Ginjal Bocor: Gejala, Ciri, Penyebab, dan Obat yang Ampuh

Doktersehat-ginjal-bocor

DokterSehat.Com РDalam dunia medis istilah ginjal bocor sebenarnya tidak dikenal. Istilah ginjal bocor mungkin diberikan dengan maksud memudahkan pemahaman masyarakat awam. Dalam dunia kedokteran yang dimaksud ginjal bocor adalah sindrom nefrotik.

Sindrom nefrotik atau penyakit ginjal bocor bisa terjadi pada orang dewasa atau anak-anak. Pada anak-anak, gejala ini biasanya terjadi pada usia 3-4 tahun. Sebagian besar anak-anak ini menderita bentuk sindrom nefrotik yang disebut minimal change disease, penyakit dengan perubahan minimal.

Penyebab Ginjal Bocor

Penyebab ginjal bocor oleh kerusakan pada pembuluh darah kecil (glomeruli) di dalam ginjal yang memfiltrasi atau menyaring kotoran dan kelebihan air dalam darah. Glomeruli yang sehat menjaga protein dalam darah (terutama albumin) yang dibutuhkan untuk memelihara jumlah cairan yang tepat dalam tubuh (dari penyerapan hingga pengeluaran) melalui urine. Jika rusak, glomeruli membiarkan jumlah protein dalam darah keluar dari tubuh melalui urine.

Kondisi lain yang dapat menyebabkan kerusakan glomeruli, seperti nefropati diabetes atau komplikasi ginjal akibat diabetes, lupus, anemia bulan sabit, HIV, hepatitis, sifilis, berapa jenis kanker (misalnya leukemia, myeloma dan limfoma) atau efek samping obat-obatan tertentu, seperti obat antiinflamasi non steroid (OAINS) atau obat pereda infeksi lainnya.

baca juga: 4 Kebiasaan Kecil yang Tanpa Disadari dapat Merusak Ginjal

Perlu diketahui, pada kondisi normal urine biasanya tidak mengandung protein. Glomeruli atau sekelompok pembuluh darah dalam ginjal akan menyaring darah dan memisahkan zat yang dibutuhkan tubuh dari zat-zat buangan lain yang harus dibuang dari tubuh.

Tetapi jika terjadi kerusakan atau ginjal bocor pada glomeruli, tubuh akan kehilangan fungsi penyaringan tersebut, sehingga protein-protein yang seharusnya tersaring menjadi ikut keluar bersama urine.

Penyakit Penyebab Ginjal Bocor

Perlu diketahui terdapat berbagai jenis penyakit serta kondisi kesehatan lain yang bisa menjadi penyebab ginjal bocor, di antaranya:

1. Glomerulosklerosis segmental atau fokal

Merupakan kondisi di mana terbentuk jaringan parut pada glomeruli. Sekitar 10% sindrom nefrotik disebabkan oleh kondisi ini. Jaringan parut kemungkinan disebabkan oleh gangguan genetik atau akibat penyakit kronis lainnya.

2. Nefropati membranosa atau glomerulonefritis membranosa

Penyakit ini menyebabkan penebalan pada membran glomeruli dan merupakan penyebab ginjal bocor yang umum pada orang dewasa.

3. Perubahan minimal pada glomeruli

Disebut perubahan minimal karena kondisi ginjal tampak normal saat dilihat di bawah mikroskop, namun terdapat sedikit perubahan pada glomeruli yang menyebabkan kebocoran protein. Meskipun belum pasti, namun penyebab perubahan minimal pada glomeruli ini diduga diakibatkan oleh gangguan pada sistem kekebalan tubuh. Diperkirakan sekitar 90 persen sindrom nefrotik pada anak disebabkan oleh penyakit ini.

Gejala Ginjal Bocor

Gejala utama sindrom nefrotik atau ginjal bocor ini ada empat yaitu:

  • Keluarnya protein melalui urine
  • Kekurangan kadar albumin
  • Tubuh membengkak
  • Meningkatnya kadar kolesterol

Dalam keadaan normal, ginjal bekerja sebagai penyaring, sehingga protein tidak bisa keluar dari tubuh. Jika tubuh banyak mengeluarkan protein, otomatis kadar protein dalam tubuh pun menurun.

Sementara itu, albumin di dalam tubuh memiliki sifat menahan agar cairan tidak keluar dari pembuluh darah. Ketika tubuh kekurangan albumin, cairan mudah merembes keluar dari pembuluh darah yang menyebabkan tubuh membengkak.

