Penyebab Osteoporosis hingga Pencegahannya

kanker-tulang-doktersehat

DokterSehat.Com– Osteoporosis adalah penyakit yang ditandai dengan penurunan kepadatan tulang, dimana tulang menjadi berpori, sehingga penderita osteoporosis sangat rapuh terhadap trauma, dan fraktur. Semakin bertambahnya umur seseorang, semakin besar ia berisiko mengalami osteoporosis, yang sering menyerang wanita ketika sudah memasuki usia menopause. Kekurangan kalsium yang menjadi penyebab osteoporosis.

Penyebab Osteoporosis

Penyebab osteoporosis oleh beberapa gaya hidup dan penyakit berbahaya seperti berikut ini:

  • Kurangnnya hormon estrogen pada wanita dan kurangnya hormon androgen pada pria.
  • Kurangnya asupan kalsium dan asupan vitamin D di dalam tubuh sehingga dapat menyebabkan osteoporosis, dan Vitamin D untuk membantu penyerapan kalsium pada tulang.
  • Penyebab penyakit osteoporosis juga dipicu oleh kanker tulang, kurangnya latihan fisik, juga dapat menyebabkan berkurangnya kepadatan tulang.

Faktor Risiko Osteoporsis

Sejumlah faktor dapat meningkatkan kemungkinan Anda akan mengalami osteoporosis – termasuk usia, ras, pilihan gaya hidup, dan kondisi dan perawatan medis.

1. Risiko yang tidak dapat diubah

Beberapa faktor risiko osteoporosis berada di luar kendali Anda, termasuk:

  • Seks. Perempuan jauh lebih mungkin mengembangkan osteoporosis daripada laki-laki.
  • Usia. Semakin tua usia , semakin besar risiko Anda terkena osteoporosis.
  • Ras. Anda berisiko terbesar terkena osteoporosis jika Anda berkulit putih atau keturunan Asia.
  • Keturunan keluarga. Memiliki orang tua atau saudara kandung dengan osteoporosis menempatkan Anda pada risiko yang lebih besar, terutama jika ibu atau ayah Anda mengalami patah tulang pinggul.
  • Ukuran kerangka tubuh. Pria dan wanita yang memiliki kerangka tubuh kecil cenderung memiliki risiko lebih tinggi karena mereka mungkin memiliki massa tulang yang lebih sedikit untuk menarik dari usia mereka.

2. Kadar hormon

Osteoporosis lebih sering terjadi pada orang yang memiliki terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon tertentu dalam tubuh mereka. Contohnya termasuk:

  • Hormon seks. Menurunkan kadar hormon seks cenderung melemahkan tulang. Penurunan kadar estrogen pada wanita saat menopause merupakan salah satu faktor risiko terkuat untuk mengembangkan osteoporosis. Pria mengalami penurunan bertahap kadar testosteron seiring bertambahnya usia. Perawatan untuk kanker prostat yang mengurangi kadar testosteron pada pria dan perawatan untuk kanker payudara yang mengurangi kadar estrogen pada wanita cenderung mempercepat pengeroposan tulang.
  • Masalah tiroid. Terlalu banyak hormon tiroid dapat menyebabkan keropos tulang. Ini dapat terjadi jika tiroid Anda terlalu aktif atau jika Anda terlalu banyak mengonsumsi obat hormon tiroid untuk mengobati tiroid yang kurang aktif.
  • Kelenjar lainnya. Osteoporosis juga dikaitkan dengan kelenjar paratiroid dan adrenal yang terlalu aktif.

3. Faktor makanan

Osteoporosis lebih mungkin terjadi pada orang yang memiliki:

  • Asupan kalsium rendah. Kekurangan kalsium seumur hidup memainkan peran dalam perkembangan osteoporosis. Asupan kalsium yang rendah berkontribusi terhadap berkurangnya kepadatan tulang, kehilangan tulang dini dan peningkatan risiko patah tulang.
  • Gangguan Makan. Sangat membatasi asupan makanan dan kekurangan berat badan melemahkan tulang pada pria dan wanita.
  • Operasi gastrointestinal. Pembedahan untuk mengurangi ukuran perut Anda atau untuk menghapus bagian dari usus membatasi jumlah luas permukaan yang tersedia untuk menyerap nutrisi, termasuk kalsium.

