Divertikulitis – Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

fungsi-usus-besar-doktersehat

DokterSehat.Com– Divertikulitis adalah gangguan di mana kantung-kantung pada usus besar meradang dan terinfeksi. Divertikulitis dapat menjadi radang minor maupun infeksi serius. Komplikasi meliputi perdarahan dari usus besar (kolon), pecahnya dinding kolon, usus tersumbat, dan abses.

Seseorang yang mengalami divertikulitis, beberapa bagian dari dinding usus besar akan lemah. Bagian yang lemah ini akan menggembung seperti kantung-kantung kecil. Bagian inilah yang kemudian dapat mengalami peradangan (bengkak) dan terinfeksi.

Divertikula umumnya terbentuk pada orang berusia 40 tahun ke atas karena ususnya sudah melemah, serta pada orang-orang yang jarang mengonsumsi makanan berserat, seperti sayur dan buah.

Penyebab Divertikulitis & Faktor Risiko

Penyebab terjadinya divertikulitis masih belum diketahui secara pasti. Namun salah satu faktor risiko utama divertikulitis adalah usia. Orang yang lebih tua lebih mungkin mengalami divertikulitis daripada orang yang lebih muda. Penyakit ini biasanya terjadi pada pria di bawah usia 50 dan wanita berusia 50 hingga 70 tahun.

Sementara itu, berikut ini beberapa faktor risiko yang berpotensi menyebabkan divertikulitis di antaranya:

1. Genetik

Seperti dilansir Healthline, dua studi besar telah menemukan bahwa genetika terkait dengan penyakit divertikular. Para periset dalam studi tersebut memperkirakan bahwa sekitar 40 hingga 50 persen dari risiko penyakit divertikular adalah keturunan.

2. Kekurangan Serat

Menurut beberapa penelitian, kekurangan asupan serat mungkin meningkatkan risiko atau penyebab divertikulitis. Sementara penelitian lainnya tidak menemukan hubungan antara asupan serat makanan dan penyakit ini. Jadi masih memerlukan penelitian lebih lanjut.

3. Kekurangan Vitamin D

Satu studi menunjukkan bahwa orang yang memiliki kadar vitamin D yang lebih tinggi mungkin memiliki risiko lebih rendah terhadap penyakit divertikulitis. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami kaitan antara vitamin D dan kondisi ini.

4. Obesitas

Orang dengan indeks massa tubuh (IMT) yang lebih tinggi dan memiliki pinggang yang lebih besar berisiko lebih tinggi mengalami penyakit divertikulitis.

Kemungkinan obesitas meningkatkan risiko divertikulitis dengan mengubah keseimbangan bakteri dalam usus, namun penelitian lebih lanjut masih diperlukan.

5. Kurang Aktif

Orang yang aktif secara fisik lebih kecil kemungkinannya mengalami divertikulitis daripada orang yang kurang aktif.

6. Obat Antiinflamasi Nonsteroid (NSAID)

Penggunaan aspirin, ibuprofen, atau NSAID secara rutin dapat meningkatkan risiko divertikulitis.

7. Merokok

Perokok juga lebih mungkin berisiko menjadi penyebab divertikular, termasuk penyakit divertikulitis daripada bukan perokok.

Gejala Divertikulitis

Banyak orang yang mengalami divertikulitis tidak memiliki gejala. Akan tetapi, ketika gejala divertikulitis muncul, maka hal itu akan mengakibatkan:

  • Nyeri di perut
  • Kembung
  • Sembelit
  • Kram

Untuk kasus yang lebih parah, divertikulitis dapat menunjukkan gejala berikut:

  • Nyeri di perut (biasanya di sisi kiri bawah)
  • BAB berdarah
  • Demam
  • Muntah dan mual
  • Panas dingin
  • Sembelit
  • Diare

Diagnosis Divertikulitis

Langkah awal yang dilakukan dokter untuk mendiagnosis divertikulitis adalah memeriksa riwayat kesehatan dan gejala yang dialami oleh pasien. Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, terutama dengan memeriksa bagian perut penderita untuk mendeteksi letak peradangan atau infeksi di dalam rongga perut.

Dokter juga akan melakukan pemeriksaan tambahan untuk memastikan diagnosis. Pemeriksaan tambahan tersebut meliputi:

1. Tes darah

Guna melihat kemungkinan terjadi infeksi atau perdarahan di usus besar penderita, serta pemeriksaan fungsi hati untuk mendeteksi apakah nyeri perut disebabkan oleh gangguan hati atau tidak.

2. CT scan

Untuk menunjukkan secara detail kantung-kantung yang mengalami peradangan atau infeksi dan memastikan diagnosis. CT scan juga dapat menunjukkan tingkat keparahan divertikulitis.

Pemeriksaan kolonoskopi dapat memperlihatkan secara pasti adanya kantung pada usus. Namun, pada kondisi akut dari penyakit divertikulitis, pemeriksaan ini tidak disarankan karena risiko robekan yang tinggi.

Pengobatan Divertikulitis

Penanganan divertikulitis biasanya dilakukan berdasarkan tingkat keparahan divertikulitits yang dialami pasien. Jika penderita mengalami gejala divertikulitis yang ringan dan tidak ada tanda komplikasi, maka jenis pengobatan yang dilakukan meliputi:

1. Konsumsi Lebih Banyak Serat

Meskipun diet tinggi serat mungkin tidak mencegah divertikulosis, ini dapat membantu mencegah gejala atau masalah pada orang yang sudah memiliki divertikulosis. Dokter mungkin menyarankan agar Anda meningkatkan asupan serat dalam makanan secara perlahan untuk mengurangi kemungkinan mengalami gas dan rasa sakit di perut Anda. Pelajari lebih lanjut tentang makanan yang kaya serat.