Jika sudah demikian, tubuh akan melakukan penyesuaian karena kekurangan albumin. Salah satunya dengan memecah lemak dari seluruh tubuh, sehingga membuat kadar kolesterol naik.

Gejala Ginjal Bocor Lainnya

Selain itu, ada beberapa gejala ginjal bocor dan perubahan fisik yang dapat mengindikasikan sindrom nefrotik atau ginjal bocor. Di antaranya adalah:

1. Rentan terkena infeksi

Antibodi merupakan salah satu jenis protein dalam darah yang berfungsi untuk melawan infeksi. Apabila jumlah protein dalam darah menurun, antibodi juga akan berkurang jumlahnya sehingga penderitanya akan lebih rentan untuk mengalami infeksi.

2. Memicu tekanan darah tinggi

Ginjal merupakan salah satu organ penting yang berfungsi untuk mengatur tekanan darah dalam tubuh. Gangguan pada ginjal akan berisiko untuk meningkatkan tekanan darah seseorang. Selain itu, perubahan keseimbangan protein dalam darah juga turut memicu terjadinya tekanan darah tinggi.

baca juga: Ciri-Ciri Urine Pada Penderita Gangguan Ginjal

3. Pembekuan darah

Protein-protein penting yang berfungsi untuk mencegah gumpalan darah juga akan ikut terbuang melalui urine pada penderita bocor ginjal. Akibatnya, risiko untuk terjadinya kondisi serius akibat pembekuan darah pun akan meningkat.

4. Perubahan pada urine

Karena mengandung protein yang tinggi, urine biasanya akan berbuih. Selain itu, anak yang menderita sindrom nefrotik seringkali mengalami penurunan jumlah dan frekuensi berkemih.

10 Ciri-ciri Penyakit Ginjal

Satu-satu cara untuk mengetahui pasti apakah Anda memiliki penyakit ginjal adalah untuk diuji, Dr. Vassalotti berbagi 10 kemungkinan tanda mungkin memiliki penyakit ginjal. Jika Anda berisiko terkena penyakit ginjal karena tekanan darah tinggi, diabetes, riwayat keluarga gagal ginjal atau jika Anda berusia lebih dari 60 tahun, penting untuk menjalani tes setiap tahun untuk penyakit ginjal. Pastikan untuk menyebutkan gejala apa pun yang Anda alami kepada dokter:

1. Lebih lelah

Memiliki lebih sedikit energi atau kesulitan berkonsentrasi. Penurunan fungsi ginjal yang parah dapat menyebabkan penumpukan racun dan kotoran di dalam darah. Ini dapat menyebabkan orang merasa lelah, lemah dan dapat membuatnya sulit berkonsentrasi. Komplikasi lain penyakit ginjal adalah anemia, yang dapat menyebabkan kelemahan dan kelelahan.

2. Sulit tidur

Ketika ginjal tidak menyaring dengan benar, racun tetap berada di dalam darah daripada meninggalkan tubuh melalui urine. Ini bisa membuatnya sulit untuk tidur. Ada juga hubungan antara obesitas dan penyakit ginjal kronis, dan sleep apnea lebih sering terjadi pada mereka dengan penyakit ginjal kronis, dibandingkan dengan populasi umum.

3. Kulit kering dan gatal

Ginjal yang sehat melakukan banyak pekerjaan penting. Mereka membuang kotoran dan cairan ekstra dari tubuh Anda, membantu membuat sel darah merah, membantu menjaga tulang tetap kuat dan bekerja untuk mempertahankan jumlah mineral yang tepat dalam darah Anda. Kulit kering dan gatal bisa menjadi tanda penyakit mineral dan tulang yang sering menyertai penyakit ginjal lanjut, ketika ginjal tidak lagi mampu menjaga keseimbangan mineral dan nutrisi dalam darah Anda.

4. Lebih sering buang air kecil

Jika Anda merasa perlu buang air kecil lebih sering, terutama di malam hari, ini bisa menjadi pertanda penyakit ginjal. Ketika filter ginjal rusak, itu dapat menyebabkan peningkatan dorongan untuk buang air kecil. Kadang-kadang ini juga bisa menjadi tanda infeksi saluran kencing atau pembesaran prostat pada pria.

5. Kencing disertai darah

Ginjal yang sehat biasanya menyimpan sel-sel darah di dalam tubuh ketika menyaring limbah dari darah untuk membuat urin, tetapi ketika filter ginjal telah rusak, sel-sel darah ini dapat mulai “bocor” keluar ke urin. Selain menandakan penyakit ginjal, darah dalam urin dapat menjadi indikasi tumor, batu ginjal atau infeksi.

6. Urine berbusa

Gelembung yang berlebihan dalam urin – terutama yang mengharuskan Anda untuk menyiram beberapa kali sebelum pergi – menunjukkan protein dalam urin. Busa ini mungkin terlihat seperti busa yang Anda lihat ketika mengacak telur, karena protein umum yang ditemukan dalam urin, albumin, adalah protein yang sama yang ditemukan dalam telur.

7. Bengkak persisten di sekitar mata

Protein dalam urin adalah tanda awal bahwa filter ginjal telah rusak, memungkinkan protein bocor ke dalam urin. Bengkak di sekitar mata Anda dapat disebabkan oleh fakta bahwa ginjal Anda membocorkan banyak protein dalam urine, daripada menyimpannya di dalam tubuh.

8. Kaki bengkak

Fungsi ginjal yang menurun dapat menyebabkan retensi natrium, menyebabkan pembengkakan di kaki dan pergelangan kaki. Pembengkakan di ekstremitas bawah juga bisa menjadi tanda penyakit jantung, penyakit hati dan masalah pembuluh darah kronis.

9. Nafsu makan berkurang

Ini adalah gejala yang sangat umum, tetapi penumpukan racun yang dihasilkan dari penurunan fungsi ginjal bisa menjadi salah satu penyebabnya.

10. Otot kram

Ketidakseimbangan elektrolit dapat terjadi akibat gangguan fungsi ginjal. Misalnya, kadar kalsium yang rendah dan fosfor yang tidak terkontrol dapat menyebabkan kram otot.

Obat Ginjal Bocor yang Paling Ampuh

Perawatan untuk ginjal bocor melibatkan perawatan kondisi medis yang mendasari, kemungkinan menyebabkan sindrom nefrotik. Dokter mungkin juga merekomendasikan obat yang dapat membantu mengontrol tanda dan gejala atau mengobati komplikasi ginjal bocor. Obat ginjal bocor mungkin termasuk:

1. Obat tekanan darah.

Obat ginjal bocor yang disebut angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor menurunkan tekanan darah dan juga mengurangi jumlah protein yang dilepaskan dalam urine. Obat-obatan dalam kategori ini termasuk benazepril (Lotensin), captopril dan enalapril (Vasotec). Kelompok obat lain yang bekerja dengan cara yang sama disebut angiotensin II receptor blocker (ARB) dan termasuk losartan (Cozaar) dan valsartan (Diovan). Obat lain, seperti inhibitor renin, juga dapat digunakan, meskipun ACE inhibitor dan ARB umumnya digunakan lebih dulu.

2. Pil air

Pil air (diuretik) membantu mengontrol pembengkakan dengan meningkatkan output cairan ginjal. Obat-obatan diuretik biasanya termasuk furosemid (Lasix). Yang lain mungkin termasuk spironolactone (Aldactone) dan tiazid, seperti hydrochlorothiazide.

3. Obat penurun kolesterol

Obat-obatan yang disebut statin dapat membantu menurunkan kadar kolesterol. Namun, saat ini belum jelas apakah obat penurun kolesterol dapat secara khusus meningkatkan hasil orang dengan sindrom nefrotik, seperti menghindari serangan jantung atau mengurangi risiko kematian dini. Statin termasuk atorvastatin (Lipitor), fluvastatin (Lescol), lovastatin (Altoprev), pravastatin (Pravachol), rosuvastatin (Crestor) dan simvastatin (Zocor).

4. Pengencer darah

Obat ginjal bocor yang disebut antikoagulan membantu menurunkan kemampuan darah Anda untuk menggumpal dan mungkin diresepkan jika sudah mengalami pembekuan darah untuk mengurangi risiko pembekuan darah di masa depan. Antikoagulan termasuk heparin, warfarin (Coumadin, Jantoven), dabigatran (Pradaxa), apixaban (Eliquis) dan rivaroxaban (Xarelto).

5. Obat penekan sistem imun

Obat untuk mengontrol sistem kekebalan tubuh, seperti kortikosteroid, dapat menurunkan peradangan yang menyertai kondisi yang mendasarinya, seperti penyakit perubahan minimal, lupus dan amyloidosis.