4. Steroid dan obat-obatan lainnya

Penggunaan obat kortikosteroid oral atau suntikan jangka panjang, seperti prednison dan kortison, mengganggu proses pembentukan kembali tulang. Osteoporosis juga dikaitkan dengan obat-obatan yang digunakan untuk melawan atau mencegah:

  • Seizure
  • Refluks lambung
  • Kanker
  • Penolakan transplantasi

5. Kondisi medis

Risiko osteoporosis lebih tinggi pada orang yang memiliki masalah medis tertentu, termasuk:

  • Penyakit celiac
  • Penyakit radang usus
  • Penyakit ginjal atau hati
  • Kanker
  • Lupus
  • Multiple myeloma
  • Radang sendi

6. Pilihan gaya hidup

Beberapa kebiasaan buruk dapat meningkatkan risiko osteoporosis. Contohnya termasuk:

  • Terlalu lama duduk. Orang yang menghabiskan banyak waktu duduk memiliki risiko osteoporosis yang lebih tinggi daripada mereka yang lebih aktif. Setiap latihan beban berat dan aktivitas yang meningkatkan keseimbangan dan postur yang baik bermanfaat bagi tulang Anda, tetapi berjalan, berlari, melompat, menari, dan angkat beban tampaknya sangat membantu.
  • Konsumsi alkohol berlebihan. Konsumsi rutin lebih dari dua minuman beralkohol sehari meningkatkan risiko osteoporosis.
  • Penggunaan tembakau. Peran tembakau yang sebenarnya berperan dalam osteoporosis tidak dipahami dengan jelas, tetapi telah ditunjukkan bahwa penggunaan tembakau berkontribusi pada tulang yang lemah.

Baca juga: 6 Faktor Ini Tingkatkan Risiko Osteoporosis pada Pria

Gejala Osteoporosis

Biasanya tidak ada gejala osteoporosis pada tahap awal keropos tulang. Tapi begitu tulang Anda telah melemah oleh osteoporosis, Anda mungkin memiliki tanda dan gejala yang meliputi:

  • Nyeri punggung, disebabkan oleh tulang belakang yang retak atau kolaps
  • Hilangnya tinggi seiring berjalannya waktu
  • Postur membungkuk
  • Fraktur tulang yang terjadi jauh lebih mudah dari yang diperkirakan

Baca juga: 5 Cara Diet Untuk Mencegah Osteoporosis

Diagnosis Osteoporosis 

Kepadatan tulang dapat diukur menggunakan sinar X tingkat rendah untuk menentukan proporsi mineral di tulang. Selama tes tanpa rasa sakit ini, Anda berbaring di atas meja berlapis saat pemindai melewati tubuh Anda. Dalam kebanyakan kasus, hanya beberapa tulang yang diperiksa – biasanya di pinggul, pergelangan tangan dan tulang belakang.

Jenis-jenis Osteoporosis

Berikut beberapa jenis osteoporosis yang perlu Anda ketahui untuk mencegah terkena pengeroposan tulang.

1. Osteoporosis setelah menopause

Ciri-cirinya adalah perubahan pada tulang belakang yang menyebabkan sakit parah dan fraktur tulang.

2. Osteoporosis senile 

Jenis penyakit ini timbul pada orang tua dengan usia lebih dari 75 tahun dan biasanya sering terjadi fraktur panggul.

3. Osteoporosis sekunder 

Penyakit ini disebabkan karena gangguan endokrin seperti diabetes dan hipertiroidisme dan bisa juga disebabkan oleh penyakit sistemik seperti leukemia, terapi yang berbeda, dan obat kortikosteroid.

Baca juga: Alasan Wanita Asia Kerap Mengalami Osteoporosis

Cara Mengobati Osteoporosis 

Cara paling efektif untuk mencegah osteoporosis adalah dengan mengonsumsi obat yang diresepkan, seperti obat-obatan berikut ini.

1. Bifosfonat

Ini adalah perawatan obat osteoporosis yang paling umum, di antaranya:

  • Alendronate (Fosamax) adalah obat oral yang diminum setiap hari atau sekali per minggu.
  • Ibandronate (Boniva) tersedia sebagai tablet oral bulanan atau sebagai suntikan intravena yang Anda dapatkan empat kali per tahun.
  • Risedronate (Actonel) tersedia dalam dosis harian, mingguan, dua bulan sekali, atau bulanan dalam tablet oral.
  • Zoledronic acid (Reclast) tersedia sebagai infus intravena yang Anda dapatkan sekali setiap satu atau dua tahun.

2. Antibodi

  • Denosumab (Xgeva, Prolia) adalah antibodi. Ini terhubung ke protein di tubuh Anda yang terlibat dalam kerusakan tulang. Antibodi ini memperlambat proses kerusakan tulang. Ini juga membantu menjaga kepadatan tulang.
  • Denosumab datang sebagai suntikan yang Anda dapatkan setiap enam bulan.

Cara Mencegah Osteoporosis

Sebelum terlambat, segera lakukan cara mencegah osteoporosis seperti berikut ini:

  • Jangan mengonsumsi makanan yang banyak mengandung kalsium seperti lemak non yoghurt, keju, susu, sarden, ikan tuna, dan ikan salmon. Konsumsilah makanan yang banyak mengandung kalium dan vitamin K untuk mencegah kalsium dalam tulang tidak berkurang, dan makan kedelai untuk mempertahankan kepadatan tulang.
  • Dapatkan kalsium dan vitamin D yang dibutuhkan setiap hari. Kalsium penting untuk membangun kekuatan tulang. Makan makanan kaya kalsium adalah cara terbaik untuk mendapatkan kalsium, atau Anda bisa mengonsumsi suplemen kalsium. Vitamin D penting untuk melindungi tulang, dan tubuh Anda juga membutuhkannya untuk menyerap kalsium. Anda bisa mendapatkan vitamin D dengan mendapatkan sinar matahari yang cukup, mengonsumsi makanan yang kaya vitamin D atau mengonsumsi suplemen.
  • Olahraga teratur juga sebagai pencegahan osteoporosis. Berolahraga secara rutin juga dapat menjaga kesehatan tulang, meningkatkan stamina, kekuatan, postur tubuh, meningkatkan fleksibilitas, keseimbangan, dan membantu mencegah keroposnya tulang.
  • Cara mengatasi osteoporosis berikutnya adalah jangan mengonsumsi alkohol, karena alkohol dapat mencegah penyerapan kalsium dalam tulang. Berhentilah merokok karena dapat meningkatkan fraktur tulang di usia tua.

Berkonsultasilah dengan dokter tentang kemungkinan Anda terkena osteoporosis, dan tanyakan kapan menjalani tes kepadatan tulang. Dr. Singh menyarankan pemindaian kepadatan mineral tulang, atau DXA (dual energy X-ray absorptiometry) scan, untuk hal-hal berikut:

  • Wanita berusia 65 tahun ke atas
  • Wanita pascamenopause lebih muda dari 65 tahun dengan faktor risiko
  • Pria 70 tahun atau lebih
  • Pria lebih muda dari 70 tahun dengan faktor risiko
  • Orang dewasa dengan fraktur kerapuhan
  • Orang dewasa dengan suatu kondisi, penyakit atau obat-obatan yang berhubungan dengan kepadatan tulang atau tulang yang rendah

Jadi, mulai sekarang jaga kesehatan tulang Anda, Teman Sehat!