitaan seperti lebih sering mengganti pembalut atau tampon, memakai celana dalam berbahan katun dan tidak ketat
  • Cuci pakaian dalam dengan sabun ringan dan jangan gunakan pewangi pakaian
  • Jaga kebersihan tubuh, hindari pembersih vagina yang mengandung parfum
  • Gunakan obat keputihan yang diberikan dokter secara teratur walaupun gejala sudah hilang karena kemungkinan infeksi masih terjadi

Itu dia penyebab keputihan pada vagina hingga cara mencegah keputihan. Semoga bermanfaat ya, Teman Sehat!