2. Suplemen Serat

Dokter mungkin menyarankan Anda mengonsumsi produk serat seperti metilselulosa (Citrucel) atau psyllium (Metamucil) satu hingga tiga kali sehari. Produk-produk ini tersedia dalam bentuk bubuk, pil, atau wafer dan menyediakan 0,5 hingga 3,5 gram serat per dosis. Anda harus mengonsumsi produk serat dengan segelas air.

3. Obat-Obatan

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mesalazine (Asacol) yang diminum setiap hari atau dalam siklus dapat membantu mengurangi gejala divertikulitis yang mungkin terjadi dengan divertikulosis, seperti rasa sakit di perut Anda atau kembung. Studi menunjukkan bahwa antibiotik rifaximin (Xifaxan) juga dapat membantu dengan gejala divertikulosis.

4. Probiotik

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa probiotik dapat membantu dengan gejala divertikulosis dan dapat membantu mencegah divertikulitis. Namun, para peneliti masih mempelajari subjek ini. Probiotik adalah bakteri hidup seperti yang terjadi secara normal di perut dan usus. Anda dapat menemukan probiotik dalam suplemen makanan — dalam bentuk kapsul, tablet, dan bubuk — dan di beberapa makanan, seperti yogurt.

Untuk alasan keamanan, konsultasikan dengan dokter sebelum menggunakan probiotik atau obat pelengkap atau alternatif atau praktik medis.

Komplikasi Divertikulitis

Kondisi divertikulitis yang parah atau akut mengalami komplikasi, yang mungkin termasuk:

1. Peritonitis

Infeksi pada usus dapat menyebar ke lapisan perut jika salah satu divertikula yang terinfeksi pecah. Peritonitis serius dan kadang-kadang bisa berakibat fatal. Kondisi ini membutuhkan perawatan antibiotik segera mungkin. Sementara beberapa kasus peritonitis memerlukan pembedahan.

2. Abses

Adalah luka akibat infeksi berisi nanah yang membutuhkan antibiotik. Terkadang, operasi diperlukan untuk menghilangkan nanah.

3. Fistula

Adalah saluran atau tabung idak normal, yang menghubungkan dua bagian tubuh, seperti usus ke dinding perut atau kandung kemih. Fistula dapat terbentuk setelah jaringan yang terinfeksi saling bersentuhan dan saling menempel. Ketika infeksi berakhir, fistula terbentuk. Biasanya, operasi diperlukan untuk menghilangkan fistula.

4. Obstruksi Usus

Sebagian atau seluruh usus besar dapat tersumbat jika infeksi telah menyebabkan jaringan parut. Jika usus besar tersumbat sepenuhnya, diperlukan penanganan medis darurat. Penyumbatan total akan menyebabkan peritonitis. Jika sebagian usus besar tersumbat, maka memerlukan perawatan. Namun, ini tidak seperti darurat penyumbatan total.

Tergantung pada tingkat jaringan parut dan luasnya penyumbatan, reseksi usus besar mungkin diperlukan. Terkadang, kolostomi mungkin diperlukan. Sebuah lubang dibuat di sisi perut, dan usus besar diarahkan melalui lubang dan terhubung ke kantong kolostomi eksternal. Setelah usus besar sembuh, ia menyatu kembali. Sementara dalam kasus yang jarang terjadi, dokter mungkin harus membuat kantong ileoanal internal.

Pencegahan Divertikulitis

Penyakit divertikulitis bisa dicegah dengan mengurangi potensi terjadinya divertikulum. Pencegahan kantong usus ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, salah satunya dengan mengatur pola makan dan gaya hidup.

Berikut adalah gaya hidup dan pola makan yang dapat membantu Anda mengatasi divertikulitis:

1. Konsumsi Lebih Banyak Serat

Makanan kaya akan serat, seperti buah dan sayuran segar, serta gandum utuh, dapat melunakkan materi pembuangan dan membantu melewati usus besar dengan lebih cepat. Hal ini mengurangi tekanan di dalam saluran pencernaan.

2. Minum Banyak Cairan

Serat bekerja dengan menyerap air dan melunakkan kotoran pada usus besar. Namun jika Anda tidak minum cairan yang cukup untuk mengganti yang diserap, serat dapat menyebabkan sembelit.

3. Olahraga Secara Rutin

Olahraga dapat membantu menjaga fungsi usus dan mengurangi tekanan di dalam usus besar. Lakukanlah aktivitas olahraga secara rutin sedikitnya 30 menit setiap harinya.

 

Informasi kesehatan ini telah ditinjau oleh dr. Jati Satriyo

 

Sumber:

  1. Diverticulitis. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/diverticulitis/symptoms-causes/syc-20371758 (Diakses 9 September 2019)
  2. Nordqvist, Christian. 2018. Everything you need to know about diverticulitis. https://www.medicalnewstoday.com/articles/152995.php (Diakses 9 September 2019)
  3. Everything You Need to Know About Diverticulitis
    https://www.healthline.com/health/diverticulitis#risk-factors (Diakses 9 September 2019)
  4. Treatment for Diverticular Disease. https://www.niddk.nih.gov/health-information/digestive-diseases/diverticulosis-diverticulitis/treatment (Diakses 9 September 2019)