Terbit: 3 Oktober 2016
Ditulis oleh: Redaksi DokterSehat | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Virus, bakteri, jamur, diketahui merupakan penyebab pneumonia interstitial. Pajanan reguler terhadap iritan reguler ketika kerja atau selama melakukan kegiatan lain dapat menyebabkan beberapa penyakit paru interstitial.

Penyakit Paru Interstitial – Penyebab, Gejala, dan Diagnosis

Iritan itu meliputi:

  • Asbes.
  • Debu silika.
  • Bedak.
  • Debu batu bara, atau debu logam lainnya pada pekerja pertambangan.
  • Debu gandum dari pertanian.
  • Protein burung (seperti dari ayam atau burung merpati).

Sementara itu, obat-obatan seperti nitrofurantoin, amiodaron, bleomycin, dan banyak lainnya jarang menyebabkan penyakit paru-paru interstitial. Beberapa faktor-faktor ini menyebabkan sebagian kecil dari penyakit paru-paru interstitial, akan tetapi penyebab utama penyakit paru interstitial tidak diketahui dengan pasti.

Siapa yang berisiko dari penyakit paru-paru interstitial? Siapapun dapat mengembangkan penyakit paru-paru interstitial. Pria dan wanita dari segala usia dapat mengalami penyakit ini. Meski begitu, penyakit paru-paru interstitial lebih sering terjadi pada orang dengan penyakit autoimun, termasuk lupus, rheumatoid arthritis, dan skleroderma.

Gejala Penyakit Paru Interstitial

Gejala yang paling umum dari semua bentuk penyakit paru-paru interstitial adalah sesak napas. Hampir semua orang dengan penyakit paru-paru interstitial akan mengalami sesak napas yang dapat memburuk dari waktu ke waktu. Gejala lain dari penyakit paru-paru interstitial meliputi:

- Iklan -
Iklan DokterSehat Farmaku Family Fest - Advertisement

  • Batuk, yang biasanya kering dan tidak produktif.
  • Penurunan berat badan, paling sering pada orang dengan COP atau BOOP.
  • Dalam sebagian besar bentuk penyakit paru interstitial, sesak napas berkembang perlahan-lahan (lebih dari bulan). Dalam pneumonia interstitial atau pneumonitis interstitial akut, gejala datang lebih cepat (dalam jam atau hari).

Diagnosis Penyakit Paru Interstitial

Orang dengan penyakit paru-paru interstitial biasanya datang ke dokter karena kekhawatiran tentang sesak napas atau batuk. Tes pencitraan dari paru-paru biasanya dilakukan untuk mengidentifikasi masalah.

  • Pemeriksan sinar-X dada: Pemeriksaan dada dengan sinar-X adalah tes pertama dalam evaluasi kebanyakan orang dengan masalah pernapasan. Hasil rontgen pada orang dengan penyakit paru-paru interstitial mungkin menunjukkan garis-garis halus di paru-paru.
  • Computed tomography (CT scan): CT scan menciptakan gambar rinci dari paru-paru dan struktur di sekitarnya. penyakit paru-paru interstitial biasanya dapat dilihat pada CT scan.
  • CT scan Resolusi tinggi: Jika dicurigai adanya penyakit paru interstitial, penggunaan CT scan tertentu dapat meningkatkan kualitas gambar dari interstitium. Hal ini meningkatkan kemampuan CT scan untuk mendeteksi penyakit paru-paru interstitial.
  • Uji fungsi paru: Seseorang duduk dan bernafas melalui tabung. Orang dengan penyakit paru-paru interstitial mungkin memiliki kapasitas paru-paru yang lebih kecil daripada orang normal. Pasien dengan penyakit paru interstitial juga mungkin memiliki penurunan kemampuan untuk mentransfer oksigen dari paru-paru ke dalam darah.
Penyakit Paru Interstitial – Halaman Selanjutnya : 1   2   3


DokterSehat | © 2020 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi