Terbit: 9 September 2021
Ditulis oleh: Gerardus Septian Kalis | Ditinjau oleh: Tim Dokter

Leher bayi merah dan lecet adalah masalah umum yang dialami anak usia di bawah satu tahun. Lantas, apa yang harus dilakukan orang tua untuk mengatasi hal ini? Simak penjelasan mengenai cara mengatasi leher merah dan lecet pada bayi, selengkapnya di bawah ini.

Penyebab dan Cara Mengatasi Leher Bayi Merah serta Lecet

Penyebab Leher Bayi Merah dan Lecet

Ruam yang terjadi pada leher bayi pada dasarnya adalah sesuatu yang tidak perlu dikhawatirkan, karena akan hilang dengan sendirinya saat bayi sudah mampu mengangkat lehernya.

Faktor lain yang bisa menyebabkan leher merah dan lecet adalah karena bayi memiliki kulit yang lembut dan halus. Selain itu, bayi umumnya memiliki banyak lipatan kulit sehingga membuatnya semakin rentan terhadap ruam.

Sebelum menggunakan salep untuk lecet pada leher bayi, pemeriksaan oleh dokter perlu dilakukan untuk mengetahui penyebabnya. Beberapa penyebab ruam pada leher bayi adalah:

1. Biang Keringat

Penyebab leher bayi merah dan lecet yang paling umum adalah biang keringat, terutama selama musim panas. Kondisi ini membuat keringat terperangkap di bawah kulit dan menyumbat saluran keringat. Benjolan merah dapat muncul di leher bayi dan dapat berubah menjadi gatal.

2. Gigitan Tungau

Terkadang bercak merah atau tanda lahir dapat muncul di leher bayi jika pembuluh darah di bawah kulit melebar atau meregang. Tanda lahir kemungkinan akan lebih terlihat saat bayi menangis atau jika suhu ruangan berubah. Sementara itu, gigitan tungau biasanya bersifat sementara dan hilang seiring waktu.

3. Air Susu

Selama menyusui, air susu mungkin tumpah ke leher bayi dan terkumpul di lipatan kulit leher. Jika tidak dibersihkan dengan benar, area tersebut akan lembap dan akhirnya menyebabkan timbulnya ruam.

4. Infeksi Jamur

Ruam mungkin muncul di leher bayi karena infeksi jamur. Jamur seperti candida dapat tumbuh subur di tempat yang basah dan hangat. Lipatan kulit leher bayi dapat menjadi tempat berkembang biak yang sempurna bagi jamur tersebut, terutama jika keringat dan kelembapan terperangkap di dalamnya.

5. Iritasi Kulit

Lipatan di kulit leher bayi dapat terus-menerus bergesekan satu sama lain atau juga dengan pakaian yang dikenakan. Gesekan terus-menerus ini dapat mengiritasi kulit, sehingga mengakibatkan ruam leher.

6. Air Liur

Seperti halnya air susu, air liur yang mengalir ke lipatan leher juga dapat menjadi penyebab ruam. Jika tidak segera dibersihkan, endapan tersebut dapat menyebabkan ruam kulit akibat gesekan atau perkembangbiakan mikroba.

Baca Juga: Tips Menjaga Kesehatan Kulit Bayi (Dilengkapi Mitos & Fakta Menurut Dokter)

Cara Mengatasi Lecet dan Kemerahan pada Leher Bayi

Pada sebagian besar kasus, ruam pada leher bayi cenderung hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari, hal inilah yang mungkin membuat perawatan khusus tidak diperlukan. Akan tetapi, jika kondisi ini membuat bayi tidak nyaman, beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi ketidaknyamanan adalah:

1. Gunakan Pakaian yang Menyerap Keringat

Hindari bahan pakaian yang tidak mampu menyerap keringat dan menjaga sirkulasi udara dengan baik. Pilihlah pakaian yang terbuat dari katun agar dapat menyerap keringat. Selain itu, hindari mencuci pakaian menggunakan pemutih dan deterjen yang kuat. Bahan kimia keras ini dapat menyebabkan iritasi kulit dan menyebabkan ruam.

2. Oleskan Krim dan Losion Khusus Bayi

Jika Anda memilih menggunakan krim atau losion sebagai cara mengatasi lecet pada leher bayi, konsultasi dengan dokter diperlukan sebelum menggunakannya, terutama yang berusia kurang dari enam bulan untuk menyingkirkan kemungkinan alergen.

Anda juga bisa melakukan uji tempel pada siku bayi. Tunggu dan periksa apakah ada gejala yang muncul. Jika tidak ada gejala, gunakan krim atau losion pada leher bayi.

Baca Juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Kulit Kering pada Bayi

3. Kompres dingin

Anda dapat mencoba menggunakan kompres dingin di daerah yang kemerahan dan lecet untuk meredakan peradangan kulit. Kompres bisa dilakukan selama selama 5-10 menit. Setelah selesai, jaga area tersebut tetap kering. Anda dapat mengulangi prosedur ini jika diperlukan.

4. Pijat dengan Minyak Kelapa

Anda juga dapat mencoba memijat bayi dengan minyak kelapa dua kali sehari untuk menghilangkan gejala. Dikarenakan sifat emolien dan antimikrobanya, minyak kelapa dapat berfungsi sebagai perawatan leher bayi merah dan lecet.

5. Menjaga Kebersihan Kulit Leher dengan Baik

Jika penyebab kulit leher merah dan lecet adalah air susu atau liur, maka hal ini dapat diatasi diatasi dengan menjaga area tersebut tetap bersih dan kering. Selain itu, mandi dua kali sehari dan menerapkan praktik kebersihan yang baik pada bayi, mungkin dapat mencegah munculnya ruam.

 

  1. Khan, Aliya. 2019. How to Treat and Prevent Neck Rash in Infants. https://parenting.firstcry.com/articles/neck-rash-in-babies-causes-signs-and-treatment/. (Diakses pada 9 September 2021).
  2. Patwal, Swati. 2021. Baby Neck Rash: Causes, Symptoms And Treatment. https://www.momjunction.com/articles/simple-home-care-tips-to-treat-neck-rashes-in-your-baby_0077751/. (Diakses pada 9 September 2021).


DokterSehat | © 2021 PT Media Kesehatan Indonesia. Hak Cipta Dilindungi